Masa lalu, seberapa penting ?

Sepekan yang lalu, penasaran oleh ‘ulasan’ Putri Suhendro atas acara reality show Termehek-mehek di.. eh, dimana ya ? kok malah lali, SCTV ato Global sih ? Wis, pokok’e aku menonton lah sangking penasarannya.
Pertama denger judul termehek-mehek itu aku sempet takjub juga, kok kayak nggak ada lagi judul yang lebih indah di kuping gitu lho… Tapi, biarin aja deh, toh sepertinya tu judul ngrejekeni juga, tandanya ? ha yo biasalah…. muncul acara-acara sejenis di setasiun tipi lain.

Buat yang belom tau, secara garis besarnya tu acara bercerita tentang upaya team termehek-mehek untuk membantu klien mereka mencari orang yang dengan berbagai alasan, hilang dari kehidupan si klien.

Nah di episode yang aku tonton tu, ceritanya klien-nya adalah seorang pemuda dari Jogja ( sebut aja A ), yang berniat mencari kakak iparnya ( yang ini Z aja deh ) yang dah lama pergi ke Jakarta dan nggak ada kabar lag, ngilang begitu aja. Dan ternyata…. setelah dicari-cari, tu kakak ipar ternyata sudah punya hidup baru ! Dalam artian sudah punya istri lagi yang ternyata gak tau kalo suaminya dah pernah nikah sebelumnya. Ending-nya sedih bener sih… karena ternyata kakak si A itu sudah meninggal sewaktu melahirkan anak dengan si suami yang sekarang sudah punya hidup baru tuuu, alias si Z itu… binun ? pegangan dulu deh…. Wis pokok’e cucok dah ama judulnya yang termehek-mehek…

Eniwe basweee… yang ada di kepalaku selanjutnya adalah, apa yang dilakukan si Z terhadap masa lalunya ? buang jauh-jauh ? menyimpan di peti trus dilarung ke laut ? Seberapa penting sih masa lalu buat beliau si Z ini ya ? Pertanyaan yang sangat berarti lho, buat diriku ini… Karena menurutku sebagai manusia akan ada saat-saat dimana kita merasakan kenginan untuk sedikit mencicipi kembali ( wedew bahasanya… ) masa lalu kita….

Menciptakan identitas baru dan memotong begitu saja sejarah hidup diri sendiri…. weh, kok kedengarannya ‘mengerikan’ buat aku ya…. Gimana juga aku memerlukan teman-teman, keluarga, handai taulan, dan semua peristiwa di masa lalu, bukan hanya sekedar untuk berhaha-hihi-hehe romantisme nostalgia, tapi mungkin bisa menjadi semacam bahan perenungan, semacam pilgrim journey getooo…( ayaaaaak… opo maneh ki ), buat mengingat sekaligus mengevaluasi jalan hidupku ini….

aaaaah, dasar otw manula, dapet hobi baru, nostalgia ria….

38 thoughts on “Masa lalu, seberapa penting ?

  1. acaranya di trans tv bu….ini reality show yg sempat jadi favorit kami di rumah, berhubung makin ke hari,,,keliatan klo bukan reality show lagi, akhire rodo males nonton. hehehe..komenku gak sinkron blas kro judule, maap ye mbak. seh isuk..durung pemanasan hehehe

  2. ibunyamaiza said: ini reality show yg sempat jadi favorit kami di rumah, berhubung makin ke hari,,,keliatan klo bukan reality show lagi, akhire rodo males nonton.

    hehehe…. oh gitu to sejarahnya si reality show ini…:)

  3. pingkanrizkiarto said: ayoooo, generasi 80-an, berani terima tantangan ? mana foto jadulmu !!

    hahahah.. aku belum nemu photo yg lagi ngeriung di kebun anggrek Jeng… duuuh padahal pengen buanget tuuuh liat lagi.. baru nemu yg lagi di dufan…….. sabar ya. ntar aku up-load deh……….. xexexxex

  4. Masa lalu itu selalu manis untuk dikenang walaupun pas ngalamin berasa pait. Membuat kita belajar dan berkaca, untuk meraih masadepan yang cerah…. wajib blajar cerdaskan kehidupan bangsaaa… putra putri tunas bangsa harapan negaraaaa……(*jadi kepikiran foto2 jadul yang ditinggal di Malang…*)

  5. baru lihat 2 kali, itu pun gk full dari awal smp akhir.. gk ngerti, krn aku kl nonton maunya terhibur, bukan jadi mewek.. tapi ttg bernostalgila.. pengalaman di masa lalu, pahit manis, adalah guru… betuuul??? πŸ˜‰

  6. kalo denger kata termehek mehek kok aku ingetnya langsung ke makan yang kuenyang sampai termehek mehek alias kewareg en….ah… zona 80 an… nostalgia yang lain lagi yuk ping….

  7. ninoe06 said: ngetnya langsung ke makan yang kuenyang sampai termehek mehek alias kewareg en….ah… zona 80 an… nostalgia yang lain lagi yuk ping….

    wkwkwkwkwkwk….. bener-bener tu judul….ampun dah !nostalgia ? ayuuuuuuuuuk !!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s