sabar… sabar… sabar….

Kalau lagi begini aku jadi inget Rieny Hassan lagi…. *widih, segitu ngefans-nya*. Kata si ibu itu, kita punya kans untuk kecewa, kalau kita sudah telanjur menetapkan sebuah harapan. Harapan disini tu arahnya bukan masalah cita-cita lho ya….. kalau cita-cita kan emang kudu digantung tinggi, kalau perlu setinggi bintang di langit.

Tapi ini masalah harapan yang kalau diarahkan secara gamblang adalah pamrih. Pamrih, auranya negatif ya ? Tapi ya memang begitulah adanya, kalau kita berbuat baik, wajar nggak sih kita punya harapan orang yang kita baikin itu juga at least berbuat baik juga pada kita ? Dan apakah itu bisa diartikan kita punya pamrih ? dan kalau ternyata pada ujungnya harapan kita itu nggak terwujud, trus kita marah, nesu, mutung….. apakah itu artinya kita jadi punya judul nggak ikhlas ? astagfirullahaladziiiim…..

Saat ini aku merasa sedang berada diposisi : ikhlas gak sih gue ?
ya iya dong deh lah….. selama ini aku sudah ( merasa ) berusaha sebaik aku bisa, untuk membantu, nolongin, ngajak ke arah kebaikan…. lha kok malah dimusuhin, dianggep gak bisa liat orang lain seneng… wedew, nggak banget deeeeeeeeeeeeeeh….

Marah dong daku…. nggak ngamuk sih ( belom ), masih inget peradaban siiiiiiiiiih…. Tapi lalu aku jadi mikir, sabar itu ada batasnya nggak sih ? gue sebenernya ikhlas nggak sih ?

karena kata orang ( ekohm di urutan pertama ) sabar itu nggak ada batasnya, dan kalau dihubungkan dengan ikhlas, sabar barangkali memang tidak boleh ada batasnya….

Kalau kita berbuat baik dan sudah telanjur mematok harapan orang lain akan berbuat sesuai dengan yang kita harapkan, ada kemungkinan ujung-ujungnya adalah : cape deeeeeeeeeeh…. Lho, kita kan udah baek, masak dienya kagak baek ama kita ? Wajar to kalau kita berharap ? Tapi sayangnya harapan tak selalu jadi kenyataan….. Kalau kata bu Rieny , kita tidak bisa mengatur reaksi orang lain terhadap perbuatan kita -even itu adalah perbuatan baik-, jadi hal terbaik yang bisa kita lakukan adalah mengatur hati dan diri kita sendiri dalam menghadapi apapun reaksi orang lain terhadap kebaikan kita….

Kuncinya ikhlas…. tetap berbuat baik dan kembalikan semua pada Allah, karena Gusti Allah tidak pernah sare, karena Allah-lah sebaik-baik pemberi ganjaran….

*hard lesson for me right now*

34 thoughts on “sabar… sabar… sabar….

  1. pingkanrizkiarto said: iya sih maaaaaas…..but still, i’am a human being, rocker juga manusia….. heheheh…

    memang agak susah sih karena kita juga dibekali dengan perasaan . . tp tetap harus bisa, sebagai langkah awal sebaiknya jangan lah terlalu berharap, untuk lebih meminimalisir rasa kecewa

  2. oh ini ceritanya..memang susah siih Ping… kita ngak bisa memaksa orang lain utk suka atas diri kita.. walaupun itu kebaikan. jadi ya.. ikhlasin aja… lupakan………. anggap nggak pernah ada kan lebih enak tuuh….. eh ngawur nggak sihh nasehatnya… *soalnya lagi nggak konsen.. libur 4 hari terus surat 2x bertumpuk dimeja*

  3. pingkanrizkiarto said: Tapi ya memang begitulah adanya, kalau kita berbuat baik, wajar nggak sih kita punya harapan orang yang kita baikin itu juga at least berbuat baik juga pada kita ?

    Kalo menurutku sih mbak Pingkan, ini wajar banget. Aku pernah punya pengalaman baik-baikin seseorang, walau pun aku nggak berharap dia kembali berbuat baik kepada aku, minimal lah aku pikir sewajarnya lah kalo dia wong yang bener, alias gak gendeng, pasti dia nggak akan berbuat jahat kepadaku. Dicuekkin pun aku nggak peduli, tapi begitu dia kurang ajar, ya aku kurang ajarin balik dia biar tau rasa. šŸ™‚

  4. Secara pengalamanku setelah berbuat baik lebih sering dicuekkinnya, tanpa ada timbalan apapun, ya jadinya lebih sering berbuat baik tanpa harapan sama sekali. Senepnya kan di situ, mbak, saat kita berpikir perbuatan baik kita bisa menolong org lain. Tapi ternyata pamrih kita dalam pikiran positif krn bakal ada imbas kebaikkan juga tidak terlaksana. Meskipun begitu pamrih itu kan manusiawi, apalagi kalau prasangka kita adalah sesuatu yg baik. Dengar2 katanya biar jaman udah modern & serba digital org sabar disayang Tuhan dan masih tetap disayang. Jadi milih seng sabar ae, mbak. Pamrihnya ke Tuhan ae.

  5. artsofcards said: Dengar2 katanya biar jaman udah modern & serba digital org sabar disayang Tuhan dan masih tetap disayang. Jadi milih seng sabar ae, mbak. Pamrihnya ke Tuhan ae.

    siiiiiip !!! setujuuuuuuuu!!!…. makasih ya jeng….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s