ibu rumah tangga profesional

Seandainya seorang ibu digaji supaya dia tinggal dirumah, betapa bahagianya anak Indonesia karena ibunya tinggal dirumah menunggui mereka” ini adalah sebuah status di fb yang mengundang seorang sahabat mp-ku untuk membuat postingan mengenai harga cinta seorang ibu.

Berapakah harga cinta seorang ibu ? cuma orang sinting yang bisa menyetarakannya dengan sejumlah uang. Tentu saja cinta seorang ibu kepada anaknya tidak akan bisa ditukar dengan seluruh uang di dunia ini dikumpulkan jadi satu *jadi inget gudang uang paman Gober*. Tapi di sisi lain, posisi sebagai seorang ibu yang tinggal di rumah seperti yang disebutkan si status fb diatas, adalah posisi yang kurang mendapat penghargaan dalam masyarakat.

Bukan cerita isapan jempol, kalau ada seorang perempuan yang males datang ke reuni sma-nya hanya karena statusnya yang (hanya ) : ibu rumah tangga. (merasa) kalah dibanding dengan temen-temennya yang wanita karir, dokter, insinyur…. Padahal tanggung jawab profesi ibu itu sangatlah berat, dunia akhirat cuuuuy…… *set dah, ni emak kumat alay-nya*

Well, jadi apa salahnya kalau seorang ibu rumah tangga adalah juga sebuah profesi yang sama dengan direktris, dokter, insiyur, kepala bidang, manager…. atau apalah itu. Dan sebagai konsekwensinya adalah gaji dooong !

Tapi tentu saja gaji ini bukanlah upah pengganti cinta dan kasih sayang, sama sekali bukan !! Sekali lagi cuma orang sinting yang ( merasa ) bisa membeli cinta dan kasih sayang. Tapi sebagai penghargaan atas ke profesionalan seorang wanita dalan menjalankan dan mengelola rumah tangganya. Jabatan : HRD, perusahaan : Rumah saya sendiri…. keren toh ?

tambahan dikit :
postingan ini BUKAN untuk mempertentangkan posisi ibu bekerja di luar rumah atau di dalam rumah…. come on ladies, di dalam atau diluar rumah, yang penting kita adalah ibu yang hebat, yes we are !!
peace !!

107 thoughts on “ibu rumah tangga profesional

  1. pingkanrizkiarto said: ya suaminya dong….

    tp kayaknya teteup istri kudu punya penghasilan sendiri walau jd RTbukannya apa2 buat jaga2 aja kalau2 ada apa2 dengan sang kekasih hati.kita tak tau masa depan ^_^

  2. rirhikyu said: tp kayaknya teteup istri kudu punya penghasilan sendiri walau jd RTbukannya apa2 buat jaga2 aja kalau2 ada apa2 dengan sang kekasih hati.kita tak tau masa depan ^_^

    betul jeng Feb..misalnya punya perusahaan batik tulis kaya mak nya si Depin tuuh ongkang2 kaki juga amaan.

  3. rirhikyu said: tp kayaknya teteup istri kudu punya penghasilan sendiri walau jd RTbukannya apa2 buat jaga2 aja kalau2 ada apa2 dengan sang kekasih hati.kita tak tau masa depan ^_^

    itulah gunanya seorang ibu yang memilih untuk menjadi irt punya ‘penghasilan/gaji’ sendiri, di luar uang keperluan rumah tangga…. jadi dia punya simpanan uang sendiri, apalagi kalau ditambah dengan asuransi, deposito, saham, valuta asing….. xixixixi….

  4. Sering bingung antara pengen di rumah (berenti kerja) ama tetep terus kerja. kadang mikir apa yang ku cari di luar rumah seharian poll.ampuun ya Allah postingan hari ini bikin aku mau nangis semua.(termasuk besan yang nyuruh aku SMS babe, gak dibales pula sampe sekarang)

  5. shafa2hilman said: aku yo ibu rumah tangga mbak, tapi alhamdulillah, ora minder..mbok ben, lha yen ning kene aku mbut gae njut anak2ku sing ngurusi sopo??

    ya gak usah minder bune.kan tiap bulan bune digaji ayahnya binar pake Dinar gituya kudunya bangga aku aja pengen belum kesampean.puas pasti bisa liat pertumbuhan anak dari detik ke detik..(hu hu hu… nangis aku bune)

  6. rirhikyu said: nebeng taro link disini dech mba ping… bole ya…kali2 ada yang mo baca ttg curhatan ibu bekerja ^_~http://rirhikyu.multiply.com/journal/item/158/Curhatanku_About_Ibu_Bekerja_part_1http://rirhikyu.multiply.com/journal/item/159/Curhatanku_About_Ibu_Bekerja_part_2disanah di komen jg dibahas ttg perlunya ibu kerja or kaga, em punya penghasilan or kaga.. huehehehehe.. šŸ˜›

    kalo mau curhatan ibu bekerja, aku juga udah bercurhat ria jeng….. lha wong aku juga ibu bekerja… hihihihipostingan ini BUKAN untuk mempertentangkan tentang ibu bekerja di luar rumah atau ibu bekerja di dalam rumah. Tapi untuk mengingatkan bahwa yang di rumahpun juga bekerja dan pantas mendapatkan penghargaan dari masyarakat.Bekerja di luar atau di dalam rumah adalah sebuah pilihan bagi masing-masing perempuan, dengan alasan masing-masing, yang jelas harus dihormati. oke jeng ?

  7. pingkanrizkiarto said: kalo mau curhatan ibu bekerja, aku juga udah bercurhat ria jeng….. lha wong aku juga ibu bekerja… hihihihipostingan ini BUKAN untuk mempertentangkan tentang ibu bekerja di luar rumah atau ibu bekerja di dalam rumah. Tapi untuk mengingatkan bahwa yang di rumahpun juga bekerja dan pantas mendapatkan penghargaan dari masyarakat.Bekerja di luar atau di dalam rumah adalah sebuah pilihan bagi masing-masing perempuan, dengan alasan masing-masing, yang jelas harus dihormati. oke jeng ?

    hiks… akukaga maksud pertentangan loh say ^_^aku sendiri kaga suka ribut2… hmmm disana aku cm curhat ajaen tidak saran apa pun ^_^.. maklum tak pernah ingin memihak satu pun…huehehehekl tak berkenan, aku deleted aja ya mba ^_~

  8. rirhikyu said: hiks… akukaga maksud pertentangan loh say ^_^aku sendiri kaga suka ribut2… hmmm disana aku cm curhat ajaen tidak saran apa pun ^_^.. maklum tak pernah ingin memihak satu pun…huehehehekl tak berkenan, aku deleted aja ya mba ^_~

    wooooi…. jangan di delete dong saaaaaaaaaaayy !!ampuuuuuuuuuuuuuunnn !!kita ibuk-ibuk cinta damai kooooooooook…jangan ngambek ya saaaaaaay…… ampun deh kalo diambeg-in Febbie… hiks..

  9. pingkanrizkiarto said: wooooi…. jangan di delete dong saaaaaaaaaaayy !!ampuuuuuuuuuuuuuunnn !!

    gpp.. kaga enak ajah šŸ˜› yang udah liat ya monggo dateng… wakakakakakaknapa ampun.. aku yang sorry, ntar malah ribuut malah kaga enak ^_~*lg sakit pala niy mba… asli… hiks…

  10. raniuswah said: betul jeng Feb..misalnya punya perusahaan batik tulis kaya mak nya si Depin tuuh ongkang2 kaki juga amaan.

    punya usaha ya ndak bisa ongkang-ongkang kaki dong jeng…*mbantuin mamaDepin nggotong batik se-bal*

  11. raniuswah said: Sering bingung antara pengen di rumah (berenti kerja) ama tetep terus kerja. kadang mikir apa yang ku cari di luar rumah seharian poll.ampuun ya Allah postingan hari ini bikin aku mau nangis semua.(termasuk besan yang nyuruh aku SMS babe, gak dibales pula sampe sekarang)

    jeng Rani, jangan nangis dooong…. pliiisss…ntar jadi mewek berjama’ah nih…

  12. raniuswah said: ya gak usah minder bune.kan tiap bulan bune digaji ayahnya binar pake Dinar gituya kudunya bangga aku aja pengen belum kesampean.puas pasti bisa liat pertumbuhan anak dari detik ke detik..(hu hu hu… nangis aku bune)

    lha malaaaaaaaaaaaaaaaah……huwaaaaaaaaaa….

  13. nipop said: Di KTP pekerjaan saya adalah Ibu Rumah Tangga.Di paspor : House wifeDan menurut saya ibu rumah tangga adalah seorang manager yang paling handal!!!!

    betul buu..!!salut ama yang berani mutusin beginisaya juga pengennya begitu.padahal kalo yakin insya Allah rejeki akan datang lewat pintu lain selain gaji ya bu??

  14. pingkanrizkiarto said: jeng Rani, jangan nangis dooong…. pliiisss…ntar jadi mewek berjama’ah nih…

    sing mancing2 sopo..dari malem udah slow, tambah pagi tambah mellow makin siang nambah gelo..

  15. raniuswah said: OKe…. h Buk Pink…Crying with Love..Anakku ibu bekerja karena AllahIbu keluar rumah karena ibu cinta kalianibu sayang kalianSelalu dan selamanya….

    aku juga jeng….. hiks…dan anak-anak di rumah juga tahu kok jeng….

  16. pingkanrizkiarto said: bu Raniiiiiiiiii….. ditanyain besan tuuuuuuuuuh…*clingak-clinguk nyari bu Rani*

    nih tisu lap aer mata ama ilernya sekalian..udah tak bales kok.ra kelingan yo??

  17. rirhikyu said: gpp.. kaga enak ajah šŸ˜› yang udah liat ya monggo dateng… wakakakakakaknapa ampun.. aku yang sorry, ntar malah ribuut malah kaga enak ^_~*lg sakit pala niy mba… asli… hiks…

    jaga kesehatan say…. kalo perlu tambah doping vitamin atau apa gitu, musim lagi gak bersahabat nih…. kalau dikau sakit kan serumah bisa kacau… kita kan manajer di rumah…

  18. rirhikyu said: Ohya.. satu lagi… emang masalah ini sangat sensitif ya kayaknya di kalangan ibu2 skrg.. hiks… sedih dechpdhl kadang ini bukan pilihan tp krn keharusan.. hiks T_T

    iya Feb, ini urusan yang sensitif bagi perempuan jaman sekarang….makanya seperti yang udah aku tulis di komen sebelumnya, bahwa pilihan ada di tangan masing-masing perempuan dengan masing-masing alasan, dan masing-masing pilihan itu harus dihormati…. semangat ya !!

  19. raniuswah said: sing mancing2 sopo..dari malem udah slow, tambah pagi tambah mellow makin siang nambah gelo..

    aku ndak bawa pancingan kok…ra sah gelo, wong kita bertanggung jawab kok dengan pilihan kita…. ya to ?sedih-sedih sikit bolehlah….. mommy juga manusia, punya rasa punya hati, jangan samakan dengan pisau belati…. *rocker mode-on*

  20. welwh kalo ibu rumah tangga dibayar… gak ada yang bakal mampu bayarin lemburnya… lha gak ada istilah libur, gak ada istilah pulang kerja deelel… lagian gak ada seorang ibu pun yang mau dibayar untuk pengabdiannya ke keluarga.

  21. greenpensieve said: welwh kalo ibu rumah tangga dibayar… gak ada yang bakal mampu bayarin lemburnya… lha gak ada istilah libur, gak ada istilah pulang kerja deelel… lagian gak ada seorang ibu pun yang mau dibayar untuk pengabdiannya ke keluarga.

    jadi karena segitu banyak pengabdian dan pengorbanannya trus nggak boleh dibayar ? apa ndak kontradiktif jeng ? Anda bekerja begitu banyak dan begitu baiknya, jadi nggak usah dibayar deh…. heheheh… just kidding. Kalau masalah besarannya ya nggak bisa disamain begitu saja hitungannya dengan upah kerja diluar, ha wong kerja diluar saja juga nggak sama kok masing-masing standar penggajiannya….Untuk pembayaran pengabdian, cinta dan kasih sayang memang tidak ada, tapi untuk profesionalisme, mengapa tidak ?Bahkan setahuku dalam islam pun wanita berhak mendapatkan penghasilan dari suaminya diluar uang yang digunakan untuk keperluan rumah tangga…

  22. pingkanrizkiarto said: jadi karena segitu banyak pengabdian dan pengorbanannya trus nggak boleh dibayar ? apa ndak kontradiktif jeng ? Anda bekerja begitu banyak dan begitu baiknya, jadi nggak usah dibayar deh…. heheheh… just kidding. Kalau masalah besarannya ya nggak bisa disamain begitu saja hitungannya dengan upah kerja diluar, ha wong kerja diluar saja juga nggak sama kok masing-masing standar penggajiannya….Untuk pembayaran pengabdian, cinta dan kasih sayang memang tidak ada, tapi untuk profesionalisme, mengapa tidak ?Bahkan setahuku dalam islam pun wanita berhak mendapatkan penghasilan dari suaminya diluar uang yang digunakan untuk keperluan rumah tangga…

    tapi bukan dalam ukuran profesionalisme buk..suami wajib menafkahi istri lahir bathin.intinya semua rejeki suami wajib disetor ke istri apa itu gaji apa tambahan seseran…kalo istri berhak sepenuhnya mengelola penghasilannya pribadi, bahkan gak perlu lapor besarnya gaji ke suami.kalopun istri mau ikut bantuin nafkahin RTnya itu itungannya sedekah dan pahala lah buat si istri gitu buk…

  23. raniuswah said: tapi bukan dalam ukuran profesionalisme buk..suami wajib menafkahi istri lahir bathin.intinya semua rejeki suami wajib disetor ke istri apa itu gaji apa tambahan seseran…kalo istri berhak sepenuhnya mengelola penghasilannya pribadi, bahkan gak perlu lapor besarnya gaji ke suami.kalopun istri mau ikut bantuin nafkahin RTnya itu itungannya sedekah dan pahala lah buat si istri gitu buk…

    iya jeng…. nggak an sich seperti itu lah…. hanya sekedar memberi gambaran kasarnya….memberi nafkah adalah kewajiban suami, setuju…sedekah ibu bekerja,setuju juga…

  24. pingkanrizkiarto said: iya jeng…. nggak an sich seperti itu lah…. hanya sekedar memberi gambaran kasarnya….memberi nafkah adalah kewajiban suami, setuju…sedekah ibu bekerja,setuju juga…

    BTW ada yang mau sedekah buat aku gak siih??makin siang makin lemesssmakin siang makin sedih.kenapa ya hari ini kok gloomy banget aku tau jawabannya…aku belom makan buk..maem sek yoooo

  25. pingkanrizkiarto said: peace juga Wi….hihihihihi…. takut ya Wi ? ama emak-emak disini ?

    hihi.. cita2ku dulu jd IRT lo mbak..tp rejekinya disini ya diterima dg senang hati aja ^^emak2 kalo rumpi rame bgt ya..slm kenal semua deh..

  26. ratnapratiwi said: hihi.. cita2ku dulu jd IRT lo mbak..tp rejekinya disini ya diterima dg senang hati aja ^^emak2 kalo rumpi rame bgt ya..slm kenal semua deh..

    jadi apapun juga, kalau dijalankan dengan cinta dan tanggung jawab insya Allah akan berbuah manis Wi…ibu-ibu…. kenalin ya, ini Tiwi adekku yang manis… awas, jangan diajarin yang ora-ora ya !!

  27. Kalo aku? (hehe dr kemaren bc tp ga da koment ya Bu..)Aku (dan seorang sahabat lamaku) udah sepakat kalo pekerjaan kami sekarang Ibu Rumah Tangga yg punya sampingan jd pegawai..I’m sorry Pak SBY..terpaksa dirimu punya aparatur kyk aku.. Terimalah diriku apa adanya…:)

  28. bundananda said: Kalo aku? (hehe dr kemaren bc tp ga da koment ya Bu..)Aku (dan seorang sahabat lamaku) udah sepakat kalo pekerjaan kami sekarang Ibu Rumah Tangga yg punya sampingan jd pegawai..I’m sorry Pak SBY..terpaksa dirimu punya aparatur kyk aku.. Terimalah diriku apa adanya…:)

    sebut-sebut nama big-big boss segala…..:D

  29. raniuswah said: biarpun cuma di….

    pak Jonoooooooooo……ampun deh paaaaaaaaaaaak, nggak lagi-lagiiiiii…iyaaaaaaaaaa…. itu temen sayaaaaaaaaaaa…temen baeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeek…baek bangeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeettt…..udaaaaaaaaaaah itu ajaaaaaaaaaaaaa….

  30. Menurut aye ni, si dedy bilang namanya anak berhasil dalam hidupnye kan kagak bise langsung kliatan sekarang nih, waktu masih kecil2…Jadi mak-nye kudu sabar, milih kagak kerje waktu anak2nye msh kecil, tentu dgn arep2 hal ntu bise bikin anak2nye sukses kesono-annya… Ya kalo ada yg milih begitu sih menurut aku ya terserah saja… Ngaten lho mbakyuuu… ^_^

  31. pingkanrizkiarto said: tambahan dikit :postingan ini BUKAN untuk mempertentangkan posisi ibu bekerja di luar rumah atau di dalam rumah…. come on ladies, di dalam atau diluar rumah, yang penting kita adalah ibu yang hebat, yes we are !!peace !!

    betul betul betul…..*gayanya upin ipin*

  32. pingkanrizkiarto said: selaluuuuuuuuuuuu….. penganut waham narsisiyyah….

    yeeee….tapi masih mending ini….daripada sok2 tulis kesuksesan *yan gemang sukses* di fb…….*apalagi ahri ini fb sudah tidak bisa dibuka di kantor*….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s