ketularan Arum !

Dari kemarahan jeng Arum dan juga dari kemarahanku sendiri dalam posisi kami sebagai ibu bekerja yang sering ‘dituduh’ menelantarkan anak, membiarkan anak sebagai ‘anak pembantu’ ( sebutan yang sangat aku benci, baik konten maupun pilihan katanya ), yang kadang membuatku sangat sedih adalah kenyataan bahwa yang melontarkan cap itu sering kali adalah dari kaum kami sendiri, alias kaum wanita, alias pere, alias para ibu-ibu sendiri….

Kalau yang ngomong seperti itu bapak-bapak alias laki-laki sih aku masih bisa cenderung cuek, masa bodo lah situ, rancang bangun otak serta perasaan laki-laki dan perempuan kan nggak sama, makhluk mars yang tidak bisa diharapkan sepenuhnya mengerti perasaan halus mulus kami para ibu ( huaduh… ha kok malah jadi mellow ).

Lha tapi kalau yang ngomong itu kaum kami sendiri…. yang -terus terang- aku pikir dan aku harapkan bisa lebih mengerti kesulitanku, jungkir balik lahir bathin-ku untuk tetap berada diposisi seimbang antara kewajiban kantor dan rumah…. ( sering-sering lebih condong ke rumah siiiiih…. heheheh, maap ya boss kantor ! ). Eh lha kok sembarangan aja ngomong otw nuduh aku “situ ibu yang keenakan ya ?! mentang2 bisa bayar asisten 3 orang ( toooooss Rum !! ), ninggalin anak jadi anak p*****u” ( suer gw gak suka pilihan kata itu ).

Pleaseeeeeeeeeeeee deh……….. bu, mbak, dik, sis, mbok dheeeee…. gue ini juga seorang ibuuuuuuu, sembilan bulan sepuluh hari ( biasanya sih ) berbagi nyawa dengan sang jabang bayi, lalu berkubang darah bertaruh nyawa melahirkan…….. Anak-anak adalah permata hati belahan jiwa kami…..Mbok yao kalo memberikan penilaian itu pakai hatiiiiiiiiiiiii………….. Bukankah hati itu juga yang membuat kita menjadi mulia sebagai seorang ibuuuu ?

Sudahlaaaaaaaaaah….. ndak perlu dipertentangkan lagi deh, masalah ibu bekerja di rumah atau ibu bekerja di luar rumah, udah basi kaleeeeee…… Sekali lagi ini masalah pilihan, pilihan yang harus ditindaklanjuti dengan tanggung jawab. Wis gitu aja deh…. capek nih daku.

Jadi ntar kalo masih ada yang bilang anakku tu anak p****tu, awas aja ya ! kutimpuk pakai container 40 feet baru tau rasa …… ( buat jeng Arum, mo ikut bantuin nimpuk gak Rum ? pakai tempat tidur pasien gitu…xixixixi…)

Iklan

71 thoughts on “ketularan Arum !

  1. pingkanrizkiarto said: Eh lha kok sembarangan aja ngomong otw nuduh aku “situ ibu yang keenakan ya ?! mentang2 bisa bayar asisten 3 orang ( toooooss Rum !! ), ninggalin anak jadi anak p*****u”  ( suer gw gak suka pilihan kata itu ).

    tooooooosssssssss!!!!!kita ninggalin anak kan ditangan yang kita percaya. maksudnya mereka udah telatih untuk ngeladenin anak kita.aku nggak mungkinlah dines ke palembang misalnya, bawa anak dan asisten, seminggu di hotel juga anak2 bisa sutris, belum lagi masalah makanan. repot dan tidak nyaman buat semuanya. bukan hanya buat ibunya (yang sering dituduh malas)

  2. arumbarmadisatrio said: repot dan tidak nyaman buat semuanya. bukan hanya buat ibunya (yang sering dituduh malas)

    itulah…. orang sering hanya melihat gambaran luarnya aja, ndak mencoba melihat alasan dan pertimbangang di belakangnya, dan bahkan kadang persiapan serta segala macam usaha kita untuk membuat semuanya merasa nyaman gak dianggep sama sekali…. emang lebih gampang memberi cap sih….. *golek-golek stempel nggo nge-cap*

  3. lollytadiah said: hya… curhat para ibu bekerja.. ikutan ah….aku paling sebel kalo ada yang tanya “anak2 sama siapa dirumah… pembantu ya…???” ggrrrhhh maksut lo…???*biar tambah panas neh…*

    ya iyalah…….masak sendirian. nanti anak ditinggal di rumah sendirian dibilang gini…..ibunya nggak bertanggung jawab, anaknya dibiarin keleleran (aduuuh apa ini bahasa indonesianya). jadi ra ono bener-benere…….

  4. pingkanrizkiarto said: itulah…. orang sering hanya melihat gambaran luarnya aja, ndak mencoba melihat alasan dan pertimbangang di belakangnya, dan bahkan kadang persiapan serta segala macam usaha kita untuk membuat semuanya merasa nyaman gak dianggep sama sekali…. emang lebih gampang memberi cap sih….. *golek-golek stempel nggo nge-cap*

    kalo ibu bekerja beralasan, nanti dibilang gini lho mbak….alah kebanyakan alasan.tapi kalo tak analisa…(cie……) yang komen nggak enak adalah mereka-mereka (aku ngak nuduh lho) yang jelous aja ngelihat keberhasilan ibu bekerja baik secara rumah tangga maupun secara finansial. yang dikomen selalu masalah pembantu, ato trus bilangnya gini, ah saya sih semua saya urus sendiri, nggak pake pembantu. halah gubraks…..kalo di rumah ya bisa semua diurus sendiri, biar sikil dadi N***s juga bisa. kalo di kantor, opo iyo disambi masak…..hua kakakakkakkkk…..bilang aja, duitnya nggak cukup kalo buat bayar pembantu. Tantenya dodo ada yang dulu tinggal di paris. waktu disana ya nggak pake pembantu. Tapi waktu kita ngobrol2 tentang pembantu (karena sekarang dia pembantunya 2, dan anak2nya sebetulnya udah besar), ternyata intinya sama lah. kita pengin beri yang terbaik buat keluarga….no matter how.

  5. ini sebetulnya closing postingan yang mau saya post beberapa waktu lalu…pas kesel-keselnyaBikin gule pake kemiriNgeliat gue kok ada yang ngiri…..Nenek tua pake gigi palsu kok pipinya kempotNgelihat gue banyak pembantu kok ada yang sewotAda tokek makan lodeh…e e…..capek deh……..

  6. arumbarmadisatrio said: Bikin gule pake kemiriNgeliat gue kok ada yang ngiri…..Nenek tua pake gigi palsu kok pipinya kempotNgelihat gue banyak pembantu kok ada yang sewotAda tokek makan lodeh…e e…..capek deh……..

    wuakakakakakakakak…… another standing applause buat Aruuum !!

  7. pingkanrizkiarto said: kebiasaan…… xixixixi….

    MBAK….beneran lho…lagi duduk manis di rumah menikmati acar bandeng dan tumisan bayam, ehhhhhh bel rumah bunyi dannnnnnn datanglah kiriman mangga cengkir dari pasien…….ra usah tuku tenan…..

  8. mbak ping.. tidak sedang pms kaan.. dari kemaren postingannya pake esmosi hehe..kerja juga karena tuntutan.. kecuali klo suami mbak ping setajir Ardie Bakrie.. hehe.. mbak ping cukup di rumah jagain anak2 sesekali window shopping hehe..

  9. pingkanrizkiarto said: Sudahlaaaaaaaaaah….. ndak perlu dipertentangkan lagi deh, masalah ibu bekerja di rumah atau ibu bekerja di luar rumah, udah basi kaleeeeee…… Sekali lagi ini masalah pilihan, pilihan yang harus ditindaklanjuti dengan tanggung jawab. Wis gitu aja deh…. capek nih daku.

    Setuju banget mbak Ping… Rugi banget berdebat kusir seperti itu; memang seharusnya sebagai sesama kaum wanita kita harus mempererat rasa persaudaraan.

  10. bruziati said: waah mbak asistennya tiga? mbok bagi satu buat adikku belum dapet-dapet pdhal bulan depan udah harus masuk kerja 😀

    itu juga nyarinya musti berbulan2 Ci…. moga-moga adikmu cepet dapet asisten Ci, kebayang deh mumetnya kalo harus masuk kerja tapi belom punya asisten di rumah….

  11. ninoe06 said: jadi inget aku pernah nulis ini dan rame ditanggapi temen temen di milist di KLmonggo kalo mau lihat kesimpulanku disini : http://ninoe06.multiply.com/journal/item/73/Aku_seorang_ibu

    eh, komenku paling atas lhoooo !! xixixix……sebenernya ini ya ‘kesalahan’ perempuan2 sendiri ya ? , mbok yao ndak usah diributin lagi mo jadi ibu dirumah atau ibu nyambi dikantor, yang penting tanggung jawab atas pilihan masing2… ndak usah ada tudingan atau tuduhan siapa lebih baik, siapa lebih bertanggung jawab…. yuk mariiiii…. 🙂

  12. greenpensieve said: aku bantu nimpuk de mbak kalo ada yg ngomong kayak gitu, secara pas nyampe rumah yg ada kitanya langsung ngelonin anak, gak pake istirahat lagi… demi waktu berkualitas tadi ya…

    hehehehe….. makin rame nih urusan timpuk menimpuknya…..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s