Jilbab dari hati

Sebelumnya mohon maaf kalau sampai ada yang merasa tersentil gara-gara postingan ini, ini masih ada hubungan ma postingan yang kemaren, soal jilbab…. ( ya ya ya… jilbab lage, jilbab lageeee…. ). Sori dori mori ya, soalnya memang lagi pengin nulis soal jilbab siiiih….

Pertama banget, jujur kacang ijo, aku lebih bisa menerima pendapat teman yang karena pencariannya sendiri sampai pada keyakinan bahwa jilbab itu tidak wajib. Menerima dalam artian buat aku jilbab itu wajib tapi kalau buat dia gak wajib ya mo gimana lagi… yang jelas aku begini kamu begitu tersebut tidak boleh menganggu pertemanan antara diriku dan dirinya, gitu lho sodara-sodara…

Jadi kalau minjem istilah mama depin pakai jilbab harus dari hati ( woooooiii…. namamu kusebut lagi jeng !! ), kalau sudah yakin wajib, ya siap laksanakan dong, sepenuh hati, alias dadaaaag ketat, bye-bye tipis membayang…. Masalah ibadah yg masih belepotan, masalah kelakuan yang masih pencilak’an , lha trus apa mo ditambah lagi daftarnya dengan ngeles dari kewajiban ?

Kalau berkaca pada diri sendiri sih, hadoooh…. masih kebanyakan sibuk dunia-nya daripada inget akhirat-nya, hari-hari masih urusan duaniaaaaaa aja yang jadi topik utama….. Tapi trus jadi mikir, dosaku tu sudah tumpuk undung, sudah berlipat-lipat mengikuti deret ukur, dan sampai sekarang pun pabrik dosa-ku masih terus beroperasi…. kalau masih mau nekat nambahin dengan pamer aurat tiap hari, apa ndak malu sama Gusti Allah ? sedangkan seluruh timbangan amal ku pun tidak akan sanggup membayar lunas pemberian kenikmatan sebelah biji mata dari Gusti Allah….

Jadi inget, suatu sore waktu lagi sibuk bongkar-bongkar tanaman di pot, ibu muda tetangga depan nyamperin ngajak ngobrol, kayaknya sih otw curhat juga sih…. Tentang jilbab dari hati, tentang dia yang nggak mau dipaksa-paksa untuk pakai jilbab walaupun menurut dia jilbab itu wajib….. aku sih ya ya ya aja deh, wong ada benernya juga kok omongannya. Nggak komen apa-apa, sampai dia bertanya, “Budhe ( manggil aku budhe untuk membiasakan anaknya manggil budhe juga ) pakai jilbab nggak dipaksa kan ?”, heh ? nyengir deh aku, “Ya dipaksa dong ! “.

Tuink… langsung air mukanya berubah, antara heran kaget dan tidak percaya. Lha ya tidak percaya lah, siapakah gerangan yang bisa memaksa orang keras kepala, galak, geblek, sok tahu dan ngeyelan macam budhe Pingkan ini, “Siapa budhe ?” tanya tetanggaku itu dengan nada yang sungguh sangat penuh ketidak percayaan ditambah sedikit bumbu kasian-deh-lu dipaksa-paksa….. ya kujawab aja “yang maksa ya Allah”.

Suweeeer, aku jadi geli sendiri kalau ingat perubahan air muka tetanggaku itu, nggak jelas itu kaget, marah, sebel atau manyun…. Tau-tau langsung pamit, balik kanan, pulang. Yaaaaah, maaf deh… resiko ngomong sama aku yang keras kepala, geblek, sok tahu dan ngeyelan ya seperti itu…. peace ah !

Masih berani ngeyel kalau yang maksa Allah ?!

53 thoughts on “Jilbab dari hati

  1. Sebenarnya tdk ada paksaan dari ALLOH, Bu.ALLOH ga pernah maksa seseorang hatta untuk ber-ISLAM-pun.Namun memang, yg maksa itu ya, kita sendiri atas bimbingan ALLOH krn memang kita minta diberi pentunjuk, paksaan itu harus, krn kalau keta-atan tdk dipaksa-kan, maka kemaksiatan yg akan memaksa kita melkukan kemaksiatan.But, tulisan ini makin meramaikan gerakan sadar Jilbab bagi Muslimah, khsusnya di jagad per-multiply-an.Minimalnya, mulai dari headshot-nya. Sehingga yg masih headshot tebar aurat bisa berubah. Amin ya ALLOH.

  2. jsattaubah said: Sebenarnya tdk ada paksaan dari ALLOH, Bu.ALLOH ga pernah maksa seseorang hatta untuk ber-ISLAM-pun.

    bukankah kalau kita sudah bersyahadat, apapun perintah Allah harus kita laksanakan ? itu maksud saya dengan ‘memaksa’ mas…. masalah kita mo ingkar, mo jungkir balik, mo ngapain juga tidak akan berpengaruh apa-apa pada Allah…

  3. pingkanrizkiarto said: bukankah kalau kita sudah bersyahadat, apapun perintah Allah harus kita laksanakan ? itu maksud saya dengan ‘memaksa’ mas…. masalah kita mo ingkar, mo jungkir balik, mo ngapain juga tidak akan berpengaruh apa-apa pada Allah…

    berarti kaos kaki-nya hrus dipake, agar makin sempurna nutupnya ya.Jilbabnya juga ga sembarang jilbab, tapi jilbab sempurna: no lekukan, no tipis, no etc.

  4. jsattaubah said: berarti kaos kaki-nya hrus dipake, agar makin sempurna nutupnya ya.Jilbabnya juga ga sembarang jilbab, tapi jilbab sempurna: no lekukan, no tipis, no etc.

    hihihihi…. insya Allah mas, amiiiiin…..

  5. jujur, waktu baca postingan ini ada 2 yg aku rasain bu. yg pertama aku jd terharu krn pasti b pingkan sayang bgt ma aku sampe2 namaku disebut2 lgyg kedua tetep mupeng nunggu lemparan royaltinya, mayan tuh bwt beli sandal😉

  6. depingacygacy said: jujur, waktu baca postingan ini ada 2 yg aku rasain bu. yg pertama aku jd terharu krn pasti b pingkan sayang bgt ma aku sampe2 namaku disebut2 lgyg kedua tetep mupeng nunggu lemparan royaltinya, mayan tuh bwt beli sandal😉

    huahahahaha…….gak pake terharu… intinya minta royalti ni…

  7. apriadina said: makasih bu.. udah posying ini.. jadi semangat berjilbab. Doain ya..agar istiqomah…

    ditunggu headshor berjilbab-nya jk sdh berjilbab.semoga istiqomah sampe nafas yg terkhir. Amin.

  8. hobbygue said: sukaaa baca postingan lu, Ping, endingnya itu lho, klimaks :)) jedar-jeder! *mempersiapkan diri kl kapan2 kopdaran*

    terima kasiiiih….hehehehe…. jedar-jeder kayak petasan Bel ?😀 btw aslinya aku kalem lho…. apalagi kalo baru ketemu, jaim mode-on gitu deh….. *ngaku-lagi.com*

  9. danakitri said: meskipun pake jilbab, aku jik petakhilan q mbak..piye jal? ^_^

    lha yo sambil memperbaiki diri lah jeng… ( saya juga ! saya juga ! ). Tinimbang wis pethakilan, ra jilbaban tur ngileran pisan…. xixixixi…

  10. TFS Bun, sharing-nya top markotop… :)Di negeri-negeri lain seperti Tunisia, Turki, dan Perancis, para muslimah sering mengalami kesulitan untuk sekadar mengenakan kerudung. Kaya’nya muslimah di negeri si Komo perlu banyak2 bersyukur ya Bun, karena kesempatan berhijab sudah sedemikian luas dan gak aneh lagi…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s