jilbab dan ketat

Seperti juga mama depin, aku kadang merasa risih melihat gaya berpakaian para jilbaber sekarang-sekarang ini. Bukannya mau menggurui, tapi setahuku berhijab itu bukan hanya tentang sepotong kain yang menutupi kepala, tapi juga menyangkut tentang baju yang longgar, tidak ketat dan juga tidak tipis membayang. Yang sering kulihat sekarang adalah legging yang menempel ketat dikulit dipadu kaos yang juga tidak kalah ketat, atau bahkan baju model junkies yang panjangnya tidak sampai dibawah pusar.

Pikiran usil yang suka muncul di kepalaku adalah, apakah mereka paham konsep berbusana muslimah yang sebenernya ? Lha kok jadinya malah kayak berpakain tapi -maaf- telanjang… lha wong ngepres preeeeeeeees gitu lho…….. aduh, gimana ya mbak, dik, jeng, nak….. tapi memang bener itu yang muncul diotakku ini. Lebih sadis lagi, kadang aku jadi bertanya-tanya, sebenernya mereka niat nggak sih pakai jilbab ?

Buat aku pribadi, jilbab adalah sebuah kewajiban, jadi ya harus diniatin…. jadi ya nggak boleh lagi ngiri sama orang yang masih bebas memamerkan bodi singsetnya dengan kaos ketat, atau mupeng ngeliat perempuan lain terlihat begitu trendi dengan legging yang memamerkan kaki panjang dan langsingnya. Karena sekali lagi, jilbab bukan hanya kerudung yang menutupi rambut…

Dan sebenernya jilbaber nggak dilarang kok, pakai baju ketat, junkies, njekitet… heheheh…. pakai kalau lagi didalam rumah gitu, dilingkungan muhrim… nggak masalah to ? Seperti waktu jaman kuliah dulu, jaman kaos krah lagi musim, aku ndak mau kalah dong, segala macam merek dari country fiesta, posh boy sampai triset aku punya ( huehehehe, merek2 jadul ya ? ). Trus pakainya dimana dan kapan ? kan kaosnya tangan pendek ? Ya dirumah dong, kapan saja aku mau…. Lho nggak ada yang liat dong ? Lha memangnya harus ada yang liat ? wong aku pakai baju bagus, keren, trendi tu buat diri aku sendiri kok, bukan buat orang lain….. ya toh ? gitu aja kok repot…. xexexexe….

70 thoughts on “jilbab dan ketat

  1. hehehe.. jadi inget waktu gue beli rok pompom (rok yg model rimpel ala cheerleader) anak gue terheran2..” ih mama kok beli rok kaya gini? kapan makenya?”.. ya gue pake lah kapan gue mau kalau lagi di rumah n gk ada siapa2 selain orang rumah๐Ÿ˜€.. beres toh?

  2. pingkanrizkiarto said: Trus pakainya dimana dan kapan ? kan kaosnya tangan pendek ? Ya dirumah dong, kapan saja aku mau…. Lho nggak ada yang liat dong ? Lha memangnya harus ada yang liat ? wong aku pakai baju bagus, keren, trendi tu buat diri aku sendiri kok, bukan buat orang lain….. ya toh ? gitu aja kok repot….

    Setojoooo…..*masih suka pakai baju centil juga*Iya Mbak, gemes sih… tapi kalau diingetin khawatir kelihatan sok tahu karena masih seumuran atau jarak usianya nggak jauh…

  3. ryanika said: mungkin karena jilbab dianggap bagian dr fashion

    sebenernya kalau dianggap fashion ya ada untungnya juga, dalam artian jilbab tidak lagi diidentikkan dengan fanatik, eksklusif atau bahkan ekstrem…. tapi ya harusnya tetep bisa menjaga batas dan rambu-rambu busana muslimah itu seharusnya seperti apa, nggak jadi kebablasan seperti sekarang ini….

  4. niwanda said: Setojoooo…..*masih suka pakai baju centil juga*Iya Mbak, gemes sih… tapi kalau diingetin khawatir kelihatan sok tahu karena masih seumuran atau jarak usianya nggak jauh..

    baju centil…. xixixixixi…serba salah juga ya Leil ? biasanya kalau orangnya aku kenal cukup dekat sih ya aku becandain aja, tapi kalau nggak kenal sama sekali ya mo gimana lagi ya ?

  5. laxita said: itu mbak fenomena jilbab katun paris jugakan kualitas jilbabnya beda beda, tapi kok kebanyakan kainnya tipis gitu ya, jadi sekitar leher belakang sering pada keliatan

    iya sih, sekarang lagi musim, yang pinggirannya dikasi hiasan macem2 gitu… dari mote-mote kecil yang cantik sampai batu-batu segede gaban…. hahahaha….aku juga punya kok, tapi pakainya kudu dirangkep sama kerudung satu lagi, jadi aman….๐Ÿ™‚

  6. terngiang waktu dulu banget, sampe lupa siapa yg bilang.Bahwa si Muslimah yg berjilbab baik ketika di tempat umum atau tempat sepi beliau berjilbab krn ALLOH, maka itu pahala bagi-nya.Tapi, nyari2 di riwayat ga nemu. Ga tahu si ustadz itu dpt dari mana. Sdh sangat lama sekali dengar nya sampe lupa tahun dan nama ustadznya.

  7. jsattaubah said: berjilbab baik ketika di tempat umum atau tempat sepi beliau berjilbab

    afwan mas, tapi maksudnya di tempat sepi itu apa ya ? apakah termasuk di rumah ? di lingkungan muhrim juga ? terus terang kalau di rumah saya penginnya tampil tidak mau kalah sama ibu-ibu non jilbaber di luar sana, jadi suami tahu, bahwa yang dirumah pun nggak kalah seksinya sama yang diluar sana…. hehehehehe…..btw, terima kasih sudah berkunjung dan meninggalkan pesan… ^_^

  8. itulah kalau jilbab hanya dibekali faktor trend yang hanya dari luarnya sajah belum menjiwai arti berjilbab itu sendiri, saya pribadi juga kadang berfikir, itu orang pakai jilbab tp auratnya menonjol kemana-mana, wuih mudah2an ga batal deh puasaku

  9. pingkanrizkiarto said: wuahahahahaha….. puasanya sih gak batal mas…. pahalanya yang batal…. wkwkwkwk *kabuuuuuuuuuuuurrrr*

    pahalamu dibagi dua ya, lah gara2 baca tulisan ini jadi terngiang-ngiang je…

  10. hehehe…sakjane aku yo risih mbak, mending sekalian aku ngliat orang seksi pakai baju terbuka, dadanya nyembul dikit, pahanya ngintip, pundak dan lengannya bebas lepas… hahahaha… daripada pakai jilbab gak niat… Tapi saiki berjilbab seperti sebuah mode je… bukan bagian dari ibadah.Hehehe… sorry yo mbak, melu komentar

  11. haleygiri said: Tapi saiki berjilbab seperti sebuah mode je… bukan bagian dari ibadah.Hehehe… sorry yo mbak, melu komentar

    jamane samsoyo rene samsoyo ra mudengke….. hehehehlha ini kan diposting untuk dikomentari jeng…:)

  12. pingkanrizkiarto said: afwan mas, tapi maksudnya di tempat sepi itu apa ya ? apakah termasuk di rumah ? di lingkungan muhrim juga ?

    kalau sama suami mah boleh2 saja, Mba. Sama muhrim juga sah-sah saja asal si muhrim tdk cerita2 keluar rumah.Asal perlu settingan rumah yg aman juga.Maksudnya, krn saya sering berkunjung ke rumah keluarga jilbabers, pandangan pertama tak sengaja krn setingan rumah mereka.

  13. jsattaubah said: Maksudnya, krn saya sering berkunjung ke rumah keluarga jilbabers, pandangan pertama tak sengaja krn setingan rumah mereka.

    iya juga sih, ini juga harus dipertimbangkan…. terima kasih masukannya mas…

  14. Assalamualaikum, setuju bu, tapi walaupun dirumah ah …. risih juga memakai baju tangan pendek ato rok pendek, apalagi banyak anak anak. Jadi tidak memakai baju buka2an tidak rugi kan, kecuali di depan suami aja …. heh he he …

  15. pingkanrizkiarto said: duh, jadi malu nih…. wong cuma tulisa begini aja…tapi terima kasih sekali mas….

    intinya gerakan sadar jilbab ada dlm tulisan ini meski tanpa dalil dan ditulis oleh wanita.Apalagi jk ada foto Mba bareng keluarga dr jauh agar ilustrasinya semakin kena:Kita menulis dan sdh melakukan.

  16. jsattaubah said: intinya gerakan sadar jilbab ada dlm tulisan ini meski tanpa dalil dan ditulis oleh wanita.

    saya memang tidak menguasai kalau masalah dalil-dalil mas… jadi terima kasih sekali sudah diajak dalam gerakan untuk saling mengingatkan dalam kebaikan… alhamdulillah…

  17. pingkanrizkiarto said: kalau di rumah saya penginnya tampil tidak mau kalah sama ibu-ibu non jilbaber di luar sana, jadi suami tahu, bahwa yang dirumah pun nggak kalah seksinya sama yang diluar sana…. hehehehehe…..

    mantabbbaaaa….sepakat banget jeng!!

  18. ping, aku kan ada beberapa baju rajutan tuh… nah pakainya kan harus pakai kaos daleman itu karena rajutannya menerawang… yang ada sampai sekarang baru dipakai sekali… hik hik gak pd, ngepres bok… meskipun gak ngepres banget sih..tapi masih seneng ngerajut juga.. tapi makenya kapan ? he..he.. ditumpuk di lemari..

  19. Sejak tinggal disini tiap hari dirumahpun gak bisa bisa pake baju pendek2 (kaos, rok, clana, daster dll), krn kebetulan tinggal rame2 dh kel besar jd tiap hari pake baju india (Salwar kameez). Keluar kamar hrs udah rapi gitu. Sampe2 kalo ke Indo & dirumah dasteran sama anak2 di protes, “mama kok ngga pake churidar – celana India), mama malu aah” katanya hahahaha…

  20. ninoe06 said: tapi masih seneng ngerajut juga.. tapi makenya kapan ? he..he.. ditumpuk di lemari..

    hobi mah jalan aja terus jeng….. aku juga masih seneng bikin baju smock, walaupun gak bisa dipakai sendiri. Hahahaha…. ya gak mungkin bangetlah… wong baju anak-anak je๐Ÿ˜€ . Jadinya malah di-duitin wkwkwkwkwk….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s