DelapanPuluhKu : Majalah hai

Kemarin ngomongin gaban jadi nyrempet pideo silat mandarin, jadi nyrempet majalah hai. Kalau diingat-ingat lagi, diantara beberapa majalah yang pernah kulangganani jaman muda dulu ( ntar, diinget2 dulu… si kuncung, bobo, eppo, hai, donal bebek, gadis, mode ), sepertinya majalah hai yang paling mempengaruhi diriku ini…

Lalu barusan nanya2 mbah gugel soal hai ini, dooooh ternyata majalah hai ini masih ada. Tapi kok, jadinya begitu yak ? dari sampulnya aja dah bikin aku terkaget-kaget. Sepertinya memang bakalan nggak nyambung deh… heheheh… ya iyalalalalala.. wong daku sudah mak-mak gini, sementara hai sepertinya positioning-nya masih sama, untuk remaja.

Dan selanjutnya aku jadi kehilangan selera untuk tau lebih lanjut isi majalah hai sekarang, takut duluan ! Biarlah aku dengan ingatan tentang hai-ku yang lama sajalah… logo hai yang masih dengan huruf kecil semua, plus gambar tangan yang melambai tuh…

Mulai langganan hai waktu masih ada si Imung detektip kecil korengan itu, trus ada si Coki yang menggambar lebih cepat daripada bayangannya ( lha kok tag-nya lucky luck dibawa-bawa to ?), ma si kiki kribo. Trus ada keluarga Cemara-nya Arswendo Atmowiloto. Ceritanya menyentuh banget, aku bahkan sampai berasa ikut syeddiiih waktu ceritanya Euis mulai naksir cowok tapi trus merasa minder karena harus jualan opak… kasiyaaaan gitu. Bahkan waktu ara ‘gagal’ punya label nama, aku sampai pengin bikinin dia label nama, trus dikirim via majalah hai… doooh segetonya yaa….

Tapi gak semua cerita di hai sedih-sedih kok, ada Lupus, yang kalo pergi dari rumah musti bawa sendok tuh, biar ( sendoknya ) dicari-in. Temen-temennya lupus tu boim, gusur, lulu, poppy, nyit-nyit, trus vivi alone yang obsesi ngartis tuh….Ceritanya seru-seru dan bikin ngakak abis,waktu itu siiiih… sekarang ? heheheh… mana kenal anak-anakku ma Lupus yang hobi ngunyah permen karet itu.

Aku juga suka banget ma komik misterinya majalah hai, rada-rada horror gitu…Satu saat tu komik nyerita-in tentang seorang gadis yang kepingin banget jadi balerina, trus beli patung balerina.Eh, besoknya dia ‘bertukar tempat’ ma tu patung… hiy deh… abis itu aku jadi rada alergi ma boneka yang berbentuk manusia… xexexexe… Trus ada juga komik Trigan yang setting-nya kayak jaman Romawi, komik Storm dan si rambut merah, trus ada juga komik prajurit Rogue.

Artikel musiknya juga bagoes, waktu itu sih masih jamannya Queen, Kiss, Genesis ama Yes gitu… n akibatnya aku jadi nge-fans ama Queen n Freddie Mercury-nya. Bahkan ada salah satu cerbung di hai yang banyak ‘melibatkan’ lagu-lagu Queen, aku sudah nggak begitu ingat jalan ceritanya, cuma aku masih ingat kalau cerbung itu karangannya Hilman Hariwijaya, judulnya Rhapsody untuk Irvan, ada yang masih ingat ceritanya ? kasi tau aku dong…. heuheuheu….

Ada satu hal yang kuanggep cool di hai, majalah itu nggak memuat zodiak alias ramalan bintang ! kenapa cool ? Soalnya ramalan bintang tu rasanya kok cewek banget gitu lho, kurang cocok ma makhluk sangar macam diriku ini…xixixi… Walopun belakangan karena tuntutan pergaulan ( cieeeeh… ) aku juga langganan majalah Gadis ma Mode, tomboy tobat gitu niatnya….

Mulai sebel sama majalah hai waktu majalah itu memuat artikel 10 remaja terkaya di Indonesia… wedew, enggak banget dah !! Dari situ sepertinya isi majalah hai mulai bergeser, hibur asah ilmu dengan HIBUR-nya yang makin gede porsinya. Nggak salah sih, namanya juga orang jualan, ngikutin jaman gitu…tapi 10 remaja terkaya di Indonesia ? halaaaaah… sing sugih kan ortu-na ! nggak cerdas gitu sih artikelnya….

35 thoughts on “DelapanPuluhKu : Majalah hai

  1. hai jaman dulu emang keren banget….seperti juga bobo jaman dulu, kawanku jaman dulu, gadis jaman dulu, dan banyak majalah jaman dulu *taun 85 ke bawah*kesimpulan…we’re sooooo oldies…heheheh tapi bener kan, majalah2 jaman dulu isinya lebih bermutu…

  2. pingkanrizkiarto said: ada Lupus, yang kalo pergi dari rumah musti bawa sendok tuh, biar ( sendoknya ) dicari-in. Temen-temennya lupus tu boim, gusur, lulu, poppy, nyit-nyit, trus vivi alone yang obsesi ngartis tuh….Ceritanya seru-seru dan bikin ngakak abis,waktu itu siiiih… sekarang ? heheheh… mana kenal anak-anakku ma Lupus yang hobi ngunyah permen karet itu.

    hi..hi…hi…hi…hi…. cuman sayang waktu disinetronkan jauh abiss dari pakemnya, mengecewakan.*jadi inget dulu langganan MOP ….halaaahhhhh, jik ana ra ya???

  3. Wah, aku penggemar Hai juga mba…pd jaman itu, teen banget tp gak girly. Aku suka sama Kiki n teman2 juga Lupus…..nyeleneh tp baik hati, setia kawan, gak mentingin materi/penampilan. Toss mba Pinkan….

  4. kaptenpanda said: jadi inget dulu langganan MOP ….halaaahhhhh, jik ana ra ya???

    MOP ini bukannya majalah anak sekolah di jawa tengah bukan ? emang ada sinetronnya ya ? aku tahunya cuma film-nya aja, yang dibintangi Ryan Hidayat (alm) ama Nurul Arifin. Itu juga aku ogah nonton, takut merusak imajinasi !

  5. bruziati said: .cerpen pertamaku dimuat di hai lho hehehehe

    siiiiip !! masih ada copy-nya gak ni? ikutan baca lagi doooong….tulisan pertamaku ada di majalah si kuncung ( jadoel banget ye ? dan sekarang tu majalah dah bablas….. ), hepi banget rasanya pertama kali dapet wesel…. xexexexex….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s