Bangsa yang Pelupa

Kemarin head-line Media Indonesia bener-bener membuat aku pengin nangis…. di Pasuruan 21 orang mati sia-sia, mati dalam memperebutkan uang yang mungkin hanya cukup untuk makan 1 hari saja.
Astagfirullahaladzim… inna lillahi wa inna Ilahi rojiun…..

Disebutkan bahwa uang tersebut merupakan uang zakat yang dibagikan oleh seorang pengusaha lokal, yang memang setiap tanggal 15 Ramadhan melakukan pembagian zakat di rumahya. Bingung juga mo komentar apa lagi… Bukankah ini bukan kejadian yang pertama ? bukan yang kedua ? bukan pula yang ketiga ? Rakyat berebutan sesuatu hingga mengakibatkan hilangnya nyawa…. Masya Allah…

Kenapa sih kita ini cuma demen ribut-ributnya saja ? tidak menarik pelajaran dari kesalahan yang pernah terjadi ? Mustahil rasanya si empunya hajat dan pihak yang berwajib tidak tahu bahwa dulu pernah ada kejadian rebutan seperti itu, yang juga mengakibatkan korban jiwa. Koran, radio, tipi ada dimana-mana. Si empunya hajat tidak minta bantuan polisi ? lah, bukannya itu sudah kegiatan rutin tiap tanggal 15 Ramadhan, bahkan kali ini kabarnya juga diberitakan di radio lokal.

Betapa pelupanya kita. Kejadian buruk yang sebenarnya bisa diantisipasi, bisa terjadi berulang-ulang. Masih ingat tentang berita majikan yang menyiksa PRT-nya hingga tewas ? Majikan yang sama itu bahkan sampai bisa 3 ( baca TIGA ) kali melakukan penyiksaan yang sama, yang mengakibatkan 3 nyawa manusia terbang melayang. Kejadian pertama diberitakan dengan hebohnya, tidak ada satupun media yang mau kalah… semua ribut memuat beritanya, ditambah dengan komentar sana, komentar sini. Tapi apa hasilnya ? dua kali lagi kejadian yang sama oleh pelaku yang sama…. Astagfirullahaladzim….Hebat bener kita ya ? kalau sudah dianggap gak up to date lagi, gampang banget lupanya…. Nggak ada penyelesaian, nggak ada ambil pelajaran….

Media kita juga kayaknya setali tiga uang, maunya jualan isu, makin ribut makin asik… tapi gimana juga katanya media kan mencerminkan masyarakatnya… Jadi, pelajaran apa yang bisa kita ambil ?

47 thoughts on “Bangsa yang Pelupa

  1. hehehe.. saking banyaknya keributan mbak.. jadi cepet lupa.. segera tertutup dengan keributan yang lainnya. Nanti tau2 kasusnya ditutup begitu saja karena masyarakat udah lupa tuh…Kebanyakan minum panadol kali…

  2. Kalau mau menyalahkan ya semua salah, ya penyelenggara ya aparat kepolisian, oh ya kmrn nulis hal yg sama dan komen tmn sy kalau MUI telah ada fatwa tentang pembagian zakat yg harus lwt lembaga tertentu dan yg dilakukan di Pasuruan itu haram hukumnya (lha pelakunya orang Islam tho? Haji lagi)

  3. jawarie said: pembagian zakat yg harus lwt lembaga tertentu dan yg dilakukan di Pasuruan itu haram hukumnya

    bukannya Nabi juga mengajarkan bahwa zakat itu diantarkan ke penerimanya, jadi memuliakan fakir miskin. Bukannya disuruh desek-desekan sampai makan korban jiwa gitu…

  4. bu pinkan (mambo). oot nih…. kartunya dah keterima ya……. keren beeng sih…. lewat tikin (ons) segala…….. kirain rumah gw di pelosok yee………….. hahahahha… pak pos nggak lewat gitu……… just kidding

  5. dewayanie said: pak pos nggak lewat gitu……..

    bokan begitu jeng…. yg jaga kantor pos deket rumahku orangnya jutek-tek !! jd ogah banget kesitu… dah gitu kiriman suratku ( kilat khusus, pake ons jg kan ? sama ma TIKI ) ke Solo diudal-udal alias dibongkar… ketauan dari lak ban-nya… syebellll asli !!

  6. pingkanrizkiarto said: bokan begitu jeng…. yg jaga kantor pos deket rumahku orangnya jutek-tek !! jd ogah banget kesitu… dah gitu kiriman suratku ( kilat khusus, pake ons jg kan ? sama ma TIKI ) ke Solo diudal-udal alias dibongkar… ketauan dari lak ban-nya… syebellll asli !!

    apa iya kantor pos begicuuuuuu?

  7. arumbarmadisatrio said: apa iya kantor pos begicuuuuuu?

    pengalamanku sih begitu jeng…salahku juga sih, nggak mo repot, ngirim STNK ma uang buat perpanjangannya sekalian dalam 1 amplop, STNK nyampe, duit raib…waktu itu yang jaga di kantor pos nanyain isinya apa ( kilat khusus kan ditimbang dulu ), ya si mbak-ku jawab STNK, eh jadi kejadian kayak gitu deh…

  8. iya, ping. pas baca dikoran gue miris liatnya. demi 30 ribu doang nyawa sampai melayang. yah, mereka yang kekurangan tau apa sih, denger ada yang bagi2 duit yah langsung nyerbu. yang menyelenggarakan acara yang ga mikir, tindakan pencegahan, pengamanan dan lain2. udah ngasih ikan bukan ngasih kail, ngasihnya dengan cara salah. bukannya beramal, malah bikin dosa kayaknya.

  9. ikut nimbrung ah.. pak haji mgkn ngga percaya sm lembaga2 penyalur zakat, soalnya lembaga2 kyk gitu tuh banyakan tipunya daripada bner2 nyalurin.. liat aja yg minta sumbangan masjid di pinggir jln.. nyaris di tiap jln kecil ada aja yg lagi minta duit pake jala ikan.. kenyataannya lebih dari separo makhluk2 berkedok agama itu tnyt cuma tipu muslihat… klo bagi2in sendiri itu hukumnya “haram”, lalu lembaga penyalur zakat yg spt itu apa dong? lebih rendah dari “haram” tentunya ๐Ÿ™‚

  10. cherleechan said: klo bagi2in sendiri itu hukumnya “haram”, lalu lembaga penyalur zakat yg spt itu apa dong? lebih rendah dari “haram” tentunya ๐Ÿ™‚

    sebenernya bukan bagi-bagi-in sendiri itu yang haram, tapi cara membaginya, yang ternyata menimbulkan korban nyawa, itu yang haram. Mengumpulkan ribuan orang miskin yang kepingin kebagian duit tanpa persiapan dan antisipasi yang cukup hingga jatuh korban nyawa, menurut saya sih adalah tindakan yang tidak manusiawi, dan harus dilarang…Rasulullah sendiri mengajarkan untuk memuliakan dan menjaga kehormatan fakir miskin, dengan mengantarkan zakat sampai ke pintu-pintu rumah para fakir miskin itu. masalah lembaga amil zakat yang banyakan tipunya, nggak semua amil zakat seperti itu, banyak juga yang amanah. Bisa disebutkan salah satunya adalah Dompet Dhuafa, bukan mo promosi lho… tapi Insya Allah mereka amanah, dan yang jelas punya program pemberdayaan umat, memberi kail bukan cuma ikan.buat orang yang tipu2, apalagi bawa2 nama agama… itu akan menjadi urusan dia dengan Allah, jangan sampai membuat kita jadi males bersedekah, kemiskinan masih nyata di negara kita ini…gitu lhoooo…. heheheterima kasih ya sudah mampir !!

  11. pingkanrizkiarto said: pengalamanku sih begitu jeng…salahku juga sih, nggak mo repot, ngirim STNK ma uang buat perpanjangannya sekalian dalam 1 amplop, STNK nyampe, duit raib…waktu itu yang jaga di kantor pos nanyain isinya apa ( kilat khusus kan ditimbang dulu ), ya si mbak-ku jawab STNK, eh jadi kejadian kayak gitu deh…

    ooo telo tenan iku……*uupppsss*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s