sholat dan shopping

Seorang teman bercerita, suatu ketika ( jiyaaaah…. kayak cerita beneran aja neeeh )… setelah khatam dari ujung ke ujung sebuah mal di daerah Jakarta Timur, biasalah, mak-mak pemburu diskon….. temenku itu lalu ngelihat ke jam, waaaaks !! sudah hampir setengah tiga ! Limit sholat dhuhur sudah nyaris lewat !

Segeralah dia bergegas-gegas ke musholla, masih untung juga sih, dia hafal tiap jengkal tanah di mal itu, jadi tau pasti dimana letak musholla-nya. Dan Alhamdulillah musholla di mall itu termasuk yang lumayan representatif lah, bukan sembarang tempat nyisa yang digelarin karpet. Lalu bergegaslah dia sholat dhuhur…..

Whuiiiiiih…. amaaaaaaan…. belum lewat batas waktu. Masih ada sisa waktu kira-kira seperempat jam lagi, nyelonjor-lah temenku itu untuk mengistirahatkan kaki, apalagi nafas sudah diumbar untuk thawaf di mall, hehehehe….. Lalu masuklah seorang ibu dengan dua anak laki-lakinya yang sudah remaja.

Dih, lebih lelet daripada gue…. batin temenku itu. Tapi ternyata setelah wudhu dan memakai mukena, ibu itu malah tidak buru-buru sholat, tapi duduk diam saja seperti lagi nungguin sesuatu. Ah nungguin anak-anaknya kali… pikir temenku lagi, ngapain juga ya, mbok ya cepet-cepet, kan ashar tinggal seperempat jam lagi. Eh, ternyata anak-anaknya juga cuma duduk diam saja.

Temenku heran tuh…. nunggu apa lagi coba ? Eh ternyata setelah beberapa saat, setelah beberapa kali melihat jam tangannya, si ibu itu lalu bilang ke anak lelakinya, “Adzan gih sayang, sudah masuk waktu ashar”. Gubrag…. temenku itu tiba-tiba ngerasa kayak digampar kumpeni….

Maluuuuuuuuuu deh rasanya, kata temenku itu. Bukan apa-apa, ternyata ditengah-tengah sihir dan pesona sebuah mall yang melenakan. Ibu dan kedua anaknya itu tetap bisa mengutamakan sholat di awal waktu, bahkan setia menunggu datangnya waktu sholat dengan berdiam di musholla selama beberapa menit.

Sementara temanku itu menghabiskan sekian banyak waktunya untuk menjelajahi mall, dan menyempilkan seuprit sisa waktunya untuk sholat, itupun diujung waktu-nya, setelah capek wira-wiri kesana kemari, itupun setelah terdesak dead line waktu sholat….

Cerita yang ternyata menggampar diriku juga…. hehehehe…. Ngaku deh, aku juga masih termasuk orang yang suka menyempilkan waktu sholat, seolah-olah kewajiban sholat adalah sebuah gangguan kecil yang bisa merusak keasyikan dan kesibukan urusan dunia, apalagi itu kegiatan shopping di mall… xexexexe… ( dih, malah ketawa….malu dong neng ! ).

Padahal dari sekian banyak belanjaan, dari lusinan tentengan paper bag, ada gak tuh, yang ntar kebawa kalau kita pulang ke Allah nanti ? jelas tyidddddaaaaaaaaaaaaakkk !!!!

26 thoughts on “sholat dan shopping

  1. ngacung buk..saya salah satunya…tapi suka saya siasati buk..wallahualam smoga diterima sholat saya..seperti yg dibilang pak salim, mushollanya mall kdang susah dicari, klo pun ada biasnaya sempit, kotor dan bahkan pesing ( dekat wc ), nah suka tuh saya jamak..jamak diawal serringnya. Dan itu menurut saya solusi dr saya

  2. ibunyamaiza said: jamak diawal serringnya. Dan itu menurut saya solusi dr saya

    memang berapa jauh tuh mall dari rumah jeng ?kalo aku sih biasanya berangkat pagi-pagi aja, jadi nyampe mall barengan ma spg buka toko hehehe…. tapi trus pulang nanti sebelum dhuhur habis, 3 mpe 4 jam di mall kan cukup. Keuntungannya selain masih bisa sholat dhuhur di rumah, nyari parkir juga masih gampang karena masih pagi. Tapi ya itu… sholat dhuhurnya kadang jadi mepet ke ashar…… Kalau berangkatnya sore ya kudu abis maghrib-lah…. getoooo….. ^_^

  3. pingkanrizkiarto said: memang berapa jauh tuh mall dari rumah jeng ?

    bukan masalah jauh enggaknya sih buk…ini untuk kondisi dimana aku mesti brkt setelah jam makan siang. Klo yg berangkat pagi sih sama lah kayak yg budhe jalanin itu…kadang juga sholatnya di masjid yg ditemuin dijalan.

  4. idem dong… aku juga lebih sering jamak untuk praktisnya dengan alasan dpd kelewat or tidak sempat… waduh bahaya!!! dulu pas masih single dibelain dong jalan jauuh mencapai mushola mall. tapi skr dah bawa krucil batita jadi agak repot. boleh nggak ya???? (mencari kebenaran apa mencari pembenaran???)

  5. ibunyamaiza said: sholatnya di masjid yg ditemuin dijalan.

    kalo bisa cari mall yang musholla representatif sih ya ?! Alhamdulillah dua mall yang sering aku datengin musholla-nya lumayan bagus. Kalau ke itc cempaka mas, masjidnya yang bagus, tapi diluar bangunan inti, ada sih musholla-nya di dalem gedung, tapi pas-pasan gitu deh….

  6. Klo saya milih ke mall pas lg ga boleh sholat Bu..lumayan untuk ngirit krn cuma sbulan skali hehehe..Atau berangkatnya pagi2 atau abis magrib skalian. Alhamdulillah di SMD mallnya dekat masjid,kadang mlh pilih parkir di sana.Soal dijamak..adakah yg bisa menjawabnya?? Hallo..ada MPers yg ustadz/ustadzah?

  7. Itulah enaknya di Indo, mau jalan kemanapun ada mushalla dimana-mana. Kalo disini ya tak ada cara lain, kalo terpaksa perginya pas diantara waktu shalat (apalagi saat winter yg jarak waktu shalatnya sangat pendek), ya harus di jamak. Karena cewe gak boleh ke mesjid. Islam kan ngga sulit gitu…it’s just about priority.

  8. ada 3 perbuatan yang disukai Allah:1. salat tepat pada waktunya2.berbuat baik pada orang tua3.jihad di jalan Allahso….daripada disuruh Noordin M Top utk ikut bom bunuh diri yang katanya jihad..kan mending salat tepat pada waktuya bu……ya gak??? heheheh

  9. di Mall-Mall..mushola ma toilet.. banyakan toilet. malah sering toiletnya lebih bagus dan wangi dr pd mushola… eh.. ga cuma di Mall.. di Gedung B.. kayanya banyakan toiletnya jg ya.. he he he

  10. enaknya disini ping, dhuhur jam 1 lebih, ashar jam 4.30, artinya nek mau jalan bisa dari pagi sampai jam 2 ato jam 3 (berarti gak mendahulukan sholat juga ya ? tapi gak mepet juga kan ?) enaknya lagi semua mall pasti ada musholanya dan bagus2 gak sekedarnya, mukena juga selalu tersedia. Kalo lebih amannya lagi pergi shoppingnya ma suami, jadi ada yg ngingetin, kalo sendiri suka bablaaaassss…..

  11. Ceritanya apik, mbak Pingkan. Dulu, pas saya masih pacaran sama si kangmas, dia mensyaratkan saya bawa mukena ke tiap tempat yg kami kunjungi. Hal pertama yg kami cari begitu sampai ke mall (mislanya), adlh musholahnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s