Banci-banci di tipi

Semalem di tv one ada ‘obrolan’ tentang larangan KPI terhadap tayangan kebanci-bancian di tipi, narasumber yang diundang Amar (?) dari KPI, Elly Risman-psikolog, sama Tessy sebagai ‘wakil’ dari pelaku kebanci-bancian di tipi.

Satu hal yang langsung muncul di kepalaku, kenapa setiap ada larangan terhadap sebuah tayangan di tipi, selalu reaksi pertama yang muncul adalah : tuding pihak lain, “Kok yang ntu gak dilarang?”, “kok yang disono gak dilarang?”. Weeeeh, kok jadi kayak anak kecil yak ? Yang disono aja gak dilarang, kok aku dilarang ? . Bukannya mo nggeneralisir sih, tapi biasanya reaksi seperti itu dimunculkan oleh artis-artis yang tampilannya ‘disemprit’ oleh KPI. Sama seperti yang dilakukan Tessy kemarin, reaksinya adalah : Lha yang di jalan-jalan itu kok dibiarkan ? Waduh bu/pak Tessy, sejak kapan KPI boleh rangkap jabatan jadi Tramtib ? Jelas yang di jalan-jalan bukan wewenang KPI-lah….

Bosan deh denger ‘pembelaan’ yang seragam macem begitu. Lha itu yang disana, lha itu yang begitu, lha ini yang begini….. Gubrag dah ! kekanak-kanakan banget dan jelas cuma mo ngeles aja tujuannya. Hoi bangun semua !!! ini tipi !! kotak ajaib yang bisa menebar racun jika digunakan tanpa aturan. Saat nonton tipi, paparan yang sampai pada pemirsanya adalah audio-visual. Jelas sangat mempengaruhi otak, apalagi otak anak-anak yang seperti spons, menyerap tontonan apapun hampir tanpa filter.

Keliatan banget kemarin Elly Risman geregetan banget…. xixixi… padahal biasanya Ibu itu coooool banget lho ! Lha ya emang bikin capreee dreeeh banget sih. Tapi emang begitu sih tabiat stasiun-stasiun tipi kita, begitu ada yang dianggap disukai pemirsa, langsung deh booming…. nggak ada lagi pertimbangan lain, cuma rating, rating dan rating. Menyedihkan banget kalau pada akhirnya anak-anak yang menjadi korban….

48 thoughts on “Banci-banci di tipi

  1. TV di sini juga begitu sebetulnya, mbak. Kalau tv A menayangkan serial ini, tv B pasti nguntit. Memang beda2 tampilannya, tapi temanya suka sama. Tapi kalau di sini, mbak, tv2 yg dianggap bermutu acara2nya itu yg punya ketrampilan & tinggi kreatifitasnya. Biarpun misalnya serialnya sama ttg detektif atau forensik macam CSI, tapi semakin unik isi ceritanya, semakin banyak perhatian yg didapt terutama penghargaannya.Soal banci, di sini banyak banget chanel tv. Ada 2 chanel yg dibuat khusus untuk kaum lesbian & homosexual. Dan itu pun mereka merancangnya secara khusus yg kadang2 ornag awam pun bisa menikmatinya. Jadi tidak ditayangkan secara kasar saja, ada aturan2 mainnya. Misalkan kalau di sini, acara2 di atas jam 8 malam itu pasti untuk yg dewasa, 18 thn ke atas. Kecuali chanel2 yg diperuntukkan untuk remaja, atau anak2. Dan semua tayangan diberi penilaian atau rating sesuai usia penonton: G, Y, PG, PG-14, MA. G itu General, Y itu Youth, PG itu Parent Guide (anak2 boleh menonton asal ditemani ortu), PG-14 itu acaranya khusus utk remaja ke atas, MA itu Mature Adult (isinya ya tentu saja untuk 21 thn ke atas).

  2. bukan cuma anak yang jadi korban.. emaknya juga jadi korban garing nonton yang konyol2 gitu.. :Dlha iyo, kalo memang banci yo banci ae lah, jadilah banci yang intelek gitu lho. Kalo terus mempertontonkan kekonyolan, slapstick yang nggak lucu, siapa yang salah kalau masyarakat lalu menggeneralisasi banci itu semuanya konyol. Padahal kan jadi banci juga bukan hal yang lucu (sopo sih sing gelem dadi banci)… Tapi sekarang yang nggak banci pun berlagak jadi banci demi dibilang lucu.. yo opo seh? bingung aku…

  3. artsofcards said: ketrampilan & tinggi kreatifitasnya. Biarpun misalnya serialnya sama

    disini yang seperti itu sepertinya belum kelihatan, masih pokoknya mirip ma yang lagi laku, bahkan terkadang terasa banget maksain-nya.aturan mainnya juga kadang nggak jelas, belom lagi masyarakat kita yang cenderung belum ‘siap’ dengan aturan

  4. paloepiningrum said: Tapi sekarang yang nggak banci pun berlagak jadi banci demi dibilang lucu..

    mbuh kuwi Ning… opo ae pokok’e entuk duwit akeh…. padahal trans-gender lebih membutuhkan simpati dan pertolongan daripada olok-olok gak jelas gitu….

  5. yang jelas saya setuju kalo perilaku banci dilarang untuk dtampilkan d tipihhe..yang pasti uda enggak mutu dan tontonan yg ga baik bagi perkembangan otak anak khususnyaakan tetapi permasalahan yg dhadapi,oke..acra itu dlarang..tapi acara yang sesuai atau bagus untuk perkembangan otak anak itu apa? karena acara2 di tipi,cuma sinetron2 yang menunjukkan sikap yang tidak baik.

  6. hanyvong said: kok dilarang kenapa?

    anak-anak buanyaaaak yang main tiru aja Han, bahkan aku pernah baca , ada anak kecil yang bilang cita-citanya pengen jadi banci…. waduuuh ! Lha piye, belakangan ini banci jadi hits banget di tipi…

  7. hanyvong said: cuman penasaran aja, kok dilarang kenapa?

    sebenarnya mungkin perlu diperjelas aturannya ya.. yang dilarang bukan bancinya, karena banci juga manusia..heheMateri acaranya yang perlu ditinjau lagi. Tampilkan banci2 yang berprestasi.. itu lebih mendidik mungkin ya..

  8. Sepertinya memang isinya tv yg mesti dirubah, bukan cuma larangan sana-sini aja. Dengar2 di sinetron juga udah mulai ada adegan ciumannya. Dan sinetron di Indonesia itu anehnay kok boleh ditonton anak2 kecil. Jam tayangnya mesti dibikin lebih malam, dan diperketat ada aturan mainnya yg dikasih tahu sebelum acara mulai. Kayak di sini gitu, mbak. Jadi bukan cuma acara2 banci2an aja yg dituding, tapi yg memang jelek ya dituding semua. Aku kok jadi kangen waktu TVRI masih jaya ya. Acara2nya anak2 kan lebih banyak tuh.

  9. tieanhere said: karena acara2 di tipi,cuma sinetron2 yang menunjukkan sikap yang tidak baik.

    untuk yang begini : capeee deeeeh…..tapi sebenernya ada juga kok yang bagus, kayak acara Bocah Petualang atau makan-makannya pak Bondan maknyuuuus….. hehehehe…. dasar tukang gegares

  10. paloepiningrum said: sekarang yang nggak banci pun berlagak jadi banci demi dibilang lucu..

    juga demi laku dipake rumah produksi.. lha, bertingkah banci jadi profesi kan sekarang.. atau yg lebih parah, kalau gk betingkah banci, gk termasuk manusia metropolis!! duuh, tolong tolong..

  11. kaptenpanda said: suka blow out yang lagi booming. cuman nge-blow out, menjual isu tanpa ada kesimpulan.

    Itu juga yang sempet nemplok di kepalaku kemaren Le…Makanya kutulis ‘obrolan’, wong gak jelas maunya tu opo…. yang diundang menurutku juga nggak se-‘level’ cara berpikirnya ( U know kamsudnya lah ). Jadi kesannya biar jadi rame alias ribut-ribut aja, belom lagi durasi yang cuma setengah jam blom dipotong iklan. Aku juga rada curiga narasumber yang diundang itu gak dikasi tau secara jelas apa yang mo diomongin, jadi setengahnya kayak ditodong gitu, biar tambah rame. Pak Tessy jelas gak dikasi tau kalo mo ngomongin soal pelarangan itu, jadinya esmosiiiiii gitu lho…. rame kan ? itu maunya tipi one…. mana ada kesimpulan, apalagi solusi…

  12. pingkanrizkiarto said: itu maunya tipi one…. mana ada kesimpulan, apalagi solusi…

    padahal ditayangken pas Prime Time ……….. trus si Tina Talisa itu juga kalo motong diskusi kebanyakan kurang passs waktunya. Bola-bali ngikuti Apa Kabar Indonesia Malam hasilnya mung sepett…pettt..tenan koq. Coba bandingkan dengan Todays Dialogue-nyah Metro Tipi pas yang mandu Mbak Meutia Hafidz, suasananya beda banget ….. hakqull yakqiinnn dahhh………

  13. oh sekarang di tipi kita lagi trend acara banci2 gitu ya. aku udh lama ga nonton tipi. paling seminggu sekali. itu jg klo lagi inget. abis cetak cetek sana sini, isinya sinetron ga jelas semua ya… hehehe

  14. pingkanrizkiarto said: ning si Tina ki ayu menik-menik yo ?

    tapi klo liatnya pas jam 9 ampe jam 10, nggak nepsuin tuh Bulik. Ya itu tadi kurang menggigit ….halahh ….. sih mak nyuss Prita Laura …wekek…..kekk..kkkk

  15. kaptenpanda said: tapi klo liatnya pas jam 9 ampe jam 10, nggak nepsuin tuh Bulik. Ya itu tadi kurang menggigit ….halahh ….. sih mak nyuss Prita Laura …wekek…..kekk..kkkk

    halah, wong kowe jam 9 wis mapan nang kasur, wis ndonga bubuk jeee…. emange nonton tipi tenan? :p

  16. umar kayam (alm) aja nyebut tipi ‘that stupid box’…. ya udah jelas toh, kita jadi stupid juga kalo sering2 nonton tipi. aku sih paling2 nonton motogp di trans7. asyik aja liat orang balapan. selebihnya? tipiku lebih berfungsi utk nyetel dvd or vcd

  17. hehehe…. itu aku nonton karena sorenya ada sms dari temen kalo Elly Risman mo ada di tipi one, secara kami berdua ibuk2 penggemar Elly Risman, psikolog yang -menurut kami- top banget untuk urusan menghadapi anak-anak.eh Pit, jan-jane kowe ki di semarang ato surabaya to ? kok headshotmu tulisane suroboyo

  18. pingkanrizkiarto said: hehehehe… di rumahku setengah pitu tipi wis kudu tewas !!

    Podo persis karo neng omah ku biyen, Ibuku galak, tv kudu mati sebelum maghrib, nyala lagi pas dunia dalam berita. Mudah2an saya nanti bisa nerapkan yg kayak begini ke anakku.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s