Rumah Kami

Ahad pagi waktu lagi jalan bareng mas Adi, kami berpapasan dengan tetangga waktu kami masih tinggal di rumah kami yang lama ( cuma beda blok siiih ), sebut saja pak X. Tukar senyum dan angguk, lalu setelah si tetangga jauh mas Adi berkomentar, “Pak X sudah kliatan tua ya ?”. Hening sejenak, saling lirik *back sound Lirikan Matamu by A. Rafiq*, n then selanjutnya huahahahahahaha……ngakak berdua….

“Situ sendiri nggak ngerasa tua apa ? uban udah heboh begitu, wkwkwkwkw….”. Terpingkal-pingkallah bu Adi, sementara pak Adi yang memang sudah heboh ubannya cuma bisa mesam-mesem saja…. “Hehehehe, iya ya….”. Well, begitulah sodara-sodara sepasang orang tua yang kadang suka lupa kalau sudah tua.

Tapi kalau sudah ngomongin masalah masa lalu, waktu memang jadi terasa menciut dengan hebatnya. Nggak terasa sudah hampir 13 tahun kami tinggal di perumahan kami saat ini. Dimulai dengan rumah tipe 36 di tahun 1997 yang mewah alias mepet sawah. Dibeli mas Adi secara over kredit, tanpa minta persetujuan dari istrinya ini. Aku sendiri sih waktu itu ya ndak mikir apa-apa, yang penting Alhamdulillah sudah bisa beli rumah sendiri n bye-bye ngontrak di rumah petak. Jadi walaupun nggak diajak lihat-lihat, nggak diajak milih-milih ya terima aja…. *kalo diajak mbayar baru deh jejeritan*.

Rumah tipe 36 standar btn alias bangunan tidak normal, lha wong handle pintu masangnya ketinggian, kusen mencang-mencong. Bahkan satu malam pas lagi enak-enaknya tidur, kami ( aku, Rahma n Farhan ) ketiban eternit yang tiba-tiba jebol lengkap dengan kucing yang lagi jalan-jalan diatasnya. Mau gak mau terpaksa acara tidur pindah ke ruang tamu merangkap ruang keluarga merangkap ruang makan merangkap ruang belajar merangkap ruang segala macem deh.

Harus ngungsi-lah tidurnya, disamping karena kamar yang jadi porak poranda, aku juga takut ntar ada binatang kecil-kecil yang ikut jatuh dari eternit, soalnya pernah satu kali ada kalajengking tiba-tiba aja plok jatuh dari celah eternit, kalajengking cuuuy, hiiiiy…. *tapi ya nggak mungkinlah kalo ngarepin gajah*

Setelah Farhan dan Rahma mulai besar dan Alhamdulillah sudah ada rejeki, tahun 2004 kami pindah kerumah yang agak lebih besar, masih di komplek yang sama sih, cuma beda blok aja. Lucu juga kalau diinget-inget, pindahan tapi nggak terasa pindahan. Disamping pindahannya nggak jauh, perabotan juga nggak ada yang dipindah…. gimana mau dipindah, lha wong memang gak ada yang mau dipindah alias ora duwe perabotan. Setelah pindah rumah inilah baru aku ngerasain punya meja makan, xexexexexe…..

1997-2010, hhmmmm, sudah cukup lama juga ya kami tinggal di Bekasi…. Alhamdulillah…

Iklan

80 thoughts on “Rumah Kami

  1. depingacygacy said: Buk, sampe sekarang aku ga duwe meja-kursi tamu buk.Jd style rumahku minimalis πŸ˜‰

    gaya lesehan yo Mah ? :)aku sempet nglungsur meja-kursi tamu dari mertua sih, dan Alhamdulillah sekarang sudah bisa beli sendiri… heheheh

  2. apriadina said: sama bu aku pindah rumah cuma pindah blok aja, 4 tahun ngontrak, th ke 5 dah beli rumah via kredit bank tentu saja…^-^

    kadang kalo udah cocok ama lingkungan jadi berasa berat mau pindah jauh ya jeng ? πŸ™‚

  3. mau tanya bu Ping,meja makannnya berfungsi bener gak,maklum ornag indonesia, walaupun uedeh punya meja makan tetep aja klo makan bisa di mana2 hahajadi inget saya gak pernah makan di meja makan, selalu di shofa jadul depan Tipi πŸ˜›

  4. nitafebri said: mau tanya bu Ping,meja makannnya berfungsi bener gak,maklum ornag indonesia, walaupun uedeh punya meja makan tetep aja klo makan bisa di mana2 hahajadi inget saya gak pernah makan di meja makan, selalu di shofa jadul depan Tipi πŸ˜›

    berfungsilah, soalnya simbok-nya ini paling cerewet nyuruh anak-anak makan di meja makan…. lha wong kebelinya aja lama banget, masak mo dianggurin aja…. wkwkwkwkw

  5. tiarrahman said: di perumahan mana mbak pink?

    di graha harapan bekasi timur mas…. belom pernah denger ya ? perumahan jadul tuh mas. tapi sekarang bisa nebeng tenar ama Grand Wisata, tinggal bilang deket Grand Wisata gitu biar orang gampang nemu-nya… πŸ˜€

  6. pingkanrizkiarto said: di graha harapan bekasi timur mas…. belom pernah denger ya ? perumahan jadul tuh mas. tapi sekarang bisa nebeng tenar ama Grand Wisata, tinggal bilang deket Grand Wisata gitu biar orang gampang nemu-nya… πŸ˜€

    he he.. yang grand wisata.. kemarin aku tanya 2M untuk yang di hook. πŸ˜›

  7. mygianina said: nice story… jadi inget calon rumah yang akan ditempati nanti… lagi nunggu approval KPR-nya nih… biar BTN yang penting home sweet home ya bu πŸ™‚

    iya jeng, Alhamdulillah….

  8. tiarrahman said: he he.. yang grand wisata.. kemarin aku tanya 2M untuk yang di hook. πŸ˜›

    whuaduuuuuuh….. *berasa di-hook Mike Tyson dah*tapi Alhamdulillah saya jadi bisa ngikut fasilitas2-nya mas, jadi enak aja exit tol grand wisata, pasar modern, tempat les anak-anak juga jadi banyak… πŸ™‚

  9. Mba piiiiiinnnnngggggggg… Aku juga mau cari KPR-an… Kan kalo tinggal di bekasi timur, ada temennya (ada bu ping gitu, hehehe…).Terakhir kos bareng suami di Gatsu. Sekarang, aku nebeng di ortu karena sedang hamil, hehehe…Nice story, buk. Jadi menginspirasi (tumben aku puji2 bu ping, wakakaka)

  10. pingkanrizkiarto said: whuaduuuuuuh….. *berasa di-hook Mike Tyson dah*tapi Alhamdulillah saya jadi bisa ngikut fasilitas2-nya mas, jadi enak aja exit tol grand wisata, pasar modern, tempat les anak-anak juga jadi banyak… πŸ™‚

    he-eh.. kebagian banyak akses. pasaran harga jual juga jadi naik juga ya πŸ˜›

  11. pingkanrizkiarto said: Rumah tipe 36 standar btn alias bangunan tidak normal, lha wong handle pintu masangnya ketinggian, kusen mencang-mencong. Bahkan satu malam pas lagi enak-enaknya tidur, kami ( aku, Rahma n Farhan ) ketiban eternit yang tiba-tiba jebol lengkap dengan kucing yang lagi jalan-jalan diatasnya. Mau gak mau terpaksa acara tidur pindah ke ruang tamu merangkap ruang keluarga merangkap ruang makan merangkap ruang belajar merangkap ruang segala macem deh.

    untung masih kucing Bu, lha nek tikus?? kemaren rumahku eternit dimeja makan yang ambrol, dipake tikus pacaran ama kejar2an, dikira kebun raya bogor apa ya plafonku… ambrol wes… hedeeeh!!

  12. pennygata said: untung masih kucing Bu, lha nek tikus?? kemaren rumahku eternit dimeja makan yang ambrol, dipake tikus pacaran ama kejar2an, dikira kebun raya bogor apa ya plafonku… ambrol wes… hedeeeh!!

    wkwkwkwkw….. jadi masih mending kucing ya jeng, daripada mickey n minnie mouse…. πŸ˜€

  13. Rumah saya juga enak…kemana-mana deket. Ke dapur deket, ke kamar mandi deket. Ruangannya juga multi fungsi. Gampang memantau anggota keluarga. Dari luar udah tau kalo Sarah ada di dapur, Farhan ada di kamar heheh

  14. Ikut bahagia ya jeng, sudah tidak jadi “kontraktor” sekian lama. Rumah saya juga dulunya kecil (standar Bayar Tapi Nyicil). TApi alhamdulillah dapat di pojokan dengan tanah yang sangat lumayan, sehingga sekarang jadi sekian kali lipat bangunan asli. YA begitulah BTN. Sedikit-sedikit sudah mulai saya renovasi darupada ketiban eternit seperti panjenengan itu.Terima kasih sudah mengingatkan saya untuk mengecek lagi perawatan rumah BTN kami.

  15. masih tinggal di asrama niyy Mbak .. :)kalo dengerin cerita teman-teman seangkatan yang sudah pada punya rumah, suka bertanya.. kapan yaaa bisa punya rumah?hehe..tapi kan setiap orang ada rizkinya yaa..kalo dinikmati semuanya akan terasa indah.. ^__^

  16. tokoibufarhansarah said: Rumah saya juga enak…kemana-mana deket. Ke dapur deket, ke kamar mandi deket. Ruangannya juga multi fungsi. Gampang memantau anggota keluarga. Dari luar udah tau kalo Sarah ada di dapur, Farhan ada di kamar heheh

    hahahahaha…. selalu ada alasan untuk bersyukur kan ?!

  17. iahsunshine28 said: senang bacanya… home sweet home :)… btw kamar rumah ortuku juga udah ambrol eternitnya bu…gara-gara kucing juga..hehe…

    alhamdulillah terima kasiiih….eternit mungkin memang tempat jalan-jalan favorit para kucing ya ? πŸ˜€

  18. kurniarachman said: mbak pingkan,aku pny set kursi tamu titipan mertuaMeja makan apalagi :)Tapi tetap rumah adalah idaman setiap keluarga

    yup, betul Nia…. setiap keluarga pasti kepingin punya tempat tinggal sendiri… πŸ™‚

  19. ratnapratiwi said: baiti jannati ya mbaakkjadi inget dulu rumah ortu dari gedek, triplek sampai akhirnya di renov batu bata..btw, kapan ya mau maen ke rimah mbak ping *nunjuk diri sendiri*

    ayo Wi, kapaaaaaan ?!

  20. bundel said: Ikut bahagia ya jeng, sudah tidak jadi “kontraktor” sekian lama. Rumah saya juga dulunya kecil (standar Bayar Tapi Nyicil). TApi alhamdulillah dapat di pojokan dengan tanah yang sangat lumayan, sehingga sekarang jadi sekian kali lipat bangunan asli. YA begitulah BTN. Sedikit-sedikit sudah mulai saya renovasi darupada ketiban eternit seperti panjenengan itu.Terima kasih sudah mengingatkan saya untuk mengecek lagi perawatan rumah BTN kami.

    sama-sama mbak….urusan ketiban eternit memang bikin jengkel, hehehehe……..

  21. alittlethingmeanalot said: masih tinggal di asrama niyy Mbak .. :)kalo dengerin cerita teman-teman seangkatan yang sudah pada punya rumah, suka bertanya.. kapan yaaa bisa punya rumah?hehe..tapi kan setiap orang ada rizkinya yaa..kalo dinikmati semuanya akan terasa indah.. ^__^

    betuuuuuuuuuull… semua ada rizki-nya. Aku dulu juga gak nyangka bisa punya rumah sendiri…. πŸ™‚

  22. debapirez said: Alhamdulillah bertambah orang yg bangga tinggal di Bekasi hehe..Wah,trnyata semua butuh perjuangan ya & berawal dr yg kecil.

    iya lah Ded…. dari yang kecil bisa menjadi besar tentu saja perlu perjuangan… :))

  23. debapirez said: Yah maklum, kadang saya maunya langsung ‘enak’. Saat ini lg ngerasain enak-nya.dan saya kudu bersiap utk merasakan susahnya πŸ™‚

    wkwkwkwkwk….. sindrom pengantin baruuuuuu….jadinya mo beli rumah dimana Ded ?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s