waktu ku kecil, hidupku..

Aku dibesarkan disebuah kota kecil diawal tahun tujuhpuluhan ( dah lama banget ya ? padahal perasaan baru kemarin…. hiks ). Kota kecil di Jawa, yang beristirahat pada pukul dua siang untuk bangun lagi nanti jam lima sore. Ayem tentrem dengan lingkungan tetangga yang rata-rata tidak dibatasi pagar antara satu rumah dengan rumah lainnya, cukup pagar depan saja yang membatasi halaman dengan jalan raya. Jadi kalau aku tidak nampak di rumah, bapak-ibu tidak terlalu cemas, paling-paling si Pingkan lagi nebeng nonton tipi ke rumah pakde Marmo, atau lagi nggrusuhi alias nggangguin mbah Reso yang lagi bikin apem untuk sajen.

Halaman depan yang sangat luas dengan beberapa pohon sawo dan pohon mangga, sungguh merupakan playground yang menjanjikan berbagai petualangan untukku. Urusan panjat memanjat jangan diragukan lagi, meskipun perempuan jelas aku tidak mau kalah dengan kakak laki-lakiku dan teman-temannya. Main ayunan di pohon sawo, lalu pasang lagak seperti pemain sirkus dengan melompat turun tepat pada saat ayunan itu mencapai titik tertingginya ( kalau ketahuan Bapak bisa dijewer-weeeeeeeer deh…. ) Juga mulai belajar naik sepeda, dan setelah mahir mulai sok kebut-kebutan mengitari halaman, tanpa perlu takut kesrempet motor apalagi mobil.

Halaman belakang juga punya sensasi tersendiri. Pohon-pohon pisang yang bergerombol, dari pangkal batang sampai pucuk daunnya bisa dijadikan mainan seru. Bahkan kepompong yang bersembunyi di daun-daunnya pun bisa diajak main. Buka gulungan daunnya, pegang tu kepompong dengan jari tangan, trus nyanyi “entung-entung endi lor endi kidul” ( kepompong, kepompong, dimana utara, dimana selatan ). Si entung akan megal-megol bergoyang-goyang seperti menunjukkan dimana arah utara dimana arah selatan. Lalu pohon-pohon turi yang akarnya sering menjadi tempat bersembunyi ulat-ulat tanah yang putih, gendut dan lucu. Ada yang bilang enak dimakan sih…. tapi enggak tega ah, enggak kolu wis, gak ketelen dah… xixixi….

Trus kalau merambah ke pekarangan tetangga yang tidak dibatasi pagar, ada pohon kedondong, belimbing, jambu, ada juga pohon kapuk randu, beberapa semak pohon kapas, dan yang sangat menggiurkan adalah pohon duwet alias jamblang milik nenek2 tetangga yang sangat rajin berbuah ( nuwun sewu mbah, saya kok lupa nama simbah… ). Buah kecil-kecil berwarna biru tua kemerahan itu sungguh sangat menggiurkan dimata anak-anak. Pernah suatu kali aku kepergok, tertangkap basah-sah….lagi enak-enaknya nongkrong di atas pohon duwet, eh mbah yang punya pohon tiba-tiba muncul dan marah-marah. Dan yang sangat mengesalkan, temen-temen yang tadinya kemruyuk bergerombol dibawah nunggu lemparan duwet dari aku, semua lari kocar-kacir menyelamatkan diri sendiri, meninggalkan aku yang masih nemplok di pohon duwet….haduuuuuuuh….. Sekali lagi, punten ndalem sewu nggih mbaaaaaah….

Lalu kalau membandingkan pengalaman seru masa kanak-kanakku dengan apa yang dialami anak-anakku sekarang, kok kadang pengen bilang “kasiyaaaan deh” ya ? hahahahahah…. Berani jamin tidak ada satupun anakku yang bisa menandingi kemampuan mbok-nya ini waktu kecil dalam urusan panjat memanjat pohon…. xixixixi…. Lha wong memang tidak ada pohon yang bisa dipanjat je… Rumah kami saat ini adalah standar rumah btn yang halamannya bisa habis kalau ditanami pohon berkayu keras seperti mangga, sawo apalagi beringin…. ( padahal asik lho, gelayutan di akar gantung pohon beringin, auwoooooo… nggak kalah sama tarzan dah ! )

Rumah kami juga terletak di perumahan standar komplek kelas menengah ( arah terjun ke bawah ), yang masing-masing dibatasi pagar, dan seringkali penghuninya terlalu sibuk dengan urusan masing-masing sehingga tidak selalu bisa saling titip ngawasin anak. Masing-masing juga sudah punya tipi sendiri, bukan barang mewah lagi gituuu….. jadi tidak ada lagi acara nebeng nonton tipi berjama’ah, hehehehe….. Jalan-jalan atau naik sepeda pun harus selalu hati-hati terhadap mobil atau motor, nggak terlalu banyak sih sebenernya, tapi tetep saja harus eling lan waspodo, ati-ati lah pokok’e…. Pepohonan pun terbatas pada pohon standar perumahan, seperti angsana, bauhinia atau akasia. Jarang ada pohon besar yang berbuah, paling-paling kersen, itupun buahnya sering banget jadi korban rebutan anak-anak.

Beberapa hari yang lalu, dalam acara jalan-jalan pagi akhir pekan, aku ngajak Faiz dan Fachri jalan sampai agak jauh, sampai mendekati perbatasan komplek dan perkampungan disekeliling perumahan. Dalam ‘petualangan kecil’ itu kami menemukan pohon asem yang mulai berbunga, cantik deh, putih kekuningan. Juga pohon pisang yang tandannya sarat buah pisang yang gemuk-gemuk menggiurkan. Faiz memandang dengan sangat kagumnya pada pohon pisang itu….. dan bahkan setelah sampai di rumah pun Faiz masih membahas pohon pisang itu dengan sangat antusias….. ealaaaa leeee….. leeee..… kasiyan banget sih kamu, baru kali ini lihat pohon pisang berbuah ya ? xixixixi…..


Iklan

86 thoughts on “waktu ku kecil, hidupku..

  1. axhu said: wah Mbak Pingkan, eleng uler Turi, tetangga yg menggoreng, baunya bisa kemana-mana, nggarai mumet,nate panggeh mboten?

    kalo dulu sih ya sering…. cuma nggak pernah ngerasain bau apalagi makan gorengannya….. gak tegaaaaaa…… πŸ™‚

  2. raniuswah said: mbak beliin pohon pisang dong anak2 kan kasian..belinya yang buahnya ampir kuning2 ranum gitu lo..!!

    lhaaaaaaaaa….. ntar dikira dah mau mantu dooooong…orang jawa kalo mantu kan pasang tarub di depan, kumplit ma pohon pisang yang lagi berbuah….padahal yang dah nemu mantu kan dirimu jeng….. xixixixi….

  3. nitafebri said: lagian sih emaknya ngajaknya ke Mall mulu..btw di bekasi bukannya masih banyak tuh sawah2 n kampung2.. πŸ™‚

    yeee…. siapa yang ke mall terus, itu diajak jalan-jalan liat pu-un pisang…. :))masih ada sih, tapi kudu usaha juga sih, harus keluar kompleks perumahan dulu, jalan lumayan jauh….

  4. Ngomongin duwet, aku kok jd kemreces buping…berasa sepet2 asem gmn gitu, kan? Pertama liat, dikebun mbah di bagelen purworejo. Di banyuwangi jg ada. Tp d sumatra kyknya ga ada…

  5. pingkanrizkiarto said: Faiz memandang dengan sangat kagumnya pada pohon pisang itu….. dan bahkan setelah sampai di rumah pun Faiz masih membahas pohon pisang itu dengan sangat antusias….. ealaaaa leeee….. leeee….. kasiyan banget sih kamu, baru kali ini lihat pohon pisang berbuah ya ? xixixixi…..

    Fais dijak pindah mrene po, masih kelilingi pohon-pohon,masih bisa lihat rusa dan rubah liar disekitar rumah πŸ™‚

  6. hanyvong said: Fais dijak pindah mrene po, masih kelilingi pohon-pohon,masih bisa lihat rusa dan rubah liar disekitar rumah πŸ™‚

    wah bisa maen melulu tu anak…. disini bisa lihat marmut di kandang aja udah seneng :Dsebenernya aku masih punya kepinginan yang belum kesampaian, pengin bisa ngajak anak-anak lihat kunang-kunang live di alam bebas…. pasti seru…

  7. gul0j0wo said: kalau buah2an rumahku masih kaya hutan mangga sawo belimbing jambu cersen lenkap…hanya anak2ku gak mengenal main petak umpet mereka dah game onlen ma Ps an juga

    Emang susah sih kalo anak2 dah lengket sama mainan elektronik… πŸ™‚

  8. Ada reporter baru di kantor dulu, anak kota bgt, naik kendaraan umum pun gak pernah kecuali taksi. Pulang liputan dia nulis naskah ada kata2 anak ayam. Pas produser liat gambar liputan, tyt yg dia maksud adl anak bebek!

  9. bruziati said: Pulang liputan dia nulis naskah ada kata2 anak ayam. Pas produser liat gambar liputan, tyt yg dia maksud adl anak bebek!

    wkwkwkwkwkwkwk…….eh, jangan-jangan ntar Faiz juga gak bisa ngebedain belalang sama jangkrik…. hadoooh !! kudu diajarin niiiiiih……

  10. pingkanrizkiarto said: wkwkwkwkwkwkwk…….eh, jangan-jangan ntar Faiz juga gak bisa ngebedain belalang sama jangkrik…. hadoooh !! kudu diajarin niiiiiih……

    ini mah gak usah Faiz. aku aja keder..

  11. shafa2hilman said: memang sekarang menyedihkan..tapi yaitu mbak, klo ga diawasi juga mengerikan. jaman sudah berubah..huhuh

    Iya jeng, anak2 sekarang kok rasanya agak jauh dari ‘dunia nyata’ ya ?Sibuk sendiri dengan mainan elektronik, game online….

  12. pingkanrizkiarto said: Berani jamin tidak ada satupun anakku yang bisa menandingi kemampuan mbok-nya ini waktu kecil dalam urusan panjat memanjat pohon….

    percaya……….banget banget……….*terbukti dari ukuran panjang kakinya…..*

  13. arumbarmadisatrio said: bajunya kaya tarsan juga nggak????? ono ukurane tah???? ha hahaaaaaahaaaaa

    Ya ndak noooo… Tapi pakai kostum putri solo kumplit. Kebaya, jaritan, sanggulan plus sendal jinjit pitung senti…

  14. kangdul said: Wah.. dadi kelingan dolanan jamuran, gobag sodhor, ingkling lan jethungan…Saiki wis langka, mbak… kalah karo tipi po PS 😦

    iyo ki….. jan njele’i tenan. Suka sebel kalo anak-anak udah ndekem aja di kamar sama komputer…. mbok yao main keluar gitu, 2ma temen-temen sebayanya… temen-temen sebayanya juga ndekem sama ps, tipi atau komputer juga kali ya ?

  15. o gt.kapan2 main dah (*siap-siap dpt tamu tak diundang hehe..). Saya punya sodara di Gang/Jalan Bawang, nempel dgn BTR. Saya sich tertarik di Dukuh Bima. Selain harganya yg lbh miring dibanding Grand Wisata (GW), ke tol GW jg deket πŸ˜‰

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s