pelajaran hidup susah

Baca postingan soal urip soro jaman semononya mas Syamsul, aku jadi inget percakapan beberapa waktu yang lalu dengan temen kantor yang notabene juga temen hidup susah dulu di Jurangmangu…. hehehehe….. sodara-sodara tahu-lah, kampus Jurangmangu isinya kebanyakan mahasiswa utusan daerah yang keroyo-royo pegi ke Jakarta untuk cari kuliah gratisan….wis pokok’e banyak mahasiswa kelas menengah jurusan kebawah deh, jangan dibandingkan ma kampus-kampus lain yang bertabur bintang.

Lucu juga sih kalau ngobrolin jaman semono itu, cari kontrakan maunya yang paling muraaaaah, cari makanan juga maunya yang paling muraaaaaaah, itu juga modal pesen kuah sayurnya dibanyakin, jadi biar murah tapi kenyang, hehehehe…. Alhamdulillah saat itu situasi dan kondisi Jurangmangu masih sangat mendukung gaya hidup ala proletar seperti itu. Waktu itu masih belom ada mall, bener-bener pelosok nun jauh di Tangerang sono dah. Dan satu-satunya akses ya cuma angkot. Tapi pada akhirnya kami sependapat bahwa, loro-lopo jaman semono ( susah payah waktu itu ) itu Alhamdulillah membawa banyak hikmah bagi kami. Bahwa jalan menuju kehidupan yang lebih baik itu tidak mudah….

Tapi obrolan lalu jadi seru ketika muncul pertanyaan, apakah anak-anak perlu mendapat pelajaran hidup loro-lopo seperti kami dulu ? Jelas kami ingin anak-anak kami tumbuh menjadi pribadi yang tangguh, tahan menghadapi cobaan dan perjuangan hidup, MERDEKA !! ( halah lebay…. ) Tapi haruskah mereka mengalami pilihan baju hanya a atau b saja di lemari , ransel bodol, sepatu sol tipis, kaos kaki berkaret gelang….

Alhamdulillah, secara ekonomi bisa dibilang posisi saat ini sudah lebih baik dari orang tua jaman dulu. Gaya hidup pun otomatis maunya juga yang lebih enak dari dulu. Baju selemari masih dibilang kurang, tas belom sempet bodol juga dah beli lagi beli lagi. Belum lagi kebiasaan ‘rekreasi’ dengan jalan-jalan ke mall dengan segala bujuk rayu dan jebakan konsumerisme-nya…. Lalu kembali ke pertanyaan semula, bagaimana mengajarkan anak-anak generasi mapan ini untuk mengerti arti perjuangan hidup ?

Well, setidaknya yang bisa dilakukan oleh orangtua adalah mengajari anak-anak untuk mengerti dan menghargai nilai uang, pun tidak membiasakan anak mendapatkan dengan mudah apa saja kemauan mereka, jangan take it for granted gitu lah…. Tapi ya itulah, namanya mak-mak, kadang-kadang niatnya sih begitu… tapi begitu melihat tas lucu, sepatu lucu, baju lucu… langsung “iiiiiih…. ini pasti cocok banget buat anakku”, perlu gak perlu jadinya beli juga deeeeeh…….. ( it’s a kind of confession sodara-sodara, hehehehehe….. )

Iklan

36 thoughts on “pelajaran hidup susah

  1. pingkanrizkiarto said: tapi begitu melihat tas lucu, sepatu lucu, baju lucu… langsung “iiiiiih…. ini pasti cocok banget buat anakku”, perlu gak perlu jadinya beli juga deeeeeh…….. ( it’s a kind of confession sodara-sodara, hehehehehe….. )

    sing seneng sebenarnya si mak atau si anak πŸ™‚

  2. ooh mbak Pingkan tau Jurangmangu juga..sekarang udah pesat, jadi pusat tekstil setelah tanah abang..n mall2nya juga makin banyak. Mahasiswa di sana juga saya liat juga keren2 kok udah gak kalah tampilannya ama mahasiswa swasta hehe..

  3. nitafebri said: n mall2nya juga makin banyak. Mahasiswa di sana juga saya liat juga keren2 kok udah gak kalah tampilannya ama mahasiswa swasta hehe..

    iya, dulu sempet terbengong-bengong juga ma perbedaan dulu dan sekarang-nya…. mungkin karena faktor Bintaro-nya ya ?! Semua-mua jadi ada…..mahasiswa-nya juga dah lain ma jamanku dulu…. ( wadoooh, bertahun-tahun yang laloe toeh….. )

  4. pingkanrizkiarto said: Baju selemari masih dibilang kurang, tas belom sempet bodol juga dah beli lagi beli lagi. Belum lagi kebiasaan ‘rekreasi’ dengan jalan-jalan ke mall dengan segala bujuk rayu dan jebakan konsumerisme-nya….

    Kaya’nya ini kasus pribadi deh, qqqqq…*kabur lagi aaaah*

  5. pingkanrizkiarto said: Tapi ya itulah, namanya mak-mak, kadang-kadang niatnya sih begitu… tapi begitu melihat tas lucu, sepatu lucu, baju lucu… langsung “iiiiiih…. ini pasti cocok banget buat anakku”, perlu gak perlu jadinya beli juga deeeeeh…….. ( it’s a kind of confession sodara-sodara, hehehehehe….. )

    ya jelas ini mah emaknya yang kecntilan….*tosss dulu yuuuk*

  6. pingkanrizkiarto said: Well, setidaknya yang bisa dilakukan oleh orangtua adalah mengajari anak-anak untuk mengerti dan menghargai nilai uang, pun tidak membiasakan anak mendapatkan dengan mudah apa saja kemauan mereka, jangan take it for grantedΒ  gitu lah.

    nah ini susahnya….yang penting harus konsisten dan didukung banyak pihak…….

  7. pingkanrizkiarto said: Tapi obrolan lalu jadi seru ketika muncul pertanyaan, apakah anak-anak perlu mendapat pelajaran hidup loro-lopo seperti kami dulu ? Jelas kami ingin anak-anak kami tumbuh menjadi pribadi yang tangguh, tahan menghadapi cobaan dan perjuangan hidup, MERDEKA !! ( halah lebay…. ) Tapi haruskah mereka mengalami pilihan baju hanya a atau b saja di lemari , ransel bodol, sepatu sol tipis, kaos kaki berkaret gelang….

    Suka bagian ini, Mbak…Yah, menyeimbangkannya secara praktik barangkali tak semudah itu. Untuk itulah mungkin perlu adanya seorang Mbak Pingkan untuk terus berbagi ilmu lewat MP, biar kami-kami yang junior ini bisa banyak belajar :).

  8. kadang kadang banyak ngomel juga ke anak2 ping… ‘kalian harus bersyukuuuuurrr… enak kalianpengen ini itu alhamdulillah ibu bisa belikan, jaman ibu dulu bla..bla..bla…’ kata si Fikar..’iyaaaa… tahuuuu jaman ibu dulu harus nunggu kan kalo mau apa apa…?? nunggu yang ti punya uang….’ he..he..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s