jangan pindah kelain hati ( apalagi body )

Pagi ini Putri melontarkan pertanyaan ( sepertinya sih diutamakan buat yang sudah nikah gitu… ), apa sih yang pertama kali membuat anda greng ketika melihat pasangan anda pertama kali ? yang bikin naksir, yang membuat jatuh cinta, sing gawe ciblok cintrong.... Aku pengen ketawa sih sebenernya… biasalah… nenek-nenek, jadi inget jaman muda dulu….

Well, apa ya ? mas Adi tu tinggi ganteng putih….. hahahah… kok malah jadi kayak iklan kecap nomer satu. Penampilan fisik memang penting dan berpengaruh kali ya. But he was more like an answer to my lonely pray gitu…. xixixixi. Wong waktu itu aku memang ndak ada malu-malunya minta sama Gusti Allah, ya Allah sudah waktunya saya nikah niiiiih, kirimin saya jodoh dooooong…… No need untuk malu toh ? wong memang sudah pengin ketemu jodoh…. wkwkwkw….

Eits, kok jadi ngomongin roman jaman baheula…. Sebenernya yang tadi sempet aku pikirin setelah denger omongan Putri adalah bagi pasangan yang sudah menikah cukup lama apakah greng yang sama masih dirasakan sekarang, saat ini ? Kalau greng dulu gara-gara do’i tinggi putih ganteng…. ha trus sekarang sudah tambah lagi je, jadi nambah beberapa kilo gitu… alias tinggi, putih, ganteng plus endut…. tambah lagi tidurnya ngorok, tambah lagi susah bangun pagi, tambah lagi suka ninggalin koran di wc, tambah lagi nggak mau bawain bunga apalagi ngirim puisi, tambah lagi kurang perhatian…….

Weeees toooo…. kalau mau dijembreng-jembreng kekurangan pasangan mungkin bisa jadi kisah tersendiri ya ? Jadi kemana greng yang dulu yaaaa ? hilang tertiup angin, atau cuma sekedar jadi bayangan masa lalu sahaja. Trus ketika ada sedikit saja godaan datang, waaaaa… datang lagi deh greng yang lain lagi, yang sama sekali baru, absolutely fresssshhh. Jadi makin sibuk deh, mendaftar kekurangan pasangan dan membandingkan dengan si newly greng ini. Makin terperosoklah ke dalam jurang yang namanya pindah ke lain hati. Padahal, bukankah dulu juga ada greeeeeng ? hayoooo….. piyeeeeeee….

Jadi pertanyaannya, kemana greng yang dulu ? dan siapakah yang bisa menjamin greng yang baru ini tidak akan bernasib sama seperti greng yang dulu ? Please deh ah, jenuh, bosan, kok begini-begini saja…. bisa saja muncul dalam setiap hubungan, tak terkecuali diantara suami-istri. Tapi apakah mencoba hati yang lain adalah jalan keluarnya ? padahal hati adalah sepotong bagian dari diri kita yang gampang terbolak-balik….

Kalau yang baru ini kok rasanya lebih greng ya ? lha iya laaah…. namanya juga barang baru, belum nemu batas bosannya, limit jenuhnya, expired date-nya ( halah, kok malah jadi kayak mi instant… ). Apalagi ada bumbu tantangan-nya, jangan sampai ketauan-nya…. widiiiiiih….. jadi berasa kayak Romeo and Juliat dah. Ibarat kata, berasa bikin hidup jadi lebih hidup…
Tapi jangan lupa, ada satu hati lain yang dipertaruhkan, hati sang pasangan hidup yang sudah terbukti dan teruji setia menemani di saat suka dan duka…..

Jadi siapkah anda melepaskan sesuatu yang sudah pasti, untuk sesuatu yang belum pasti ?


48 thoughts on “jangan pindah kelain hati ( apalagi body )

  1. depingacygacy said: bukan hehehe….lg ngemut bakpao :-Dlg bingung bun, lha pertama liat suami ga ada greng, ga ada gubrak je bu. normalkah diriku?😀

    normal dong, lha kuwi buktine ono depin….. xixixixix*ngemut bakpao ra towo2*

  2. oh, ono buktie tho bu…..lha tapi ra ono saksi nek aku jek ngemut bakpao bu, mangkane ra towo2 hehehehe…..*ngomongoposiaku*piye yo bu, waktu mutusin bwt serius, urusan fisik dah bukan hal penting bu.bojoku ga menuhi hampir semua kriteria fisik pria idamanku bu, ya kecuali kriteria pertama yaitu harus laki2 tulen😀.aku cuma mikir pengen punya suami yg bisa diajak berbagi, nganggep aku teman yg setara dlm berbagi kehidupan….. *tumbenngomongkubener😀

  3. pingkanrizkiarto said: Jadi siapkah anda melepaskan sesuatu yang sudah pasti, untuk sesuatu yang belum pasti ?

    kehidupan ini hampir bisa dikatakan tidak pasti, dan kalau kita tidak menjalani hanya berbekal informasi / kata orang, bagaimana kita menemukan kepastian?

  4. arumbarmadisatrio said: jadi apa dong yang bikin greng sekarang?????

    apa aja bisaaaaaaaaa….. kita kan makhluk berakal budi to jeng ( jadi bukan cuma si budi yang berakal lho… ), bisa tau mana yang greng boleh dan greng tidak boleh…. heheheh…

  5. depingacygacy said: aku cuma mikir pengen punya suami yg bisa diajak berbagi, nganggep aku teman yg setara dlm berbagi kehidupan…..

    setiap orang boleh punya keinginan dan kriteria masing-masing untuk memilih pasangan hidup kok jeng, dan selanjutnya berusaha untuk tetap menjaga pilihannya itu…. wong milih yo milih dewe kok…*bakpao-ne mesti wes didelikke*

  6. elysiarizqy said: kehidupan ini hampir bisa dikatakan tidak pasti, dan kalau kita tidak menjalani hanya berbekal informasi / kata orang, bagaimana kita menemukan kepastian?

    maap, tapi maksudnya apa to ini mas ?kalau yang saya dengan kalimat saya itu adalah kalau sudah jelas terbukti alias sudah menjadi kepastian bawa pasangan kita sudah menjadi pasangan yang baik dan cocok untuk kita, ngapain juga coba-coba yang lain, yang belum terbukti, alias belum pasti cocok buat kita… gitu lho mas….dan kalau kita sudah menemukan kepastian yang TIDAK HANYA berbekal informasi/kata orang, tapi juga berkat penghayatan dan menjalani kebahagian hidup yang sudah terlewati bersama pasangan, apakah masih perlu untuk mengejar ketidakpastian dengan orang lain ?

  7. niwanda said: habis ngambek soalnya, wong sakit kok ditinggal terus

    duh, Leila lagi sensi ya…. cup-cup-cup… jangan nangis dong say, kan ditinggal juga karena ada perlunya… *ssssst, tau nggak, aku juga lagi sensi gara-gara bapak’e bocah-bocah dah 5 pekan gak bisa pulang… hiiiksss… yaaaa… curcol deh*

  8. pingkanrizkiarto said: duh, Leila lagi sensi ya…. cup-cup-cup… jangan nangis dong say, kan ditinggal juga karena ada perlunya… *ssssst, tau nggak, aku juga lagi sensi gara-gara bapak’e bocah-bocah dah 5 pekan gak bisa pulang… hiiiksss… yaaaa… curcol deh*

    Bapak’e anak2 emang tugas dimana, Mbak?Aku bisa sabar gak ya kalo ditinggal lama begitu, lahh baru 2 hari ditinggal aja udah uringa2an😉

  9. Brsabarlah mbakyu.. Aku udh 6bln jauh suami. Wlpn komunikesyen ttp lancar tp ttp sj godaan itu dtg. Memang setan konsisten menggoda manusia dr mana saja dgn cara apa saja. Makanya saranku jg lupa,pantengin wajah anak dan suami tiap hari.. Alhamd 3G udh masuk di hutan sono…:-D

  10. crochetshop said: Brsabarlah mbakyu.. Aku udh 6bln jauh suami. Wlpn komunikesyen ttp lancar tp ttp sj godaan itu dtg. Memang setan konsisten menggoda manusia dr mana saja dgn cara apa saja. Makanya saranku jg lupa,pantengin wajah anak dan suami tiap hari.. Alhamd 3G udh masuk di hutan sono…:-D

    Subhanallah…3 minggu suami saya ngga bisa pulang aja udah bikin saya Nyesek. ternyata ada yang lebih lama dari saya. hahahahhahahahaha

  11. kylanaysha said: Subhanallah…3 minggu suami saya ngga bisa pulang aja udah bikin saya Nyesek. ternyata ada yang lebih lama dari saya. hahahahhahahahaha

    wkwkwkwk…. baru tau jeng ? nyesek sih nyesek… tapi ya dijalanin aja, insya Allah semua ada hikmahnya…. ^_^

  12. Aku sudah dua kali melepaskan yang sudah pasti greng untuk yang belum pasti greng,..tapi itu kulandasi dengan sholat dulu,..soal keyakinan dalam sholatku nggak kupikirkan yang penting di benakku,..aku sudah minta ijin sama yang punya kehidupan….dan benar,..aku kerjakan dengan penuh ikhlas…dan ternyata aku berhasil….sampek sekarang…salam

  13. mahakamhulu said: Aku sudah dua kali melepaskan yang sudah pasti greng untuk yang belum pasti greng,

    wah anda ternyata pemburu greng ya pak ? hehehehe…. just kidding. Tapi buat saya justru disitulah masalahnya, bisa-bisa manusia hanya akan terus menerus mengejar greng. Begitu yang satu sudah mulai turun pesonanya karena sudah terbiasa, atau secara kasarnya wis bosen, cari lagi deh yang lain, yang tentu saja lebih terasa menantang greng-nya karena masih baru…. Padahal dalam sebuah komitmen yang membawa2 urusan hati, hal itu bisa terasa sangat menyakitkan, bisa bikin mati halus kalau istilah temen saya. Buat anda mungkin tidak, karena anda berada di pihak yang menginginkan greng baru. Sukses dan lancar jaya saja… ( halah, kok jadi kayak nama bis ya ? xixixixi…. )Masalah sholat rasanya saya tidak bisa komentar banyak, karena itu adalah urusan anda dengan Allah. Saya tidak bisa menuduh ini itu, karena hanya anda dan Allah yang tahu apakah yang anda lakukan adalah benar berdasarkan hasil sholat anda atau ada hal2 lain yang mengikuti. Tapi minta petunjuk dan minta ( atau nodong ) ijin adalah dua hal yang berbeda lho pak…. ^_^ tapi saya minta maaf lho pak, kalau apa yang saya sampaikan ini kurang berkenan, dan bagaimanapun juga saya hanya pengamat, hanya pihak luar… Jadi masalah apa, mengapa dan bagaimana, alias latar belakang dari pilihan yang anda lakukan ya anda sendiri-lah yang paling tahu, termasuk segala efek dan konsekwensinya. Dan kalau sampai saat ini anda merasa berhasil dan baik-baik saja ya good for you… Tapi saya jadi bertanya-tanya, bagaimana dengan greng2 lama yang sudah anda lepaskan ? are they berhasil and baik-baik saja ?peace… ^_^

  14. jika hanya sekedar mencari sensasi “greng” tok gak mungkin sampai mau mempertaruhkan keluarga (mungkin ada ya..tp hal itu pengecualian alias oknum pemain cinta eh, pemain greng), pasti ada yg lebih dari itu. setelah menikah, “greng” sudah bisa diterima dg sadar akan memudar seiring waktu dan banyaknya masalah kehidupan tapi perasaan kasih dan sayang yg akan menggantikannya, namun jika hal itu tidak ditemui tapi malah perasaan terluka, tersiksa dan tersakiti yg terus menerus diterima day by day, apakah harus diam saja dan pasrah? menyanyikan lagu “ya naseb..ya naseb..” bukankah setiap individu berhak untuk bahagia? jika memang bahagia sudah tidak bisa (diusahakan dg sekuat tenaga)didapatkan lagi, ada baiknya hijarah untuk mendapatkan kebahagian lain (menurut saya lohh..) siapa tau dg yg baru bisa mendapatkan kebahagian “Till dead do as part” (spt lagu bule itu loh mbak..) jadi tidak sesimple hanya untuk mencari perasaan “greng” tok.. I believe it’s more than just “greng”. ini murni pemikiranku sendiri. so, PISS..

  15. @nickypasha : perkawinan memang bukan cuma masalah greng saja, oleh karena itu aku tidak setuju kalau hanya karena masalah greng saja, seseorang jadi mengambil keputusan untuk pindah kelain hati… Itu sebenarnya inti dari postinganku diatas jeng… ^_^Masalah sebuah perkawinan ternyata kemudian tidak membawa kebahagiaan, itu adalah masalah lain lagi. Benar bahwa setiap individu berhak untuk bahagia, sangat berhak malah… Dan menurut keyakinan yang aku anut, perceraian diperbolehkan… Tapi walaupun dihalalkan, Allah sangat membenci perceraian dan perceraian juga akan akan mengguncang arsy-Nya. Dan dari berbagai macam alasan perceraian, aku paling bingung dengan alasan ‘tidak ada greng lagi’… Tidak ada kata pasrah untuk mengejar kebahagiaan… walaupun untuk sementara orang pasrah mungkin adalah satu-satunya jalan untuk menemukan kebahagiaan. Tetep berpegang pada “till dead do us apart”, tidak akan berpisah walau apapun yang terjadi…. Balik lagi, itu masalah pilihan.

  16. oo..postingan yg ini..tak pikir ini sama persis dengan yg postingan lama ( bln Juli ) jadi ya gak kebaca, eh ternyata laen ceritanya.Keluarga kecil saya sih msh jalan 5 tahun ya, jadi masih lah ada greng-greng nya, kadang sepoi2, kadang malah liar xixixi…Sebenarnya sudah ada diskusi dg bojoku masalah yg ini, jadi intinya dr saya memastikan dulu dong apa motifnya dia untk pindah ke lain hati/ body?klo alasane mengada2, gak juntrung ya wes lah di uyel-uyel ae hehehe..( uyel-uyel sambil mendelik tentunya ).ya tindakan preventif harus ada dong dr kita berdua, ohya anak jadi stabilizernya juga. Bismillah smoga gak kejadian…amin..

  17. pingkanrizkiarto said: Tidak ada kata pasrah untuk mengejar kebahagiaan…

    tapi terkadang bahagia datang meskipun kita tidak mengejar hingga ngos-ngosan ya … jadi sejenis dengan jinak-jinak merpati, gituuuhh …

  18. mahakamhulu said: Aku sudah dua kali melepaskan yang sudah pasti greng untuk yang belum pasti greng,..tapi itu kulandasi dengan sholat dulu,..soal keyakinan dalam sholatku nggak kupikirkan yang penting di benakku,..aku sudah minta ijin sama yang punya kehidupan….dan benar,..aku kerjakan dengan penuh ikhlas…dan ternyata aku berhasil….sampek sekarang…salam

    hmmm……mudah2an….berhasil di mata ALLah bukan di mata manusia…ok…!! bos !!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s