Menonton Kemiskinan

Beberapa waktu yang lalu aku baca ulasan di tabloid Nova tentang acara ‘reality show’ di sebuah televisi swasta, aku lupa judulnya apa, tapi pada intinya adalah pertukaran peran antara orang kaya dan orang miskin. Hmmm… penasaran nih. Akhirnya aku sempetin nonton juga, cukup sekali saja, hanya untuk nyengir pait…. sekali lagi kemiskinan jadi tontonan.

Ooooooh nggak…. acara ini bertujuan mulia lho, ini untuk memberi kesempatan pada si miskin untuk merasakan enaknya jadi orang kaya, walaupun cuma sebentar. Dan sebaliknya memberi kesempatan pada si kaya untuk menghayati apa itu kemiskinan. Well, lumayan manis sih pengantarnya… tapi kok yang muncul rasa-rasanya malah, penonton diajak mentertawakan -maaf- ‘kenorakan’, atau mungkin kegamangan orang-orang miskin menghadapi fasilitas dan gaya hidup orang kaya yang mungkin terbayangkan saja enggak pernah oleh mereka.

Dan ini rasanya bukan yang pertama kali, ada Duit Kaget, Paket Misterius dan mbuh apa lagi. Tipi emang lagi demen ma realty show. Mungkin karena pemirsa sudah jenuh dengan tontonan sinetron mendayu-dayu yang kemarin-kemarin sempet booming di tipi swasta. Lalu menginginkan yang lebih…. lebih dramatis, lebih mengharu biru, lebih ‘real’……..

Dan tontoanan seperti apakah itu ? Orang kaya mendadak miskin ? bisa juga sih… tapi kan syusah mbikinnya, dan kayaknya-nya susah deh, nemu mantan orang kaya yang mau dijadiin tontonan. Orang miskin mendadak kaya ? wuih, seru tuh…. dan nggak susah nemu orang miskin di negeri ini untuk di-kaya-kan secara mendadak. Walaupun kondisi mendadak itu, bener-bener mendadak, alias tidak berkelanjutan.

Ajak mereka naik mobil ( nggak perlu mewah-mewah, asal adem pake AC juga sudah berasa lain ma angkot ), lihat mereka ngungun masuk rumah gedong magrong-magrong, ragu-ragu nginjek karpet atau kikuk duduk di kursi empuk mentul-mentul. Buat para pemirsa silahkan ditonton, silahkan tersenyum simpul, silahkan tertawa terbahak-bahak…..Setelah waktu habis, ya balik maninglah yang kaya tetep kaya, yang miskin tetep miskin ( elha… kok jadi kayak lagunya Bang Haji ya ? ). Pemirsa sudah puas, pemasang iklan puas, stasiun tipi puwaaaaaaassss.

Atau kasih duit 10 jeti, lalu bikin dia lari-lari, bingung kesana kemari untuk membelanjakan duit itu dalam jangka waktu terbatas. Dan penonton akan bersorak-sorak menikmati sensasi nonton orang ( miskin ) takjub terlongo-longo dengan duit 10 juta, bingung keponthal-ponthal kesana kemari, 10 jeti je…. Buat sementara orang mungkin jumlah itu cemen gak seberapa, tapi aku tahu ada orang yang gemetaran saat memegang uang dua juta, dan mengaku seumur hidup baru saat itu dia melihat dengan mata kepala sendiri uang 2 juta itu seperti apa….. Dan masih ingat gak, untuk jumlah uang berapa orang rela antri berdesak-desakan bahkan sampai kehilangan nyawa ? Jadi harap maklum kalau duit 10 juta bisa menghasilkan reaksi luar biasa untuk ditonton….

Bukannya aku gak seneng ada orang ketiban duit 10 juta…. Ngiri kali lu Ping…. xexexe, Insya Allah enggak lah. Tapi bayangkan aja berapa keuntungan yang diperoleh si pemilik acara ? banyak iklannya lho tu acara…..duit sepuluh juta itu nggak ada apa-apanya….. Lalu kenapa duit sepuluh juta itu ndak dikasihin dalam bentuk modal, dalam bentuk kail ? halaaaaaaaaaah….. ya ndak seru to ! ntar acaranya ndak laku dijual…. ^_^

52 thoughts on “Menonton Kemiskinan

  1. Acaranya tukar nasib… entah apa visi-misi acara itu… tapi jengkel juga dengan alaan yang sama dengan Mbak Pingkan… Tapi saya suka lihat acara reality show yang lain: “Tolong” atau “Kiriman Misterius”… acaranya memberikan hadiah kepada orang2 yang jujur dalam hidup serba sulit. Kalau aku jadi presiden, aku wajibkan anggota DPR dan pejabat menonton acara ini, biar malu, kalah jauh dari orang2 miskin yang jauh lebih tinggi moralitasnya.

  2. bu…krn tiap nonton aku ya pasti nyengir kaya ibu mangkanya skrg aku ga pernah nonton yg begituan bu….maklum bu…aku jd memposisikan diriku ditempat orang (miskin) itu *maklum sama2 ga punya duitnya* dan aku ngrasanya d saat2 itu aku ga pengen diliat orang bu…..

  3. elysiarizqy said: sekarang ada lagi realigi dan sejenisnya, formatnya sama dan sepertinya penuh rekayasa…..

    aku kok ndak percaya ma reality-reality show kek gitu….. kliatan direkayasa-nya….

  4. hi..hi…tadinya aku sempet juga….mau ikutan..loh…biar anak2 lebih…membumi..ceile…tapi…takut juga..sih…kalau pas tukern ya sama…rumah yang ada kambingnya..he..he….anakkuku mau tapi..ngak mau masuk TV malu sama temennya….btw…di kampungku juga masih banyak orang yang sangat sederhana….ngak usah tuker nasib segala…kalau memang kita mau berbagi….kita saling mendoakan…ya…

  5. Koyok e masyarakat kita seneng kalo lihat orang nangis2 bombay… gak jelas seneng atau sedih pokoknya nangis.. Membuat pemirsa merasa beruntung nggak berada di posisi sebagai orang miskin.Nah masalah orang miskin mau tetep diposisinya atau tidak, yo iku urusane dewek….

  6. orianecakes said: Nah masalah orang miskin mau tetep diposisinya atau tidak, yo iku urusane dewek….

    wkwkwkwkwkwk…… kalimat yg langsung kena sasaran ! khas dari Nuning !! *keplok-keplok-keplok*

  7. salimdarmadi said: Kaya’nya setahun terakhir makin rame acara aneh-aneh kaya’ gitu ya….

    iya Lim…. lagi berjamur, eh, menjamur…..hehehehmungkin ongkos produksinya relatif murah, tapi ratingnya tinggi…

  8. pingkanrizkiarto said: Arum nitipin 10 juta-nya di kantor pulisi ya ?ngomong-ngomong, iku duwit tenanan opo duwit gambar bagong ?

    campur sama daun dan kertas resep2x dokter. hahahah. kalo yg itu hrsnya ambilnya di apotiik ya…………?

  9. Kebanyakan pada gak mau disuruh pulang kalo udah waktunya…Menurutku itu malah bikin orang jadi malaasss, untuk fight dan terus bayangin enaknya jadi orang kaya…

  10. yudex88 said: Kebanyakan pada gak mau disuruh pulang kalo udah waktunya…Menurutku itu malah bikin orang jadi malaasss, untuk fight dan terus bayangin enaknya jadi orang kaya…

    duuuuuuuuuuuuh….namanya juga instant….. jadi yang berasa ya enaknya aja….

  11. evimoz said: Mencari keuntungan bagi yang punya program tuh …..Kita yang melihat hanya bisa geleng-geleng kepala

    iya tuh… saat ini rasanya makin ada-ada aja cara orang nyari keuntungan….. *sigh*

  12. Di sini ada yg kayak begitu, mbak. Terus nantinya ada sekian besar duit yg disumbangkan buat org2 tertentu atau lembaga tertentu yg membutuhkan. Tapi nggak pake tukar2an. Si org kaya yg milioner itu disuruh merasakan kehidupan org2 tertentu yg kurang beruntung (nggak pake tukar2an). Misalnya waktu itu ada seorang cewek dikasih duit sekian dollar dan disuruh nyari apartemen, belanja kebutuhan makan. Nah, tantangannya adlh si cewek itu harus menggunakan duit yg dikasihkan itu (yg pastinya disesuaikan dgn rata2 kepunyaan org2 yg kurang mampu), untuk memenuhi semuanya. Si cewek itu pun disuruh mencari pekerjaan yg biasa2 aja. Nggak ada waktu utk mentertawakan dsb. Yang ada justru kelihatan kalau kadang org itu lupa, betapa beruntungnya mereka nggak pake bersusah-payah buat mendapatkan penghasilan yg banyak.

  13. pingkanrizkiarto said: Tapi bayangkan aja berapa keuntungan yang diperoleh si pemilik acara ? banyak iklannya lho tu acara

    jadi penasaran pengen tau isi hati si pemrakarsa, bener-bener pengen memberi kesempatan pada si miskin menikmati kekayaan (yang ini aja sorotannya) atau yaitu bisa BEP gak ya? …hehehe …Reality show adalah keliling cari pom bensin yang paling sedikit menaikkan harga bensin yang hampir tiap hari berubah naik. 🙂

  14. artsofcards said: Terus nantinya ada sekian besar duit yg disumbangkan buat org2 tertentu atau lembaga tertentu yg membutuhkan. Tapi nggak pake tukar2an. Si org kaya yg milioner itu disuruh merasakan kehidupan org2 tertentu yg kurang beruntung (nggak pake tukar2an).

    Denger-denger reality show juga pernah marak di amerika ya Dian ? mungkin di Indonesia maksudnya kepingin ngikutin trend itu juga, tapi sepertinya malah jadi kebablasan…. ^_^

  15. hanyvong said: Reality show adalah keliling cari pom bensin yang paling sedikit menaikkan harga bensin yang hampir tiap hari berubah naik. 🙂

    xixixixi…. jadinya road-show dong, ngiter dari pom bensin ke pom bensin…. 😀

  16. iya nh mba ping…. aku lagi gandrung ama reality show, masihkah kau mencintaiku, termehek-mehek dkk… harus cuci otak nih…. wes nyelimur ngerajut ben gak nonton tv, tapi tetep pasang telinga… hikikik…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s