dari kecil dong….

Pekan lalu sewaktu ambil raport Faiz ( byuuuuuh anak sekaraaaaang, baru plegrup aja sudah raport-an ), aku sempat menemani dia main-main di playground sekolahnya… tempat yang asik sih, ada ayunan, ada jungkat-jungkit, ada perosotan. Dan sebagai ibu yang ( sok ) baik, aku selalu berusaha mengajarkan Faiz untuk tertib dan jugga nggak main serobot.

Ada satu hal yang selalu kutegaskan ke Faiz, Faiz tidak boleh memanjat perosotan dari arah depan, gunakan tangga ya nak ! Mungkin ini persoalan sepele buat orang lain, tapi buat aku itu penting. Karena dengan naik perosotan dari arah depan, dia bisa mengganggu anak lain yang juga ingin menggunakan perosotan itu, selain itu juga bisa membahayakan dia dan juga anak lain…. gimana kalau tabrakan trus bug gedebug jatuh semua ? Bahaya to ? Apalagi untuk perosotan yang tertutup dan melingkar-lingkar… tabrakan trus mampet di tengan kan repot…..

Dengan alasan itu juga aku memilih jungle play ground di kelapa gading mall ( sekarang lagi di renovasi siiiiiih ) sebagai tempat favorit untuk Faiz gedebugan semaunya, karena mas-mas yang jagain di situ selalu dengan tegas melarang anak-anak yang ingin memanjat perosotan dari arah depan. Dan apakah larangan itu membuat mereka jadi tidak bisa riang bermain ? Enggak juga tuuuh…. Faiz hampir selalu harus digotong-gotong keluar saat tiba waktunya pulang, hehehehe….

Tapi ada juga lho, yang beralasan bahwa memanjat perosotan dari depan akan melatih kekuatan dan keberanian…. welhaaaa…… mohon maaf untuk siapa saja yang setuju dengan alasan itu, tapi kalau untuk melatih kekuatan kenapa nggak sekalian aja belajar panjat dinding ? hehehehe…. Dan sejak kapan mengganggu kenyamanan dan bahkan membahayakan anak lain bisa dianggap sebagai uji keberanian ?

Mungkin ada yang beranggapan aku ini lebay, urusan kecil kok digede-gede-in…. well, rasanya kita sudah telanjur sering menyepelekan hal-hal kecil, yang pada akhirnya bisa menumpuk menggunung dan bisa menimpa kepala kita sendiri dengan akibatnya….. Apa salahnya mengajarkan anak sejak kecil untuk tertib dan menjaga kenyamanan bersama ? toh mereka tetap bisa bermain dengan riangnya….. dan insya Allah nilai itu akan tetap tertanam sampai mereka dewasa.

Boleh dong aku berharap generasi manusia Indonesia masa depan akan lebih tertib demi kenyamanan bersama, jadi ndak ada lagi mobil menerobos lampu merah, motor naik ke trotoar, berkendara melawan arus, parkir sembarangan, nyebrang jalan dengan melompati pagar pembatas, nyerobot antrian, buang sampah sembarangan……. *sigh*

60 thoughts on “dari kecil dong….

  1. Sama buk, aku jg nglarang depin kl prosotan tengkurep, manjat dr dpn, prosotan kepala duluan, ayunan sambil jongkok ato bediri.Sampe2 dr skrg aku dah bilang, jgn harap bisa belajar naek motor kl dia baru kls 1 smp, nanti nunggu sma. *sambil melototin anak2 sd yg sliweran naek mtr di perumahan**bueh…emang depin sapa tuh? Di id yg ini kan aku msh single xixixixi

  2. kiosbatikvina said: sambil melototin anak2 sd yg sliweran naek mtr di perumahan*

    nah itu lagiiiiiiiiiiiiii…… ampuuuuuuuuuuun deeeeeeh…. itu kan berbahaya, bisa bikin celaka nggak cuma buat mereka sendiri tapi juga buat orang lain…

  3. Buk tau ga? Aku pernah nanya ma pak polisi waktu ada talkshow di radio.’kenapa koq polisi ga mau brentiin anak2 smp yg berkendara di jalan raya. Pdh jelas seragam dia smp, n semua orang tau anak smp pasti blm 17th, jd hrsnya blm punya sim dong. Klpun punya sim pasti dia memanipulasi umur yg jls udah nglanggar hukum, melakukan penipuan.’Tau buk jawabnya?’kami ga mau nanti dibilang menghalangi anak mengikuti kegiatan belajar.’Piye kuwi buk???

  4. “sambil melototin anak2 sd yg sliweran naek mtr di perumahan”anakkku dari kelas 5 sd udah bisa naek motor, katanya minjem motor ibu2 temennya yang suka jemput temennye di sekolah buatbelajar.. Piye iki..?

  5. kiosbatikvina said: ‘kami ga mau nanti dibilang menghalangi anak mengikuti kegiatan belajar.’

    yang dihalangi kan bukan kegiatan belajarnya paaaaak ! tapi naik motor sebelum waktunya ituuuuuuu….. kan berangkat sekolah nggak harus naik motor…..

  6. raniuswah said: anakkku dari kelas 5 sd udah bisa naek motor, katanya minjem motor ibu2 temennya yang suka jemput temennye di sekolah buatbelajar.. Piye iki..?

    omelin tuh, ibu2 yg minjemin motornya….. xixixixi….jadi inget artis siapa itu yang meninggal karena motornya tabrakan sama motor yg dinaikin anak klas 4 sd yg motong jalan sembarangan…Kalau kata pak Adi, anak-anak itu mungkin sudah bisa menjalankan motor, tapi mereka belum cukup dewasa secara emosi untuk mengendalikan motor…

  7. pingkanrizkiarto said: omelin tuh, ibu2 yg minjemin motornya….. xixixixi….jadi inget artis siapa itu yang meninggal karena motornya tabrakan sama motor yg dinaikin anak klas 4 sd yg motong jalan sembarangan…Kalau kata pak Adi, anak-anak itu mungkin sudah bisa menjalankan motor, tapi mereka belum cukup dewasa secara emosi untuk mengendalikan motor…

    udah bubar….iya tuh emak2 parah banget.aku taunya anakku udah nangkring di motor salah satu gerombolan emak2, cuma bisa pesen2 ati2 ya bang..!!sekarang udah faseh mbak udah kelas 7 gitu jadi onthe roadnya udah 2 taun (bisa ngojek)

  8. @mba raniAku setuju ma bu ping. Nek aku pasti ta omeli yg minjemi.Ga ngajari bukan krn ga sayang. Tp justru krn sayang, nglindungi, takut kl terjadi apa2. Memang bnr kata p adi, anak2 segitu cm sekedar bisa tp scr emosi dia blm siap ngadepin kl ada apa2 dijalan. Mangkane sing nggawe aturan kae yo wis bener, sim stlh 17th. Umur dimana seseorang sdh dianggap mampu mempertanggung jawabkan tindakannya

  9. depingacygacy said: @mba raniAku setuju ma bu ping. Nek aku pasti ta omeli yg minjemi.Ga ngajari bukan krn ga sayang. Tp justru krn sayang, nglindungi, takut kl terjadi apa2. Memang bnr kata p adi, anak2 segitu cm sekedar bisa tp scr emosi dia blm siap ngadepin kl ada apa2 dijalan. Mangkane sing nggawe aturan kae yo wis bener, sim stlh 17th. Umur dimana seseorang sdh dianggap mampu mempertanggung jawabkan tindakannya

    pidatone mamaDepin top ! xixixixi…..

  10. eh aku TK pernah tabrakan ma temenkuyang salah aku seh wong aku naik dr depan tp aku gak mau dibilang salah dan malah temenku yang naggis padahal yang kejedok akuhikzzzzz

  11. pingkanrizkiarto said: mulane mbok’e kandanono kono !! seneni pisan yen perlu…. 😀

    wis sering mbak ngomelin wong…..aku kok jadi ngeras kayak orang abnormal jadinya. soalnya kan cuman aku yang nggak setuju, yang mayoritas tenang2 aja. jadinya aku dong yang abnormal…..masalah antri apalagi, biar dandan super duper keren nek ra gelem antri….oooooo langsung jempol nungging deh……

  12. arumbarmadisatrio said: aku kok jadi ngeras kayak orang abnormal jadinya. soalnya kan cuman aku yang nggak setuju, yang mayoritas tenang2 aja. jadinya aku dong yang abnormal…..

    lha memang yg mayoritas itu selalu yg normal ? kan enggaaaak !! pede aje lageeee….. :))

  13. depingacygacy said: @mba raniAku setuju ma bu ping. Nek aku pasti ta omeli yg minjemi.Ga ngajari bukan krn ga sayang. Tp justru krn sayang, nglindungi, takut kl terjadi apa2. Memang bnr kata p adi, anak2 segitu cm sekedar bisa tp scr emosi dia blm siap ngadepin kl ada apa2 dijalan. Mangkane sing nggawe aturan kae yo wis bener, sim stlh 17th. Umur dimana seseorang sdh dianggap mampu mempertanggung jawabkan tindakannya

    iya bener mbak..aku gak pernah tau. taunya pas aku ngambil cuti ada perlu ama bu guru. pas jam pulang aku liat anakku lagi naek motor.miris. aku juga serem…

  14. nengmetty said: Kalau saja semua mau mentaati aturan, menerapkan aturan pada anaknyaMungkin negara kita ngga terlalu semrawut begini ya

    penginnya sih begitu neng….tapi kalau yg pengin tertib cuma dikit, kalah ama yg gak pengin tertib ya refffooooooooott…. 🙂

  15. pingkanrizkiarto said: selain itu juga bisa membahayakan dia dan juga anak lain…. gimana kalau tabrakan trus bug gedebug jatuh semua ?

    kemungkinan tabrakan besar, dan gak cuman jatuh tapi, mungkin lebh dari sekedar benjol-benjol, nauzubillah. Terutama plosotan yang melingkar seperti tabung, kan gak bisa lihat siapa yang datang dan siapa yang ada didepan, ngeri. Disekolah kalau dah begini pasti diteriakin off limit

  16. hanyvong said: Disekolah kalau dah begini pasti diteriakin off limit

    sayangnya disini masih lebih “toleran” Han…. bahkan ada orangtua yang berpendapat seperti yang aku tulis diatas, untuk melatih keberanian….. *sigh*

  17. pingkanrizkiarto said: tempat yang asik sih, ada ayunan, ada jungkat-jungkit, ada ayunan.

    buk Ping ini tolong di delete satu, dua kali penyebutan “ada ayunan”.atau di sana memang ada beragam jenis ayunan??

  18. aku juga paling ngeri tuh mbak kalo ada yg manjat ‘prusutan” dr depan..akhirnya anak2 yg lain (including mine) ikut2an dan aku biasanya tak larang, biar anak orang ya tak tegesin iku bahaya gak boleh..:D lha disini biasanya kalo ke park, anaknya main, emak2nya asyik nggosip sendiri…*sigh juga*

  19. virsaq said: ha disini biasanya kalo ke park, anaknya main, emak2nya asyik nggosip sendiri…

    podho wae jeng, disini juga begitu….. :Dkadang jadinya malah capek sendiri, ngalarang2 anak orang, sedangkan ibunya sendiri malah cuek….

  20. shafa2hilman said: beli prosotan sendiri. pasang di kamar…mau gedebugan biarin aja, maknya nungguin sambil setrika…ihiy..

    udah ada kok prosotan di rumah, dan teteeeeeeep…. naik harus dari tangga, gak boleh dari depan…..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s