Sekolah Kita

Gugling soal SBI kok malah bikin aku tambah mumet ya ? Kemarin dari postingan jeng Kurnia aku sudah mulai dapat gambaran tentang apa itu SBI ( tengkyu banget jeng…. ). Yaaaah, teori-nya sih baguuuuuuussss….. Sekolah dengan anak-anak cerdas dan fasilitas kelas satu. Dan jelas yang namanya fasilitas kelas satu itu kan pasti ada harganya, iya toh ?! Jadi wajar dong, ono rego ono rupo, kalo ndak punya duit ya jangan ngarep dapet barang bagus. Dan tentu saja diharapkan outputnya adalah murid-murid yang cerdas dan mumpuni, siap bersaing di dunia internasional gitu lho…

Tapi lalu bagaimana dengan anak-anak yang berdasarkan kriteria saringan masuk SBI dikategorikan sebagai kurang cerdas ? Masuk kelas reguler laaah…. oke deh ndak masalah kan ? wong ya tetep dapet sekolah ini. Tapi akan mengerikan sekali kalau reguler itu juga bisa diartikan sebagai pendidikan kelas dua, alias beda jauh mutu dan metode belajar mengajarnya daripada yang SBI itu. Sekolah asal sekolah, lulus asal lulus….. kasiyaaaaaaaaaaaaaan deh luuuuuu…..

Paranoid ? bisa jadi, tapi melihat euforia SBI ria disini dan disana, rasa-rasanya ketakutan ini cukup beralasan. Saat ini sepertinya segala daya upaya diarahkan ke SBI ini, semua yang terbaik diarahkan pada program SBI ini. Padahal bukankah setiap anak berhak untuk mendapatkan pendidikan terbaik ? Pinter ndak pinter, cerdas ndak cerdas… semua berhak mendapatkan guru yang baik, metode pendidikan yang baik. Dan bukankah setiap anak mempunyai kecerdasan masing-masing, mengukur kecerdasan seorang anak hanya berdasarkan nilai-nilai mata pelajaran tertentu saja rasanya kok juga kurang pas…

Selanjutnya masalah biaya, apa pula yang akan terjadi dengan anak-anak yang sebenernya bisa masuk ke kategori cerdas versi SBI, tapi orang tuanya tidak mampu menyediakan jeti-jeti yang dipersyaratkan ? Masuk barisan penerima pendidikan kelas dua juga kah ?

Mbuh wis…..

Ah, kok jadi inget ma acara cerdas cermat SD Muhammdiyah Gantong vs SD PN Timah di bukunya Andrea Hirata…. ironis ya ?

Iklan

60 thoughts on “Sekolah Kita

  1. kurniarachman said: makanya jgn pilih sekolah yg ada sbinya, konflik pasti lebih sering adapilih sekolah yg biasa ajaa…*sok pinter padahal jg lg bingung browsing sekolah sd

    tapi sekarang sepertinya semua berlomba-lomba jualan SBI je…. so ukurannya malah jadi SBI itu jaminan mutu, non SBI jaminan cekeremes….. padahal kan belum tentu juga ya ? wong pelaksanaan SBI-nya sendiri juga masih banyak yang acak adut…

  2. debapirez said: setuju,Bu Pink. Saya khawatrir itu cm salah satu cara untuk mengkomersialisasikan pendidikan. Ah…saya masih merindukan bayaran sekolah SMU saya yg cuma Rp36rb/bulan hehe…

    yang murah meriah tapi bermutu emang bikin kangen ya Ded ? 😀

  3. aku pengin phil2 dan taz2 dapet sekolah yang berkualitas, (baca : ono rego ono rupo tadi) tapi dengan konsekuensi harganya otomatis mahal. sudah kebayang mau masukin phil2 SD di sby tahun depan minimal kita harus sedia 20-25 jt. tapi sebetulnya SD (biasa) juga banyak yang bagus dan gratis. maunya ibu arum mah phil2 sekolahnya di sekolah yang bagus dan gratis…..wkakakakakkkkk…..medite metu

  4. Itu RS Internasional malah ngawur, yg prita itu lho xixixi, awas nanti sekolah internasional jangan2 pas keluar malah ancur…..:)*sy lbh seneng mengeksplor kecerdasan anak berdasar kemampuan n keinginan anak…..sekolah larang mutu terjamin tp anak stress, susyeh juga. Gih mboten yang……:)

  5. arumbarmadisatrio said: aku pengin phil2 dan taz2 dapet sekolah yang berkualitas, (baca : ono rego ono rupo tadi) tapi dengan konsekuensi harganya otomatis mahal. sudah kebayang mau masukin phil2 SD di sby tahun depan minimal kita harus sedia 20-25 jt. tapi sebetulnya SD (biasa) juga banyak yang bagus dan gratis. maunya ibu arum mah phil2 sekolahnya di sekolah yang bagus dan gratis…..wkakakakakkkkk…..medite metu

    bagus dan gratis ? kayaknya kagak matching deh….*kompoooooorrrr*

  6. arumbarmadisatrio said: puwas banget………panjenengan iku wis ayu, apikan trus berdedikasi ngempi…….ck ckc ckckckkkk…..

    kayaknya sih ini pujian….. kayaknya…..tapi kok aku berasa pengen nyambitin bakiak ke mBalongan ya ?*pikir-pikir dengan serius*

  7. fendikristin said: sekarang kalo ada judul “international”-nya pasti muahaaaall deh..ntah apa yang dimahalin..kalo dibanding jaman SMU-ku dulu yang cuma 50rb sebulan…OMG! :p

    ya sebenernya sih programnya bagus…. cuma kok rasanya jadi komersialisasi pendidikan aja ujung-ujungnya….. *sigh*

  8. Padahal aku dulu, SD negeri, SMP negeri, SMA negri bisa masuk Universitas Negri…, semuanya paket hemat alias biaya rendah. Yang masih keinget SMA Rp. 3500/bl, kuliah 180.000/smt….. biaya kuliah lebih murah dari spp anakku sebulan….hiks….

  9. pingkanrizkiarto said: kayaknya sih ini pujian….. kayaknya…..tapi kok aku berasa pengen nyambitin bakiak ke mBalongan ya ?*pikir-pikir dengan serius*

    pujian tulus kok malah disambit bakiak….sakjane karepe opo to???? bingung

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s