tolong…! aku kena batunya !!

Sebuah pengakuan, halaaaah…. mo bilang gw bodo, bego ndak mikir panjang. Wis, pokok’e it’s a kind of confession. Dimulai dari cerita bulan ini, eh, bulan kemarin ding… ketika aku tertegun-tegun sendiri menyadari betapa borosnya aku bulan Pebruari kemarin. Well, ok, I’ve got some extra money last month, but being sloppy with that…. wadduh, close to o’on deh…

Kilas balik, not long ago, I used to be a simple n opo anane person. Apa adanya bener, punya baju ya cuma itu-itu aja, tas yo mung itu-itu aja. Bener itu-itu aja, suweeeeeeer…. Baju dari sebelum nikah masih beredar dari hari kehari. Tas ? satu tas ngantor dari Elizabeth, satu lagi tas kecil pake slempang panjang dari Sophie Martin, buat maen. Sepatu ? ada sepasang sepatu item jatah dari kantor ma dua pasang sendal hasil pesen dari Bhakti di Solo

Tapi sekarang ? Baju mas Adi sudah kena gusur dari lemari. Kardus sendal dan sepatu numpuk di kolong tempat tidur. Tas, dari yang model kw-kw-an ( I admit, daku nyimpen barang-barang plasu juga…. ) plus yang original ( bukan brand yang high-end laaah…. bisa dihukum seumur hidup deh ma mas Adi ).

Darimana semua ini dimulai ? about two years ago… saat aku tidak lagi harus memakai seragam untuk pergi ke kantor. Ketemu pulak dengan ibuk-ibuk (sok) fashionista ( qeqeqe, love U all mbakyu-mbakyu… _), sementara di tempatku yang dulu satu ruangan cuma berdua ibuk-ibuknya. Yo wis, selamat tinggal hari-hari berseragam….dan sedikit demi sedikit hilang pulalah diriku yang cuek bebek wek-wek-wek dengan penampilan. Hilang deh opo anane, dan mulai pasang target pengin punya kerudung kumplit 24 warna…

Dan herannya itu lho, dulu aku kan termasuk syusyah cari baju gara-gara ukuran badan yang gak biasa, eh lha sekarang kok jadi lebih gampang, nemu aja yang pas….. Pengaruh temen ? bisa jadi, lha kan mereka faham tempat-tempat beli ina-ini-itu urusan perganjenan, tahu dimana bisa beli atau pesen sepatu special size. Halah, malah nyalahin temen… wong sendirinya yang jadi gampang ileran kok… *sigh*.

Cerita sama mas Adi ? sudah. Kata beliow, kalau punya duit ya beli aja, kalau nggak punya duit ya nggak usah beli. Heh ? gimana coba ? hore-dore-more nggak ya ? apa si mas Adi ini sebenernya maunya nglulu bodjo-nya ini ? nglulu apa sih basa Indonesa-nya ? Terjemahan bebasnya mungkin begini : gih sono, ntar kalo nggak punya duit baru tau rasa ndiri deh…..

Nah itu dia, kayaknya ini saatnya aku kena batunya…. similikiti melulu yang dibeli, giliran kepingin yang ini
images

 

gambar dari

bisanya cuma pringas-pringis doang, padahal kepingin banget punya, padahal barang ini sangat bermanfaat, padahal bisa buat cari duwit ( qeqeqeqe…. yakiiiiiin ?!! ). Piye ki ?

49 thoughts on “tolong…! aku kena batunya !!

  1. iki kan modal usaha sambil memuaskan hobby….Pingkan masih setia ama sepatu bhakti juga toh? aku kalau ke solo juga mampir ke sono..sapa tahu ada yagn pas di kaki. model mah nggak terlalu peduli, yang penting awet dan enak

  2. elkaje said: iki kan modal usaha sambil memuaskan hobby….

    hiyo ki mbak…. pengin tenan aku…. ning yo muahal tenan je…hiksbhakti memang top kok mbak, aku juga masih sering kesana kalau pas pulang kampung

  3. estercia said: ping, ini apa sih?

    hihihihi…. itu pleater neng, buat bikin smocking. Sebenernya di-pleat pakai tangan juga bisa, kainnya digaris-garisin dulu, trus dijelujur, baru di-smock… tapi jadinya lamaaa.. dan suka mencang-mencong juga kalau nggak sabaran ( gw gitu lhooo…. )

  4. depingacygacy said: kwi gambar opo tho buk…koq mirip laminating dingin bwt poto… hehehe

    kuwi gambar pleater jeng… kanggo smocking, kuwi lho, kain yang dilipit-lipit trus dikasi hiasan dari benang, trus dijadiin baju…. nha itu buat nglipit alias pleater-nya….murah po murah ? kalap aja kaleeee…. heheheh……

  5. Hehehe, lingkungan memang menentukan ya Mbak…Kayaknya Mbak Pingkan termasuk yang berpendirian kukuh deh, bisa lah menetapkan dan mengejar target untuk beli pleater impian itu :).

  6. Duh.. namanya Ibu2.. baju udah bertumpuk2 tapi tetap aja kalo pergi ngakunya “duuh.. nggak punya baju..”Hahahaha… Wah saiki lagi semangat smocking yo mbak? kruistik e dideleh dhisik?

  7. ya ampyuun, Ping… sampe gedubrakan ngejungkel dari kursi ngakak2 nih, begitu liat gambar pleaternya…. kl kita tetanggaan, boleh kok pake bareng punya gw..di micky mocko sampai 5 jt dijualnya ya.. untung udah beli dari 10 th yll. 1,3 jt-an deh waktu itu. udah balik modal lah gw sih.

  8. 1,3 jt sepuluh tahun yang lalu ya sama aja 5 jt duit sekarang Bel…. hihihih….sip deh kalo dah balik modal !!tadi barusan gue menatap penuh kerinduan tu pleater di Micky Mocko. Tapi adanya yang merk Read sih, beda gak sih ama yang merk Amanda ? Kalo yang Read 24 row harganya 4 jt, yang gedean lagi 32 row harganya 5 jt…. sniff…. ngiler deh gw….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s