ikutan kuis-nya Uci

Pagi-pagi dapet suguhan nasi uduk ikan asin, jadi lupa mo posting apa. Padahal biasanya pagi2 paling enak buat posting, otak n badan masih seger, kumendan juga belom kerajinan bolak-balik di deket lapak kerjaan. Lumayan , jam tujuh kurang seperempat sudah duduk manis sarapan nasi uduk.

Nah, sekarang nasi udah udah tamat, kumendan masih sibuk sendiri di ruangan. Jadi, mo posting apa tadi ya ? Oh ya, sempet kepingin ikut kuis-nya Uci, tapi malu hati, gak pede… lha wong aku bukanlah pembaca buku yang baik, bukan pula pencinta buku sejati. Tuh liat aja, sudah hampir dua bulan Totem Wolf nggak juga habis dibaca, mogok dihalaman 200-an… Goodreads-ku juga macet jarang ditengok lagi.

Kalau ditanya kapan aku mulai bisa membaca, wah... lali je…. Lupa, ya harap maklum laaaah, wong itu kejadian juga sudah lebih dari 35 tahun yang lalu lah kira-kira. Aku cuma inget kalau di kelas dua es-de aku hobi banget baca buku-bukunya Karl May. Yak, petualangan Old Shatterhand dan Winnetou sang kepala suku Apache tuh. Modal minjem di perpus sekolah tempat ibu-ku mengajar.

Tapi sebelum buku2 Karl May, buku yang paling awal mempesonaku adalah buku Bambi karya Felix Salten, terjemahan sih, tapi bukan yang ala Disney. Selesai kubaca dalam waktu tidak lebih dari 1 x 24 jam. Padahal buku itu hasil beli di toko, bukan pinjem di perpus, ngapain juga buru-buru diselesai-in bacanya ya ? Tapi petualangan Bambi kecil sampai menjadi rusa dewasa sungguh membuatku terpesona. Jadi sayang untuk berhenti membacanya.

Selama waktu-waktu sekolahku sih kayaknya lumayan banyak-lah buku yang aku baca. Mungkin itu juga karena kebiasan Bapakku yang menjatah seminggu sekali beli buku untuk kami anak-anaknya, tapi dengan peraturan dilarang keras beli komik…. hehehehehe. Jadi jangan heran kalau aku baru kenal Donal Bebek, Lucky Luck, Smurf dan Tintin di SMA.

Di SD pernah dapet penghargaan sebagai pelanggan perpus paling rajin ( eh tapi tolong jawab dengan jujur ya, untuk anak SD itu sebenernya penghargaan atau pelabelan weird sih ? xixixixix….. ). Di SMA sempet jadi pengunjung setia perpus gara-gara bukunya Pearl S. Buck yang nggak boleh dipinjem bawa pulang alias cuma boleh dibaca di tempat. Tapi gak pa-pa lah, jadi bisa sekalian ketemu pujaan hati di perpus, sambil menyelam kelelep gitu…

Sayang temen sebangkuku nggak suka Pearl S. Buck, bolak-balik yang diomongin malah Papillon-nya Henri Charriere, menyamakan dirinya sendiri dengan si Papillon yang pantang menyerah. Belum lagi kalau sudah menyinggung2 soal pujaan hatinya yang satu lagi, guess who ? Hitler ! kebangetan ! Sayang waktu itu Mein Kamf belum ada di Indonesia, kalau sudah mungkin sudah disunggi2 diatas kepala-nya kaleeee…. bener-bener temen sebangku yang mengerikan. Tapi aku betah duduk disebelahnya sampai lulus.

Eits, kok malah ngomongin si Yoe sih ( that’s his nick name, nama aslinya rahasiya aja ya ? xixixixi….). Back to books, yang selanjutnya aku inget banget adalah buku-buku kumpulan kolomnya Umar Khayam di koran Kedaulatan Rakyat, dimulai dari Mangan Ora Mangan Kumpul, Madep Ngalor Sugih Madep Ngidul Sugih sampai Satria Piningit ing Kampung Pingit. Bener-bener buku yang mempesonaaaaaaaaaaa….. dengan gaya menulis yang jenaka dan nJawani, ringan tapi berisi.

Jujur, gaya menulis Umar Khayyam di buku-buku itu sepertinyanya sangat mempengaruhi aku. Walaupun hasilnya malah jadi terasa sok lucu dan sok nJawani, dan sempet diprotes Nita yang nggak ngerti bahasa Jawa babar blas. Punten ndalem sewu alias maap ya Nit… heheheheh…

Selanjutnya aku ingin menyebut Pramoedya Ananta Toer sebagai penulis yang buku-bukunya mampu membiusku. Betah begadang melek semaleman, karena buku-bukunya sayang untuk dilepaskan. Aku suka Tretralogi Pulau Buru-nya, tapi sampai saat ini yang paling aku sukai adalah Arus Balik. Agak surut setelah baca Gadis Pantai, karena aku merasa Pramoedya galak banget disitu, terasa banget marah-nya….. nggak sehalus di tetralogi-nya. But, it just in my opinion lhoooo…. Hidup itu sendiri adalah hukuman Ndoro… ini kutipan dari Gadis Pantai, pahit ya ?

Setelah itu apa yaaaaaaa…. ah ya, aku sudah mulai jarang membaca buku-buku fiksi. Hanya buku-buku bertema agama, maklum ilmu agamaku berada di titik memelas ( sampai saat ini juga masih memelas sih ). Dan yang paling berkesan adalah kumpulan puisi-nya Emha Ainun Najib yang berjudul Seribu Masjid Satu Jumlahnya. Dan seingatku waktu itu mulai banyak muncul chick-lit yang entah kenapa sampai sekarang belum kepingin kubaca, telat umur kali ya ? hehehehe….

Belum lagi masalah budget beli buku-ku yang terpangkas drastis. Beralih untuk membeli buku anak-anak, yang mahalnya ampun-ampunan. Belinya aja dengan sistem kredit, nyaris sama dengan iuran rumah BTN kami, hahahaha…. Ditambah lagi buku-buku kecil yang sering disamber kalau lagi jalan ke mall. Tapi buku anak-anak juga mempesona lho….. ada Tania Piranti dan Geng Lacak, Mencari Tujuh Saudara, Pierre Terlalu Banyak Makan Permen, The Dragon Who Can’t Breathe Fire, The Naugthy Mole, Fireman Sam…. ah, buku memang selalu mempesona….

Jadi ? ikut kuis gak nih ?

Btw, bagi yang mau ikut silahkaaaaaaaan, ini link-nya dari yang punya gawe

Iklan

51 thoughts on “ikutan kuis-nya Uci

  1. depingacygacy said: Buku2e koq aku ga kenal ya buk.Kecuali, pearl s, umar khayam n pak pram. Itupun sampe sekarang blm pernah baca. Aku takut kalo bahasanya ketinggian buk.Sok ga mudheng 😦

    cobaen baca yang mangan ora mangan kumpul Mah…. uenaaaak pooool…. tapi mungkin wis susah golek’e yo ?

  2. bruziati said: Yeee…udah baca sampai abis taunya di bawah masih nanya ikutan kuis apa nggak *ngejar mbak pingkan sambil bawa ulekan* pokoknya tulisan ini aku masukkan ke daftar peserta kuis yaaaaaIni looh kuisnya http://bruziati.multiply.com/journal/item/178/Kuis_Bagi-Bagi_Buku_The_First_Time…Ikutan ya semuanyaaaaa *numpang promosi di rumah mbak pingkan*

    kemarin nenteng keris, sekarang bawa-bawa ulekan…ckckckckckck….. galak juga ni bocah…

  3. depingacygacy said: Pas wingi nang taman pintar nemu buku2e pak pram buk, tp ya kwi, wedi pikirane ra tekan dadi ra tuku.Mburi taman pintar isie tk buku thok buk

    sing iku bukune Umar Khayyam Mah…. enak diwoco kok, yakiiiiiin…mburi taman pintar lak Shopping to ? lha ncen iku pasar buku Mah…

  4. jaman sekolah dulu kalo abis beli buku, bacanya sampe antri sama Ibu dan adik2 ku. Dulu sempet paporit sama Senopati Pamungkasnya Arswendo, sampe berjilid2, terus juga Mushashi, sempet juga ngoleksi buku2nya Emha Ainun… tapi ternyata gaya bertuturnya miriip dengan gaya Khalil Gibran… menurutku sih… Asterix, Tintin, Lucky Luke, sampe sekarang masih suka tuh… kalo ada ponakan yang baca, suka ikutan nebeng…hi..hi..hi..Kalo sekarang… satu buku bisa sampe lamaaa baru selesai dibaca…Parah lah, penurunan minat baca…. 😦

  5. lollytadiah said: jaman sekolah dulu kalo abis beli buku, bacanya sampe antri sama Ibu dan adik2 ku. Dulu sempet paporit sama Senopati Pamungkasnya Arswendo, sampe berjilid2, terus juga Mushashi, sempet juga ngoleksi buku2nya Emha Ainun… tapi ternyata gaya bertuturnya miriip dengan gaya Khalil Gibran… menurutku sih… Asterix, Tintin, Lucky Luke, sampe sekarang masih suka tuh… kalo ada ponakan yang baca, suka ikutan nebeng…hi..hi..hi..Kalo sekarang… satu buku bisa sampe lamaaa baru selesai dibaca…Parah lah, penurunan minat baca…. 😦

    jadi, penggemar patih Halayuda nih rupanya ? xixixixixi….aku masih nyimpen komik Tintin-ku, yang Asterix tinggal Negeri Para Dewa yang belum ada, mulai ngumpulin Lucky Luke ma Smurf juga, sayang sekarang format bukunya kecil…. beda sensasinya ma dulu…. 😀

  6. depingacygacy said: Buku2e koq aku ga kenal ya buk.Kecuali, pearl s, umar khayam n pak pram. Itupun sampe sekarang blm pernah baca. Aku takut kalo bahasanya ketinggian buk.Sok ga mudheng 😦

    tembang lawas…yo wajar kalo gak kenal….!!

  7. ibunyamaiza said: walah bukune rekk…wes kelas duwur..gak mudheng. Dulu ya klo gak bobo, ya ananda.

    sama dong majalahnya, tambah majalah si Kuncung…. masih ada yg tau majalah itu gak ya ? kalo Bobo kan mpe sekarang masih eksis….

  8. pingkanrizkiarto said: sama dong majalahnya, tambah majalah si Kuncung…. masih ada yg tau majalah itu gak ya ? kalo Bobo kan mpe sekarang masih eksis….

    yang ku inget dari kuncung “nenek Limbak” ya? kalo gak salah siih

  9. raniuswah said: yang ku inget dari kuncung “nenek Limbak” ya? kalo gak salah siih

    betuuuuuuuuuuullll…..sama cerita-cerita wayangnya, ‘honor’ nulir pertamaku juga dari majalah si Kuncung ini….. *serasa berabad-abad yang lalu dah*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s