tidak mandiri kok

Posisi suami yang tinggal di lain kota karena tuntutan pekerjaan, kadang mengundang komentar dari orang lain, dari kasiyan deh lu sampai pemberian gelar wonder woman ke aku eits, tapi jangan bayangin mbak wonder woman yang bajunya super ngirit itu yaaaa…. Masalah kasiyan deh lu anggep aja angin lalu, tapi masalah wonder woman itu yang suka bikin aku mikir…. am i ? *bukan bajunya ! woooooooi !! bukan masalah bajunyaaaaaaaaaaa !!*

Yang dimaksud dengan wonder woman itu tentunya adalah perempuan yang tegar mandiri siap membasmi kajahatan….*haiyaaaaah kebablasan*. Wis pokok’e, gagah banget yak ? tapi balik lagi ke pertanyaan : emang gue mandiri ? Kalau soal ngurus diri sendiri sih, ya Alhamdulillah karena sudah dibiasakan dari dulu ya nggak masalah. Kalau soal pekerjaan di rumah, Alhamdulillah Bapak ma Ibu juga sudah membiasakan untuk bisa menyelesaikan pekerjaan tanpa memandang ini pekerjaan laki-laki atau ini pekerjaan perempuan. Siapa yang bisa mengerjakan saat itu, ya kerjakan.

Jadi ketika mas Adi harus mutasi ke Bandung ya Alhamdulillah nggak terlalu shock, kalau cuma urusan mati lampu, got mampet, talang air bocor sih kecil…. tinggal panggil tukang ! hahahaha…. ya iyalah… kalau bisa kukerjakan sendiri ya kukerjakan sendiri, seperti ganti lampu yang mati atau ganti kran air yang rusak. Tapi kalau sudah menyangkut tenaga besar dan keahlian khusus seperti tukang-menukang, ya mending aku panggil ahli-nya lah… tinimbang maksud hati dibetulin malah jadi dirusakin….

Trus waktu itu aku memang masih belom bisa nyetir, lha wong memang belom ada yang bisa disetir. Jadi ngalor-ngidul masih pakai kendaraan umum atau menggunakan motor sebagai andalan utama. Alhamdulillah aku lumayan ngerti kalau soal motor, dari smp sampai kuliah dah jadi biker je.… Jadi pada suatu pagi ketika motorku mogok gara-gara kejeblos banjir, aku bisa naikin sendiri tu motor ke trotoar, buka busi, gosok-gosok, pasang lagi, stater, jalan lagi deh….. Tapi asli, yang bikin aku takjub sendiri kalo nginget-inget kejadian itu, sebenernya bukan masalah businya, tapi masalah naikin motor ke trotoarnya itu lho… lumayan tinggi lho trotoarnya, mana pagi-pagi masih gelap lagi…. orang kalau udah kepepet ya ? xixixixi….

Waktu Alhamdulillah ada rejeki untuk ganti mobil aku jadi kebablasan seneng nyetir, bahkan sampai hari terakhir sebelum cuti melahirkan pun masih nyetir sendiri pergi pulang kantor dengan perut gwendut. Seminggu setelah melahirkan pun sudah nyetir lagi. Nyetir sendiri juga untuk pergi kontrol bayi ma kontrol jahitan bekas cesar. Soalnya mas Adi sudah dinas di luar Jawa dan gak bisa lama-lama ijin cuti.

Tapi sayangnya untuk urusan perawatan mobil aku ada di posisi nol besaaaar ! Paling pol ya cuma nyuci ma ngisi air radiator plus wiper aja, lain-lainnya mbuh ra weruuuuuuuh !! Bener-bener jauh dari mandiri deh…. Lalu apakah aku jadi pengen belajar ngerti tentang mobil ? enggak aja dah… kalau ada apa-apa sama tu mikrolet mending angkat telpon aja deh, hare gene getoooo…. hape selalu nempel kok, tinggal telpon bengkel, trus telpon mas Adi buat minta ongkosnya…. hehehehehe…..

Gaya nyonyah besar ya ? xixixixi….. Tapi masih mending lah, suatu saat ada sodara nginep di rumah, aku sudah nyuruh nyalain AC dari sore. Tapi sampai waktunya tidur, tu kamar masih puanas aja. Lho kok AC belom dinyalain ? sodara yang sudah ibu-ibu itu menjawab dengan polosnya “Nggak tau caranya, abis kalau dirumah suami yang nyalain sih…”. Gubrag terbanting-banting deh aku……

74 thoughts on “tidak mandiri kok

  1. pingkanrizkiarto said: tapi masalah naikin motor ke trotoarnya itu lho… lumayan tinggi lho trotoarnya, mana pagi-pagi masih gelap lagi…. orang kalau udah kepepet ya ?

    pasti habis ngangkat ngos-ngosan ya Mbak?

  2. Mbak Ping tak kusangka sungguh pekasa kayak wonder woman..ane yakin preman pasar senen n tenabang juga ogah gangguin si ibu satu ini hehe..btw masalah mobil, belajar aja tuh lewat tabloid otomotif getuu..

  3. pingkanrizkiarto said: masih suka takjub juga Feb, kok ada ya yang seperti itu….πŸ™‚

    Hmm aku lagi takjub ama pembantu / mba’e si nathan yang baru.ga pernah makan duren, pizza.ga bisa pake telp.. meskipun itu telepon rumahan doankga ngerti acpokokne ndeso banget dech.. itu duluuuusekarang dah lumayanan lah. pdhl umure dah 30 taunan.. hehehehe

  4. bundananda said: tapi bukan bearti dunia kiamat. Masih ada angkot, ojek, kaki..Dikatakan mandiri jg tidak kan artinya..?

    Menurut aku mandiri tu lebih ke arah pola pikir, bukan masalah bisa ini-itu….walaupun ndak bisa nyetir / naik motor tapi tetep bisa nyampai ketujuan karena tahu caranya, ndak cuma ngejogrok aja diem nunggu dianterin kayak paket pos…. xixixixi

  5. rirhikyu said: pokokne ndeso banget dech.. itu duluuuusekarang dah lumayanan lah. pdhl umure dah 30 taunan.. hehehehe

    kadang kita lupa, Indonesia nggak cuma Jakarta doang Feb….banyak orang yang masih tinggal di daerah-daerah yang bisa dibilang sangat jauh tertinggal….😦

  6. yups banget mba.. but.. dia bukan kampung banget loh kalo saya bilang ^_~dr cirebon (kota lahir saya jg ) en rumahnya deket pasar.adeknya karyawan toko.. hmmm kl ac saya maklum… cm ya banyak dech fasilitas yang biasa kita anggep “mungkin” biasa atau “mungkin” biasa kita makan sehari2.. but buat mrk tidak*makana bersyukurlah kita bisa internetan en nge blog kayak gini ^_~ *

  7. bundananda said: Aku suka bingung lht tmn2 yg mobile pake motor/mobil. Saat ga ada motor/mobil jd kayak orang bloon. Ga biasa naik angkot/taksi ternyata..

    itu dia…. mandiri adalah masalah pola pikir, kalau memang sudah mandiri dan terbiasa berpikir untuk mengatasi masalah ya nggak jadi kayak orang bloon jadinya….πŸ™‚

  8. pingkanrizkiarto said: Menurut aku mandiri tu lebih ke arah pola pikir, bukan masalah bisa ini-itu….walaupun ndak bisa nyetir / naik motor tapi tetep bisa nyampai ketujuan karena tahu caranya, ndak cuma ngejogrok aja diem nunggu dianterin kayak paket pos…. xixixixi

    ha ha ha..paket pos??inget jaman dulu..

  9. bu ping, kl dpt order benerin genteng ato pasang kran ato pasang steker *stekernya doang bu, bukan instalasi listrik ya* blh dong ngajak aku, aku jg mau bu dibyr dolar diitung per detik xixixixixiii….. *kita senasib bu urusan dandan, tp bukan dandan make up lho. cuma bedanya suamiku msh dirumah tp lbh suka nunggu tukang pdh aku suka ga betah. hasil didikan ortu kali ya?!*

  10. biarpun sekarang suami masih tugas di kota yg sama, tapi aku mulai prepare kalo suatu saat suami pindah tugas… cuma satu yang belum kesampean… aku masih seneng disetirin suami, jadi ada aja alasan minta dianterin kemana2…. jadi mikir mesti kelancarin nyetirnya niy

  11. pingkanrizkiarto said: Jadi pada suatu pagi ketika motorku mogok gara-gara kejeblos banjir, aku bisa naikin sendiri tu motor ke trotoar, buka busi, gosok-gosok, pasang lagi, stater, jalan lagi deh….. Tapi asli, yang bikin aku takjub sendiri kalo nginget-inget kejadian itu, sebenernya bukan masalah businya, tapi masalah naikin motor ke trotoarnya itu lho… lumayan tinggi lho trotoarnya, mana pagi-pagi masih gelap lagi…. orang kalau udah kepepet ya ? xixixixi….

    Beeeuuuh… Benar-benar sosok perempuan perkasa…πŸ˜€

  12. debapirez said: ternyata benar kata orang2.kalau ada iklan mobil: “dijamin mulus,pemakai wanita,tangan pertama” jgn dipercaya karena cewek paling ga bs merawat mobil hehe..

    iya, aku juga suka heran ma iklan yang kek gitu….. xixixixi…..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s