gaya hidup, hidup gaya….

Sebenernya lifestyle itu apa sih ? lha iya bahasa indonesia-nya sih gaya hidup ( trus boso
jowone opo yo ? mosok coro urip….. kecoak hidup ? yaiks… bukan itu !!! cara ngomong o-nya yang bener doooong ). Secara gampangnya mungkin lifestyle adalah cara seseorang dalam menjalani hidupnya, termasuk dalam aktivitas sehari-harinya.

Aku sudah sering dengar cerita bagaimana naiknya kemampuan finansial seseorang sadar nggak sadar akan menyeret naik gaya hidupnya. Dulu santai saja ngejogrok ngopi di warung pinggir jalan, sekarang berhubung sudah banyak duwit, ngejogrok ngopinya minimal kudu di starbucks ( set dah tu warung kopi, sekali duduk gak cukup duit seratus rebu ). Malu doong, kalo ketauan masih ngopi di warkop pinggir jalan. Lha bukannya dulu enak-enak aja tuh ngupi di pinggir jalan ? wong ya yang diminum ya sama-sama kopinya ?

Kopi sih sama, tapi gyayanya kan lain… iya to ? Wong kata orang pinter, lifestyle juga berkaitan dengan citra diri, bagaimana seseorang ingin dilihat oleh orang lain. Jadilah ngopi
kudu di starbucks biar orang tahu, bahwa dompet sudah tebel, bahwa hidup sudah sukses…..
heheheh. Ha yo ben to, wong duwit ya duwitnya sendiri kok.

Tapi konyolnya, ada juga yang kemampuan finansial masih yaaaaaaa begitu aja, tapi gaya
hidupnya sudah keseret-seret ( atau bahkan sengaja menyeretkan diri ) ke arah high cost
lifestyle. Hare gene gitu lho. Nggak keren kalau nggak punya ini, nggak punya itu, nggak pernah kesana, nggak pernah kesitu…. apa kata dunia ? Apalagi ada iming-iming fasilitas membeli gaya hidup dengan cara kredit.

Beli gaya hidup dengan cara kredit ? Lha iya, ngredit alias ngutang dong, wong kartu kredit sendiri bisa dibilang sudah jadi bagian dari gaya hidup. Dengan cara kredit, seseorang bisa membeli branded stuff ( beli penampilan gitu lho…. ) , beli gadget paling mutakhir, beli jalan-jalan keluar negeri, beli kunjungan ke gym, spa, sport-club… halah, opo maneh yo ? mbuh ah….

Jadi urusan bayar-membayar itu gampang, tinggal gesek, duitnya belakangan wong namanya juga kredit…. Kalau cerdas dengan kartu kredit sih ok-ok aja, tahu batas dan kemampuan diri sendiri. Sebaliknya kalau cuma ngikutin napsu pengen ini, pengen itu, takut ketinggalan mode, takut ketinggalan trend, trus jadinya main gesek sana-sini…. wah ya sereeeeeem…

Sadar nggak sadar, gaya hidup bisa membuat orang menghabiskan duit yang bahkan belum dimilikinya.

27 thoughts on “gaya hidup, hidup gaya….

  1. elysiarizqy said: apalagi dimudahkan menggunakan kartu kredit ya bu

    itu yang suka bikin orang lupa diri mas…. kartu kredit nggak cuma satu, semuanya dipakai, semuanya over limit…. lha trus piye kuwi ?

  2. elkaje said: ya gaya sih boleh aja, asal tahu diri ya Ping. bisa ngukur kemampuan diri…bisa ndak..pantas ndak..

    betul mbak… harus tau kemampuan diri sendiri, nggak cuma mikirin ikut trend doang…:)

  3. gaya hidup sederhana, gaya hidup cinta lingkungan, gaya hidup sadar kesehatan, gaya hidup filantropi… ki juga life style lho mbak… itu aja yg dikembangkan… ora boros kok, klu perlu ngluarin uang pun untuk kemaslahatan umat…

  4. Tidak berada di Jakarta lagi dan status sudah menikah sedikit banyak bikin aku bisa mengerem, Mbak…(teringat masa lajang di mana hampir tiap seminggu 2x nongkrong ngupi-ngupi di mall, walaupun memang tempatnya belum sampai sekelas Starbucks sih :D.)

  5. pingkanrizkiarto said: itu yang suka bikin orang lupa diri mas…. kartu kredit nggak cuma satu, semuanya dipakai, semuanya over limit…. lha trus piye kuwi ?

    aku meh mbahas iki tp jih males nulis, cara bijak berkredit he..he..

  6. niwanda said: eringat masa lajang di mana hampir tiap seminggu 2x nongkrong ngupi-ngupi di mall,

    termasuk yang doyan ngupi nih Leil ? :Diya ya, lingkungan berpengaruh banget ma pilihan gaya hidup kita ya ?

  7. ratnapratiwi said: kalo mati gaya brati ga ngikut lifestyle gitu? kulo katrok je..sami mboten bu?

    ya tergantung masing-masing orang juga jeng…. lifestyle kan masalah pilihan pribadi. Kalau milih pake baju out of date dan gadget tahun jebot… tapi merasa fine-fine aja ya gak masalah to ? dibilang mati gaya ya ben wae, sing penting kan kita nyaman dengan pilihan kita sendiri…. πŸ™‚

  8. pingkanrizkiarto said: termasuk yang doyan ngupi nih Leil ? πŸ˜€

    Nggak, aku pesan teh :D.Sekarang juga lambung lebih rewel nih sejak kena malaria, kena kopi dikit langsung mual…

  9. Dulu wktu msh sekolah, paling doyan nongkrong diangkringan. Skrg dah kerja, masih setia dg angkringan. Jgn2 taraf hdp saya dr jaman sekolah dulu ngga naik – naik ya..hehehe

  10. arumbarmadisatrio said: tapi kalo yang digesek pantat, kan ya nggak ngutang to mbak…..

    halah…. nggak utang tapi bisa dapet gaplokan kalo tu pantat yang digesek bukan punya sendiri ato punya muhrim….. xixixixi….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s