mbok Yem

Saat ini ada asisten baru di rumah, buat persiapan bulan depan Ayu mo resign dan pulang kampung ngurusin bapaknya yang sudah mulai sakit-sakitan. Salah satu asisten baruku adalah mbok Yem, asalnya dari Sukarejo daerah di pinggiran Solo sana. Umurnya udah 50-an, tadinya aku sempet mikir juga sih, umur segitu kok masih nyari kerjaan jadi art, apa masih kuat… Tapi berdasarkan rekomendasi Ibu-ku akhirnya jadilah mbok Yem ini bekerja di rumahku. Ada untungnya juga sih sebenernya punya asisten umur segitu, paling nggak aku tidak akan dipusingkan ma urusan abg norak dan gak jelas versi art jaman sekarang.

Mbok Yem ini bener-bener model orang ndeso. Beberapa kali aku sempet ngobrol agak lama dengannya. Agak ruwet juga, n perlu sedikit konsentarasi untuk bisa dengan jelas mengerti maksud omongannya. Mbok Yem ini ngobrol denganku menggunakan bahasa jawa ngoko halus. Bukan masalah bahasanya yang suka bikin aku bingung ( guwe masih orang jawa you know ! ), tapi alur pembicaraannya sering melompat-lompat, belum lagi pengucapannya yang suka nggak jelas.

Dan dari beberapa penuturannya ada satu kisah yang pasti akan membuat mbok Yem menangis…Iya, mbok Yem pasti nangis kalau bercerita tentang anak gadisnya yang sudah hampir setahun ini pamit pergi ke Malaysia untuk bekerja. Dan selama hampir setahun itu, tak secuil-pun berita yang diterima mbok Yem dari anaknya itu. Waktu aku tanya anaknya berangkat lewat pjtki apa dia malah bingung bin nggak tahu…. Yang dia tahu anaknya itu dibawa oleh tetangganya untuk bekerja di Malaysia dengan iming-iming gaji 1,8 juta per bulan.

Tetangga-nya itu dengan sangat meyakinkan menjanjikan bahwa dalam 2 tahun anaknya itu akan pulang dengan membawa uang 20 juta, gaji si anak selama di Malaysia setelah dipotong ongkos 5 bulan gaji untuk ongkosnya. Hitungan yang ajaib menurutku, bukankah seharusnya 24 x 1,8 jt = 43,2 jt ? dipotong 5 bulan gaji pun harusnya 19 x 1,8 jt = 34,2 juta ? Aku memang kurang paham masalah perhitungan dan potongan gaji pekerja kita di luar negeri, tapi dari situ saja aku sudah curiga sama tetangga si mbok Yem ini.

Tapi aku juga tidak bertanya lebih lanjut soal hitungan 20 juta ini, takut si mbok malah jadi tambah bingung. Denger gaji 1,8 juta perbulan dan bakalan dapet duit 20 juta mungkin sudah membuat si mbok mblenger dan nggak berani tanya-tanya lebih lanjut lagi sama si tetangga. Maka jadilah si anak berangkat diantar si tetangga ke Jakarta dan selanjutnya akan diberangkatkan oleh agen ke Malaysia. Dan sejak itu sampai saat ini, mbok Yem tidak pernah mendengar secuilpun kabar dari anaknya.

Saat ini-pun mbok Yem tidak bisa lagi bertanya tentang kabar anaknya ke si tetangga. Karena si tetangga sudah pindah sak anak-bojo, pindah sekeluarga ke Kalimantan, ndak jelas lagi alamat pastinya dimana…..

*sigh………*

Kisah anak mbok Yem ini mau ndak mau mengingatkan aku pada masalah human trafficking, lebih parah lagi aku juga jadi inget review Uci atas buku The Road of Lost Innocence. Buku yang review-nya aja udah bikin aku susah tidur…. jadi jangan tanya apa isi lengkapnya ya, aku ndak berani baca !!

*sigh………..*

Bingung aku harus ngomong apa lagi kalau si mbok mulai cerita soal anaknya itu….. suweeeeeeer aku bingung….. yg bisa kulakukan hanya memintanya untuk terus berdoa untuk keselamatan anaknya…. hanya itu…..
Semoga saja tidak ada hal-hal buruk terjadi pada anak mbok Yem, dan semoga bisa cepet berkumpul lagi dengan ibunya, sehat wal’afiat tak kurang satu apapun…. amiiiiin.

Iklan

122 thoughts on “mbok Yem

  1. sabar bu..teruskan perjuangan bersama mbok Yem..jangan diajak nangis mulu..ajak liat koleksi alat perang aja.kali aja dia senengjadi senyum2 gitu!!Oma Nie ku juga 56 an umurnya..jangan pakein bikini kalo renang ke atlantis..!!

  2. bener itu itung2annya gak masuk akal.yaa memang orang di desa gak sampe kepikiran buat itung2an gitu asal udah nyebut angka.Saya juga curiga nih anaknya mbok Yem kena Trafficking. Oh iya udah berapa tahun ada di Malaysia? setidaknya tak ada surat atau telp gitu yg bisa dihubungi..

  3. nitafebri said: Saya juga curiga nih anaknya mbok Yem kena Trafficking. Oh iya udah berapa tahun ada di Malaysia? setidaknya tak ada surat atau telp gitu yg bisa dihubungi..

    Udah hampir setahun ini Nit…. sayangnya sama sekali nggak ada telepon apalagi alamat surat. Nomer yang kata tetangga-nya itu nomer telepon agen pjtki-nya ternyata juga bo’ongan….

  4. debapirez said: semoga anak mbok Yem senantiasa dalam lindunganynya.Ah…kalau ART-nya msh muda, bu Pink khawatir kan dgn mas Adie-nya hehe…

    amiiiiiiin….elhaaaaa….. Dedy memancing keributan nih….

  5. bundaeisha said: duh kasian mbok Yem, semoga Allah memudahkan jalannya untuk kembali bertemu dengan anaknya. Mba sepertinya ada LSM yang bisa membantu melacak tkw yang bekerja di malaysia?

    kalau boleh tahu nama LSM-nya apa jeng ?yg aku takutkan malah tu anak nggak nyampe ke Malaysia, tapi nyasar ke Batam, aduuuh…. serem aja nih mikirnya….

  6. kurniarachman said: duuhh mudah2an ada kejelasan ya…nah, kasus trafficking kl ditangani departemen perindustrian ya gini iniii (artes sapa dulu yg kmen trafficking masuk ke dep perindus)

    bu guru salsa itu ya ?*lho kok malah nggossip*

  7. bundananda said: Yg suka ngurus korban trafficking, dewi hughes kali?

    setahuku hughes memang pernah diangkat jadi duta anti human trafficking, tapi ndak tau juga kelanjutannya tu apa…tapi kalo yg -katanya- bikin statemen ngawur soal human trafficking ma deperindag tu bukan hughes

  8. miftamifta said: Miris mbak dengar cerita ttg anak mbok Yem,krn sy jg sama sama bekerja di negeri sebrang jg sdkt paham bgmn perjuangannya T_T

    iya jeng…. sedih banget waktu ndenger kata-kata mbok Yem “pun Buk, yen kulo saged krungu yen anak kulo slamet teng Malaysia, kulo pun ayem…” . Kalau saja saya bisa denger kabar anak saya selamat di Malaysia, saya sudah ayem……hiks…

  9. Ibu, mgknkah anaknya lupa ngasih kbr? Sbb dlu aku pernah nampung anak gadis dr Jawa..kalo ga kupaksa2 ngubungin ortunya dia ga akan nelp ke Jawa, Bu.. Sampe kublg gini “Rul, kalo ada apa2 sama kamu, kami yang ditiwas..dan kalo ada apa2 sama ortumu, nyesal seumur hidup kamu”

  10. klo yg begini sih paket lengkap namanya…antara kebutuhan ( baca kemiskinan ) plus kebodohan dan penipuan…kompleks deh..turut nelongso..salam buat mbok yem…(inget mbok2 yg di rumah jepara )

  11. bundananda said: Ibu, mgknkah anaknya lupa ngasih kbr? Sbb dlu aku pernah nampung anak gadis dr Jawa..kalo ga kupaksa2 ngubungin ortunya dia ga akan nelp ke Jawa, Bu.. Sampe kublg gini “Rul, kalo ada apa2 sama kamu, kami yang ditiwas..dan kalo ada apa2 sama ortumu, nyesal seumur hidup kamu”

    mungkin juga, tapi ada juga kemungkinan lain yang lebih buruk…aduh, sereeem…. 😦

  12. bruziati said: asal jangan stres aja si Mboknya, ntar tambah bingung…susah emang kalo nggak jelas gitu jalur berangkat jadi TKInya…

    bener-bener gak jelas Ci…. mana orang yg mbawa tu anak ke Jakarta juga udah pindah…

  13. Buk aku nitip mbok yeeem ya..mbok diajarin ngempiisiapa tau anaknya juga ngempiii..terus bisa ketemu lewat jalur siniiiii…(sini mbok Yeem diajarin buk Pink..!! yang manut yoooo!!)

  14. pingkanrizkiarto said: bahasa jawa kan banyak tingkatannya mas, ngoko ( yg kasarnya ) tu ada yang kasar ada yang halus, bahasa kromo ( yang halusnya ) juga macem2, ada kromo biasa, kromo madyo sampai kromo inggil… *kumat Solo-ne*

    kalo aku bisanya toto kromo doang buk…

  15. thetrueideas said: jawa ngoko opo nginggil mbak-e? setau aku yg alus itu yg inggil, tapi gak tau lg kalau udah berubah di taon 2010 ini hehe…

    bahasa jawa kan banyak tingkatannya mas, ngoko ( yg rendahnya ) tu ada yang kasar ada yang halus, bahasa kromo ( yang tingginya ) juga macem2, ada kromo biasa, kromo madyo sampai kromo inggil… contohnya nih, mandhang, mangan, nedha, dahar… semua artinya sama makan, tapi levelnya lain….*sok2 kumat Solo-ne*

  16. ibunyamaiza said: klo yg begini sih paket lengkap namanya…antara kebutuhan ( baca kemiskinan ) plus kebodohan dan penipuan…kompleks deh..turut nelongso..salam buat mbok yem…(inget mbok2 yg di rumah jepara )

    iya jeng…. sediiiih….

  17. wah, turut prihatin ya mbak, atas kasus anak mbok yem. aku pas mbaca itu kok udah kepikiran tetangganya gak beres aja ya..entah itu kenapa. siapa tau kagak ke malaysia tapi malah..(gak kuat ngomongnya)..potret negeri kita ya, mau nyari kerja dan memperbaiki ekonomi sulit, iming2nya keluar negri jadi TKI, pas udah gitu ternyata pas pulang2 udah babak belur atau malah kagak ada kabar. dulu tetangga juga gitu, pulang tinggal nama.

  18. raniuswah said: Buk aku nitip mbok yeeem ya..mbok diajarin ngempiisiapa tau anaknya juga ngempiii..terus bisa ketemu lewat jalur siniiiii…(sini mbok Yeem diajarin buk Pink..!! yang manut yoooo!!)

    usul ajaib….*mempertimbangkan*

  19. shafa2hilman said: wah, turut prihatin ya mbak, atas kasus anak mbok yem. aku pas mbaca itu kok udah kepikiran tetangganya gak beres aja ya..entah itu kenapa. siapa tau kagak ke malaysia tapi malah..(gak kuat ngomongnya)..potret negeri kita ya, mau nyari kerja dan memperbaiki ekonomi sulit, iming2nya keluar negri jadi TKI, pas udah gitu ternyata pas pulang2 udah babak belur atau malah kagak ada kabar. dulu tetangga juga gitu, pulang tinggal nama.

    aduuuuh….. kemarin mbok Yem juga sempet misek-misek… tau ada kabar tki yang pulang tinggal nama….

  20. pingkanrizkiarto said: Saat ini ada asisten baru di rumah, buat persiapan bulan depan Ayu mo resign dan pulang kampung ngurusin bapaknya yang sudah mulai sakit-sakitan. Salah satu asisten baruku adalah mbok Yem, asalnya dari Sukarejo daerah di pinggiran Solo sana. Umurnya udah 50-an, tadinya aku sempet mikir juga sih, umur segitu kok masih nyari kerjaan jadi art, apa masih kuat… Tapi berdasarkan rekomendasi Ibu-ku akhirnya jadilah mbok Yem ini bekerja di rumahku. Ada untungnya juga sih sebenernya punya asisten umur segitu, paling nggak aku tidak akan dipusingkan ma urusan abg norak dan gak jelas versi art jaman sekarang.Mbok Yem ini bener-bener model orang ndeso. Beberapa kali aku sempet ngobrol agak lama dengannya. Agak ruwet juga, n perlu sedikit konsentarasi untuk bisa dengan jelas mengerti maksud omongannya. Mbok Yem ini ngobrol denganku menggunakan bahasa jawa ngoko halus. Bukan masalah bahasanya yang suka bikin aku bingung ( guwe masih orang jawa you know ! ), tapi alur pembicaraannya sering melompat-lompat, belum lagi pengucapannya yang suka nggak jelas. Dan dari beberapa penuturannya ada satu kisah yang pasti akan membuat mbok Yem menangis…Iya, mbok Yem pasti nangis kalau bercerita tentang anak gadisnya yang sudah hampir setahun ini pamit pergi ke Malaysia untuk bekerja. Dan selama hampir setahun itu, tak secuil-pun berita yang diterima mbok Yem dari anaknya itu. Waktu aku tanya anaknya berangkat lewat pjtki apa dia malah bingung bin nggak tahu…. Yang dia tahu anaknya itu dibawa oleh tetangganya untuk bekerja di Malaysia dengan iming-iming gaji 1,8 juta per bulan.Tetangga-nya itu dengan sangat meyakinkan menjanjikan bahwa dalam 2 tahun anaknya itu akan pulang dengan membawa uang 20 juta, gaji si anak selama di Malaysia setelah dipotong ongkos 5 bulan gaji untuk ongkosnya. Hitungan yang ajaib menurutku, bukankah seharusnya 24 x 1,8 jt = 43,2 jt ? dipotong 5 bulan gaji pun harusnya 19 x 1,8 jt = 34,2 juta ? Aku memang kurang paham masalah perhitungan dan potongan gaji pekerja kita di luar negeri, tapi dari situ saja aku sudah curiga sama tetangga si mbok Yem ini. Tapi aku juga tidak bertanya lebih lanjut soal hitungan 20 juta ini, takut si mbok malah jadi tambah bingung. Denger gaji 1,8 juta perbulan dan bakalan dapet duit 20 juta mungkin sudah membuat si mbok mblenger dan nggak berani tanya-tanya lebih lanjut lagi sama si tetangga. Maka jadilah si anak berangkat diantar si tetangga ke Jakarta dan selanjutnya akan diberangkatkan oleh agen ke Malaysia. Dan sejak itu sampai saat ini, mbok Yem tidak pernah mendengar secuilpun kabar dari anaknya.Saat ini-pun mbok Yem tidak bisa lagi bertanya tentang kabar anaknya ke si tetangga. Karena si tetangga sudah pindah sak anak-bojo, pindah sekeluarga ke Kalimantan, ndak jelas lagi alamat pastinya dimana…..*sigh………*Kisah anak mbok Yem ini mau ndak mau mengingatkan aku pada masalah human trafficking, lebih parah lagi aku juga jadi inget review Uci atas buku The Road of Lost Innocence. Buku yang review-nya aja udah bikin aku susah tidur…. jadi jangan tanya apa isi lengkapnya ya, aku ndak berani baca !!*sigh………..*Bingung aku harus ngomong apa lagi kalau si mbok mulai cerita soal anaknya itu….. suweeeeeeer aku bingung….. yg bisa kulakukan hanya memintanya untuk terus berdoa untuk keselamatan anaknya…. hanya itu…..Semoga saja tidak ada hal-hal buruk terjadi pada anak mbok Yem, dan semoga bisa cepet berkumpul lagi dengan ibunya, sehat wal’afiat tak kurang satu apapun…. amiiiiin.

    kasih tiu dooong……

  21. debapirez said: biarin.spy bu Pink makin khawatir, trus makin sayang, trus makin mesra deh sm mas Adie.*pasti mas Adie bingung dgn perubahan sikap bu Pink dlm bbrp hari ke depan neh hehe…

    yeeee si Dedy…. yang makin-makin mah emang udah jadwal tiap hari…. hihihihi…

  22. raniuswah said: ibuk kudu bersukur ketitipan menjaga+mnghibur wong sepuh yang sdih.brarti ibuk dipercaya Allah.

    amiiiin, alhamdulillah….waduh, mbakyu-ku yang satu ini memang paling pinter mengambil hikmah…. subhanallah….

  23. tuh kan, guru & anak murid sama aja.pasti ketularan mama Depin ya doyan ngasah golok hehe….*agak-agak senang gmn gt kalau ngeliat orang lain menderita huahaha… (just kidding)

  24. Jeng, silahkan cari blogku ynag udah sangat lama (kayaknya tahun 2008) soal PLRT yang kerja ke Malaysia, tapi kemudian dibawa majikannya sampai ke Afrika Selatan dan stress di sana. Kemudian soal mereka yang jadi “dewa/dewi penolongnya” saya postingkan di dalam tiga tulisan berseri di blog sastra saya jandra22.multiply.com. Maaf saya nggak kasih linknya ya. Nenek tuwek rada katrok pisan, males olehe ngelink! Salam untuk mbok Yem.

  25. terima kasih Bu…. Alhamdulillah saat ini sudah ada kabar dari anaknya mbok Yem, ceritanya klasik sih Bu, berbulan-bulan nggak dibayar majikannya, lalu kabur dan ditolong oleh orang Indonesia yang kebertulan ketemu di jalan, dan saat ini sedang menunggu proses pemulangannya dari Malaysia… saat ini mbok Yem juga sudah tidak ikut saya lagi, sudah pulang.

  26. Lha itu memang umumnya yang jadi permasalahan atas PLRT di LN. Kebanyakan yang masuk penampungan di KBRI atau KJRI adalah penyiksaan dan ketambahan, gajinya nggak dibayar.

  27. ya Bu, kasian banget anaknya sakit-sakitan…. semoga saja bisa cepet pulang dan ketemu sama mbok Yem, kasiyan mbok Yem-nya juga, suka jadi kayak orang ling-lung gitu… kerja juga jadi nggak beres… akhirnya dua minggu yang lalu pamit pulang….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s