shopping dan sedekah

Ini dari cerita temen di pesbuk-nya, tentang obrolannya dengan seorang ibu pengasuh sebuah panti asuhan di pinggiran Cibubur sana, bener-bener di pelosok dan jauh dari pantauan….

+ : Berapa anak yatim yang tinggal disini Bu ?
= : seratus anak Neng, dari umur sd sampai sma
Alhamdulillah ada saja donatur yang kirim uang, beras atau minyak….

+ : habis berapa buat sebulan Bu ?
= : ya kira-kira 5 juta-lah Neng

Gubraks… kalau pas lagi minum tu temen pasti sudah keselek-selek.Lima juta sebulan untuk seratus anak, ketemu angka 1.600 perak sehari… Bagaimana untuk SPP ? alat-alat sekolah ? baju ? sepatu/sendal ? keperluan sehari-hari ? ( anak2 kita dirumah mandi dan gosok gigi tiap hari bukan ? ).

Lalu terbayang di benak temanku -yang spesialis EO acara kantor itu-, pasti repot dong, ngurus makan seratus anak… Eh lha, ternyata jawaban ibu itu adalah :
” ga pernah belanja ke pasar neng.. yaa yang ada di panti atau di warung deket rumah aja. Wong kita makannya cuma ikan asin dan tempe dan tahu. Ikan cuwe itu udah paling istimewa. Yang penting ada sambel ato kecap aja udah cukup. Anak-anak seneng kalo bulan puasa, bisa makan yang enak-enak pas ada acara bukber disini. Kalo daging sih kita makannya pas Iedul Adha. Nah kalo puasa banyak yang ngasi zakat, jadi anak-anak bisa bayar uang sekolah atau beli seragam

Semakin tercekat saja… yang tadinya niat mengajak anak berkunjung ke panti asuhan untuk memberikan pembelajaran pada anaknya, jadinya malah berasa kesentil sendiri…. Lima juta sebulan untuk seratus anak ! Sementara bagi temenku itu, bisa jadi 5 juta habis untuk diri sendiri ( peace Teh ! hihihi….)

Temenku tersayang ini memang Alhamdulillah diberi kelimpahan rezki dari Allah, dan Alhamdulillah juga diberi kelimpahan hati untuk berbagi dengan yang kurang beruntung. Salah satu hobinya adalah berburu panti asuhan di pelosok-pelosok pinggiran Jakarta, untuk mengimbangi hobi-nya yang satu lagi…. berburu belanjaan di mall… hahahahaha….

Pada intinya tulisan temenku itu mengajak untuk tidak hanya berhenti di zakat saja, karena memang zakat adalah kewajiban, karena memang dalam harta kita ada hak untuk fakir miskin. Tapi yuk kita juga rajin bersedekah, berinfak… karena dibandingkan dengan kehidupan kita, yang insya Allah sudah cukup ini, ada banyak anak-anak yatim dan fakir miskin yang taraf hidupnya jauuuuuuuuuuuuuh berada dibawah kita. Berkunjung dan menyantuni mereka akan semakin memperkaya hidup dan batin kita.

Di akhir tulisannya, temanku itu menulis :
Bandingan dengan kehidupan kita… Tiap wik en kita udah mereka-reka mau dinner dimana ya, mau ajak anak maen kemana ya. Ada baju n tas model baru pengen. Ada mobil gress pengen. Apakah kita salah kalo kita mampu membeli itu semua? Tentu tidak karena itu hak kita atas kerja keras yang telah kita lakukan.. Dan kita juga udah melaksanakan zakat n infak. Tapi Plisssssss…. Pikir-pikir dulu sebelum shopping.. Plissss dipertimbangkan lagi perbandingan antara barang yang kita beli dengan kebutuhan mereka. Kayanya masih jauuuh deh jumlah nominal infak kita.

Intinya silahkan shopping tapi prosentase infak n sedekah kita harus proporsional. Silahkan shopping banyak, tapi infak pun harus jauuuuuh semakin banyak

Pesan yang insya Allah lumayan efektif, mengingat lingkungan pergaulan temanku itu…. hahahahah… berarti termasuk buat gue juga dong tu pesan ? iya siiiiih…. tapi potong bagian : silahkan shopping yang banyak…. shopping-ku gak banyak kok…hahahahaha….*in denial mode on*

25 thoughts on “shopping dan sedekah

  1. Sungguh tulisan ini menyentuh sekali…..pan kita kalau belanja suka kalap gitu ya……kerudung satu container blm cukup ..beli lagi, beli lagi..baju2nya juga….pdhl anak2 itu…butuh yg lebih primer untuk mempertahankan hidupnya hiks….TFS..sangat mencerahkan

  2. pingkanrizkiarto said: Pesan yang insya Allah lumayan efektif, mengingat lingkungan pergaulan temanku itu….

    Senyum baca bagian ini… karena memang pendekatan yang tepat diperlukan untuk penyampaian yang lebih mengena…TFS, Mbak.

  3. nunksubarga said: pan kita kalau belanja suka kalap gitu ya……kerudung satu container blm cukup ..beli lagi, beli lagi..baju2nya juga….pdhl anak2 itu…butuh yg lebih primer untuk mempertahankan hidupnya hiks….

    iya Nung, aku juga merasa kesentil juga kok… aku pernah satu kali ikut ke panti asuhan itu, sambil ngajak anakku juga. Jadinya kami berdua sama-sama dipaksa ‘melek’ matanya….

  4. niwanda said: Senyum baca bagian ini… karena memang pendekatan yang tepat diperlukan untuk penyampaian yang lebih mengena…TFS, Mbak.

    hehehehe…. yang ngomong orang dalem sendiri gitu lho…. :Dmakasih juga ya Leil….

  5. arumbarmadisatrio said: hi hi hi….bagaimana cara menghilangkan kepelitan bersedekah????/

    diinget-inget aja kalau itu tabungan kita untuk masa depan kita, untuk akhirat kita gitu….. makin seneng to ? kalao tabungan kita makin banyak ? hehehehe….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s