Sebenernya males ngomongin jilbab

Sebenernya aku rada males ngomongin soal ini, soalnya aku ngerasa berbeda arah banget dengan ‘opini publik’ saat ini. Wedew, serius to ? Serius ndak serius juga sih…. Ini masalah jilbab, iya, jilbab. Sepotong kain yang digunakan untuk menutupi aurat seorang muslimah. Hal mendasar yang aku pegang, buat aku pribadi jilbab adalah sebuah kewajiban. Sementara menurut pengamatanku, di masyarakat sekarang ini, jilbab adalah merupakan sebuah tanda pangkat.

Tanda pangkat ? iyak ! Karena seorang jilbaber, akan langsung dianggap sebagai seorang muslimah baik, sholehah, dan tidak boleh berbuat salah. Lho, pakai jilbab kok ngerumpi, pakai jilbab kok berbohong, lho pakai jilbab kok pelukan ma bukan muhrim ( yaiks !!! )….. . tapi…. memangnya kalo nggak pakai jilbab boleh bergossip alias ghibah ? halal berbohong ? boleh sik-asik ma bukan muhrim ? kan enggak juga to ?

Susah juga sih, disatu sisi pandangan masyarakat itu bisa dirasakan sebagai penghargaan,
sementara disisi lain bisa juga menjadi beban, bahkan bumerang. Sedikit saja jilbaber berbuat
salah, berbuat diluar ekspektasi masyarakat,efeknya akan jadi lebih heboh karena ke-jilbabannya. Pakai jilbab kok….

Terus terang aku kadang suka nyengir sendiri kalau melihat kondisi saat ini. Bukan apa-apa, di awal tahun 80-an dulu, yang namanya jilbab masih dikonotasikan dengan hal-hal negatif. Negatif dalam artian cap fanatik, mbalelo, sok eksklusif, mo bikin aturan sendiri…

Bener lho, ingat masalah anak-anak sma yang dikeluarkan dari sekolah gara-gara jilbab ? Ingat isu-isu ‘panas’ jilbab beracun, yang alkisah konon katanya ada perempuan-perempuan berjilbab yang menyimpan racun di balik jilbab panjangnya untuk disebarkan di pasar-pasar ? Mungkin itu hanya isu, gosip, kabar burung…. tapi hal itu membuat aku harus berpikir dua kali kalau ingin pergi ke pasar sendirian.

Belum lagi cerita-cerita seram ‘pelecehan’ jilbaber di jalan-jalan, sampai-sampai mentorku dulu
pesen hati-hati kalau nunggu metromini di pinggir jalan. Kalau cuma diteriakin ninja, iran, arab
( heran, idung pesek begini kok bisa dihubung-hubingin ma arab ya ? ) mah gak seberapa, seorang sahabatku ( Insya Allah kelak kita akan bertemu di barisan umat Muhammad, Dev… ) pernah mengalami musibah yang jauh lebih seram. Lagi jalan sendirian di gang dekat rumahnya, tiba-tiba ada pengendara motor yang menjambret jilbabnya sampai lepas….. bener-bener lepas dari kepala dan dibawa kabur tu kain…. Astagfirullahaladzim….

Belom lagi urusan di kantor, mpe bosan dipanggil dan ditanya-tanya mulu soal sepotong kain di kepala ini. Dibilang gak pakalan naik pangkat ( halah ya biarin aja, wong malaikat nggak nanyain pangkat ini ), gak boleh ikut pelatihan apapun dari kantor ( yo ben, ikut pelatihan menjahit aja deh di luar ), gak boleh keliatan kalau pas ada upacara ( ngadem di belakang malah enak… ).

Aku inget banget, satu saat aku ngobrol ma ibuk-ibuk di kantor tentang penempatanku di kantor yang di Cengkareng. Eh, ada satu ibu yang dengan santainya ngomong, “Wah kalau di Cengkareng nggak ada yang pakai jilbab, bersih !” gubrag…. BERSIH ? emang gue kotoran ? Aku yang biasanya galak jadi kehilangan kata-kata…. tertegun, freeze !!

Bukannya aku nggak mensyukuri kondisi saat ini, dimana cap negatif jilbaber itu sudah berkurang, bahkan boleh dikatakan hilang. Ke kantor juga dah nggak ada masalah, foto sim juga nggak masalah… mo belanja jilbab juga gampang, hihihi…. urusan belanja lagi deh… Tapi bener lho, mo warna apa aja, model apa aja ada ! bahkan di ITC Cempaka Mas aku pernah ditawarin jilbab model Dewi Persik ! wkwkwkwk…..

Tapi ya itu, perubahan status jilbaber dari ‘pesakitan’ menjadi ‘suri tauladan’ itu kadang
membuatku ngerasa lucu juga… Dulu jilbab dicap negatif, sekarang berubah jadi tanda pangkat, bahwa pemakainya ( harusnya ) sudah sholehah, ( harusnya ) sudah mumpuni dalam beragama, ( harusnya ) sudah nggak boleh berbuat salah…..

Well, bukannya mo membela diri, tapi jilbaber juga manusia….. kalau ada salah-salah kate,
salah-salah perbuatan, itu salah manusia-nya, bukan jilbabnya…

Iklan

42 thoughts on “Sebenernya males ngomongin jilbab

  1. emang dewi persik berjilbab? kog ada jilbab model depe? menurutku ya Ping, orang2 tuh suka reseh ngurusin orang lain. ngurusin pakaian orang lain, ngurusi kadar imannya orang lain, ngurusi ibadahnya orang lain.

  2. biar bkn muslim tp yo aku punya pendapat kl muslimah sdh memutuskan bjilbab brarti dia hrs bs lbh baik dr sblmnya bu, mksdnya lbh bs nahan diri, jd conto yg baik. bukan brarti ga blh salah sih…tp aku ya ga setuju kl ada yg bjilbab bukan krn hati. misal krn atasan d kantor kebetulan bjilbab trus buat ngambil ati ikut2 pake jilbab. tu kannn…

  3. elkaje said: emang dewi persik berjilbab? kog ada jilbab model depe?menurutku ya Ping, orang2 tuh suka reseh ngurusin orang lain. ngurusin pakaian orang lain, ngurusi kadar imannya orang lain, ngurusi ibadahnya orang lain.

    namanya juga orang jualan mbak…. numpang tenar kan boleh, qiqiqiq..ya itulah mbak, aku suka gemez aja ma orang yang suka ngributin kulitnya aja, ribut pula menghakimi orang lain…

  4. depingacygacy said: jd conto yg baik. bukan brarti ga blh salah sih…

    siiiip…. itu lho kamsud, eh maksud saya…..ada juga ya, yang pakai jilbab karena bu bos juga pakai jilbab ? yah….. namanya juga usahe….. wkwkwkwkw….

  5. ada bu…di sklh adeq (smp negri) waktu pengarahan pertama skul, gurunya mlh bilang gini bu ‘murid2 yg muslim ‘dianjurkan’ berjilbab, tp bhubung kaka kls smua bjilbab maka kls satu jg’.waktu itu aku inget adeq mpe pengen pindah skul krn blm siap bjilbab (dia muslim bu πŸ™‚ ). tp akhirnya dia terpaksa pake krn ga mau dpt cap yg ga2 dr guru. repot tho buuu….

  6. ikutan mba…aku demen sebenernya liat banyak anak2 muda pake jilbab..dan ada yang trendy dan upto date lagi model2 baju2 nya..tapi kok, kadang anehnya kok mereka pake jilbab tapi bawanya skinny jeans yang notabene..ketat dan hipster…kadang sedih deh liatnya..atas ketutup rapet…tapi banyaknya ketat..

  7. jilbab untuk fashion….?? banyak kok mbak..termasuk diriku * pengakuan * gak munafik seh…hehehehe…tapi aku salut dengan apresiasi semua pihak untuk yg berjilbab, ya dr pemerintah, masyarakat sekitar, lingkungan kerja…semua begitu mudah dan dimudahkan untuk berjilbab….kapan ya diriku ?

  8. chrissylah said: tapi kok, kadang anehnya kok mereka pake jilbab tapi bawanya skinny jeans yang notabene..ketat dan hipster…kadang sedih deh liatnya..atas ketutup rapet…tapi banyaknya ketat..

    heheheh… iya sih….kalau yang begitu mungkin belum faham maksud sebenernya berjilbab, bahwa sebenarnya jilbab tu bukan ‘hanya’ kain diatas kepala saja, tapi keseluruhan paket berbusana muslim yang baik dan benar… wedew, malah jadi kayak pengamat mode aja nih gw…

  9. haleygiri said: tapi ada jg yg menganggap jilbab itu mode, fashion :)ada yg merasa lebih cantik pake jilbab, ya pake jilbabada yg merasa lebih trendi kalau pake jilbab

    heheheh…. kalau masalah niat ingsun-nya sih ya terserah masing-masing aja deh, nanti kan ujung-ujungnya juga urusan pertanggungjawaban manusia dengan Tuhan-nya… weh, omongan kok jadi serem gini….*yenakupedeajetambahayupakejilbabxixixixixi*

  10. Aku ingat tahun 1984-1986 waktu ada kakak kelas SMA pake kerudung, dia diminta pindah sekolah tapi akhirnya dia urungkan niatnya berjilbab dan nunggu sampe lulus baru pake.Tahun 1986-1988 Jogja ‘terlanda badai jilbab’ dimana banyak mahasiswi out of d blue pakai jilbab tanpa tahu mengapa. Salah satu temanku yg lumayan terkenal karena kecantikannya tiba2 juga pakai jilbab dan banyak orang memujinya sbg seorang muslimah yg baik. Aku tengarai itulah tujuan utamanya berjilbab — supaya lebih banyak fans. Bukannya aku ngiri loh πŸ˜€ tapi pada waktu itu, orang2 cenderung seperti yg Pingkan tulis, mereka dengan serta merta ‘membebani’ para jilbaber dengan ‘tetek bengek’. Nah, temanku itu ternyata ga siap dengan ‘beban’ itu. Hanya dalam bilangan bulan, dia pun melepas jilbabnya lagi, dan namanya di kampus jadi buruk sekali.Itu tahun 1988.Aku tidak memakai jilbab dan tidak mempermasalahkan jilbaber harus begini begitu. Kukira di zaman sekarang ini pandangan orang terhadap jilbaber sudah berubah, ga lagi membebani ‘harus begini begitu’. Eh, ternyata masih toh?Di English course tempat aku bekerja, recently, muslimah yg tidak berjilbab termasuk minoritas loh. But it’s not a big deal 4 us. Pake jilbab or not bukan standar someone is a good friend and employee or not. πŸ˜€

  11. afemaleguest said: Eh, ternyata masih toh?Di English course tempat aku bekerja, recently, muslimah yg tidak berjilbab termasuk minoritas loh. But it’s not a big deal 4 us. Pake jilbab or not bukan standar someone is a good friend and employee or not. πŸ˜€

    iya mbakyu, masiiiiih…. setuju ! Sekali lagi jilbab bukan tanda pangkat…. heheheh….

  12. Ping baru minggu lalu temenku berkeluh kesah, anaknya perempuan berjilbab lulusan dari belanda jurusan finance – accounting, melamar kerja, salah satu yang manggil adalah PT Pharos Indonesia di Jakarta Selatan. Waktu wawancara dibilang kalo diterima tidak boleh pake jilbab, atau selama jam kerja harus melepas jilbabnya…. gimana coba ??? masih ada perusahaan yang mensyaratkan seperti itu. Padahal katanya waktu di belanda dia ikut training di negara negara eropa seperti norway, jerman tidak ada yang mempersoalkan jilbabnya…sedih deh dengernya, untung anaknya kuat, gak kerja disitu yo gak pathek en….!!!

  13. ninoe06 said: kalo diterima tidak boleh pake jilbab, atau selama jam kerja harus melepas jilbabnya….

    hare gene ? masya Allah…. kok ternyata ya masih ada ya….Jadi pengen tahu, alesannya apa. Masalah ‘ideologis’ atau masalah tekhnis gitu… soalnya dulu waktu masih kuliah, aku pernah ikut kunjungan ke sebuah perusahaan farmasi, aku ndak boleh ikut tur ke dalam pabriknya, katanya sih, takut kerudungnya nyrimpet ke alat-alat produksi gitu…. heheheh. Sbenernya ya heran juga sih, tp berhubung dah terbiasa dengan alesan-alesan ajaib yang berhubungan dengan alergi jilbab, ya cuek aja..wallahu’alam itu alesan yang bener atau cuma dibikin-bikin…. menurutku sih dibikin-bikin aja… gak melu mlebu pabrik ( juga ) gak patheken yo…..

  14. kalo alasannya takut nyrimpet ke alat produksi ya… gak banget deh, wong anak temenku ini jurusannya accounting kok, kan cuma duduk manis depan komputer… mosok nyrimpet ke printer… he..he..he…gak tahu juga sih alasannya apa…

  15. pingkanrizkiarto said: Belom lagi urusan di kantor, mpe bosan dipanggil dan ditanya-tanya mulu soal sepotong kain di kepala ini. Dibilang gak pakalan naik pangkat ( halah ya biarin aja, wong malaikat nggak nanyain pangkat ini ), gak boleh ikut pelatihan apapun dari kantor ( yo ben, ikut pelatihan menjahit aja deh di luar ), gak boleh keliatan kalau pas ada upacara ( ngadem di belakang malah enak… ).

    Haha…Eniwei salut banget dengan generasi awal jilbaber di birokrasi. Alhamdulillah sekarang kondisinya sudah jauh lebih kondusif ya Bun…

  16. pingkanrizkiarto said: Susah juga sih, disatu sisi pandangan masyarakat itu bisa dirasakan sebagai penghargaan,sementara disisi lain bisa juga menjadi beban, bahkan bumerang. Sedikit saja jilbaber berbuatsalah, berbuat diluar ekspektasi masyarakat,efeknya akan jadi lebih heboh karena ke-jilbabannya. Pakai jilbab kok…

    Beberapa kali aku menemukan kasus2 seputar wanita berjilbab yg kemudian dikasih seloroh atau lebih tepatnya bikin “takjub” orang lain karena perilakunya,”Pakai jilbab kok kayak gitu?” Biarpun aku nggak pakai, tapi rasanya soal pakaian itu semacam kulit buku yg mestinya bukan dijadikan dasar penilaian apakah seseorang itu berisi atau tidak. Selama tinggal di Amrik, yang macam begini ini, mbak, yg namanya stereotype. Melihat org2 muda yg gayanya ngepunk dan grunge, terus terang aku lihat beberapa orang yang usinya lebih tua banyak yg berpikir mereka ini brengsek dan sebaiknya dihindari. Meskipun memang di lapangan segelintir memang menyeramkan dan sifat mereka pun nggak jauh dari itu. Sebagian lainnya adalah org2 muda yg kreatif & baik serta sopan perilakunya. Saat berhadapan dengan label pakaian A lebih baik dari pakaian B apalagi menyoal agama, aku suka merasa nggak adil. Sama saja menuding seorang wanita yg berpakaian seronok sebagai wanita gampangan, meskipun dia sebetulnya tidak begitu. Apalagi kalau pakai membawa si A yg berpakaian tertutup nilainya lebih tinggi dr B yg tidak. Tapi salah masyarakatnya juga yg dgn mudahnya memberikan cap yg tertutup itu orang baik dan dijamin surga, sedangkan yang tidak, berarti bukan org baik dan jalan ke surganya masih tanda tanya.

  17. cara pertama dan mungkin paling mudah bagi orang untuk menilai orang lain, ya mungkin memang dari ‘bungkus’-nya… karena kesan pertama yang nempel adalah kesan yang terlihat dimata lebih dulu, kesan dari ‘bungkus’nya…. Sedangkan untuk tahu isinya, kita biasanya perlu usaha/mengamati lebih jauh lagi. Itu yang kadang dilupakan atau bahkan disepelekan orang…. barangkali karena menilai bungkus jauh lebih gampang daripada menilai isi.Kadang capek juga kalo ketemu orang yang gampang banget memberi cap ‘itu calon surga’ atau ‘itu calon neraka’ hanya berdasarkan bungkus saja. Padahal pemilik surga itu Allah, bukan manusia… jadi yang berhak menentukan ya Allah, bukan manusia…..

  18. hmmm…berjilbab kan kewajiban, sama seperti kewajiban-kewajiban lain, dan nggak menjamin pemakainya pasti bebas dari api neraka. Tapi setuju mbak, setidaknya sekarang jilbaban sudah lebih nyaman walaupun sebenere masih ada aja se ganjalan terutama di tempat kerja. Hmm..jadi ingat pas lulusan kuliah dulu saya disuruh bikin surat pernyataan lho gara-gara pakai foto ijazah berjilbab

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s