Kartu Lebaran

Beberapa tahun yang lalu ( berapa yaaaaa ? ) aku masih punya kebiasaan mengirimkan kartu Lebaran ke temen-temenku. Seneng lho kirim-kiriman surat / kartu, lha wong waktu SD kalau disuruh ngisi buku kenangan ( kyaaa, jadul banget…. ), kolom hobi kuisi antara lain dengan : surat-menyurat, hehehehe….

Sebenernya hobi itu sempet berlangsung lama, bahkan kalo lagi kumat, di jam-jam kuliah-pun aku masih suka iseng nulis surat, untung gak ketauan dosennya… wheeew… Bahkan setelah lulus-pun aku masih sering bersurat-suratan ria ma temen-temen kuliah yang kebetulan ditempatkan di luar Jawa.

Surat-surat itu sebagian besar masih rapih kusimpan, walaupun ada beberapa yang tercecer dalam rangka pindah kos, pindah kontrakan dan juga pindah rumah. Rasanya seneng aja, buka-buka surat-surat lama dari temen-temenku, liat-liat lagi kertas ma amplopnya yang lucu-lucu. Juga kartu-kartu yang kuterima, ada kartu Lebaran, kartu ulang tahun, atau kartu holiday season yang kuterima waktu aku pulang kampung saat libur semester.

Tapi seiring munculnya budaya SMS, MMS, dan email, episode kring-kring pak Pos pelan-pelan mulai tersingkir. Kapan terakhir aku kirim surat ? kapan terakhir aku kirim kartu ? lupa…. sangking lamanya. SMS cukup, email cukup…. Cukup ? ya kalau sekedar untuk menyampaikan kabar sih mungkin lebih efektif dan efisien. Tapi rasanya kok ada yang hilang ya ?

Nggak ada kertas surat dan amplop yang cantik-cantik, kartu yang lucu-lucu. Bukannya mo ngeremehin lho, tapi begitu deket Lebaran, bisa ditebak isi SMS yang dateng, isinya standar, nggak jauh-jauh dari mohon maaf lahir bathin. Mo ngirim ? gampang aja, bikin satu, trus send to all, beres…. praktis, efisien dan efektif.

Tapi pernah satu kali aku terima SMS selamat Lebaran dari temen yang lumayan deket ma aku, katakalah si A, isinya sih bagus, pake acara berpantun ria segala, tapi begitu kebaca nama dibawahnya : si X dan keluarga …. yaaaah basi betul sih ! Langsung kutelepon : Kamu itu lho, blablabla…. niat gak sih, blablabla…. Main forward trus send aja nggak pake acara tengok kiri tengok kanan ( emang mo nyebrang ? ). Jadi batal deh acara maaf-maaf-annya, yang ada aku pidato satu arah soal ‘sopan-santun’ ber-Lebaran….hihihihi . Udah gitu yang mulia A cuma bisa ber-haha-hihi-hehe aja… ( daripada bonyok kali ye ? )

Lalu…. kemarin aku jalan-jalan ke sitenya Dian (artsofcards), kartu-kartu karyanya bener-bener bikin aku berdecak kagum, lalu aku baca tulisan diatasnya : hand made with lots of love… Wiiii aku langsung tersentuh !! Tapi bener lho, aku langsung kepikiran, kenapa aku nggak nyoba bikin kartu Lebaran sendiri ya ? Hhmmmmm tantangan menggoda sih…. tapi dengan sederet ambisi ramadhan, huru-hara mudik, absennya asisten dapur…. Lemes juga jadinya…. Ayo, kamu bisa !!! (kah?)

Iklan

40 thoughts on “Kartu Lebaran

  1. aku juga masih nyimpenin surat-surat dan kartu-kartu dari jaman dulu.dulu sih setiap menjelang lebaran semangat banget, belanja bahan-bahan bikin kartu ke blok m atau mayestik, terus bikin sendiri deh. sekarang emang udah males mbak…gimana yah, toh biarpun cuma lewat sms, niatnya tetep sama baik. dan lagipula, aku nggak pernah forward dari orang lho, semua tulisan asli bikinanku sendiri 🙂

  2. iya ya.. aku udah nggak pernah lagi kirim kartu lebaran sejak punya HP… soalnya memang lebih hemat dan langsung sampai.. cuma nggak ada lagi excitement nya nunggu2 tukang pos, banyak2an dapat kartu sama mbakyuku (dan aku nggak pernah menang.. mbakyu ku pancen ayu dan selalu dapat kartu banyaaak sekali. hihihi)

  3. mengingatkan hobi lama… surat2an.. bahkan aku n hubby masih nyimpen surat2nya eks2 dulu.. tapi masih saling ogah utk tuker2an ngebaca… ah masa lalu… :DHerannya… aku blom pernah dapet surat (yg ditulis tangan) oleh hubby-ku… banyakan email semuaa… 😀

  4. aku juga gitu, bikin kartu lebaran sendiri, beli kartonnya ke jl cibadak, yg paling sering bikin yg pake cap jari itu lho, terus dihias jadi burung, tikus (kartu lebaran gambar tikus?? hehehe..)

  5. hi hi aku jg masih simpen surat2 jadul, skrg bingung mau diapain.. dah punya bontot gini kayaknya ga sreg aja kalo baca2 surat cinta dulu he he.. apa perlu masih disimpen lagi sekedar dibaca aja klo lg manyun..

  6. Wah, terharu, mbak, bisa menyentil lewat kartu2ku. Kalau aku pribadi, setiap tahun pasti ngirim kartu atau surat dan itu masih aku jalankan. Lebaran, pasti masa2 sibukku ngirimin kartu2 ke keluarga inti, saudara2, sahabat2 & teman2ku. Biarpun saudara2 atau teman2ku itu nggak semuanya ngasih tahu kalau nerima kartu2ku, niatku satu, aku pengen ada sesuatu yg istimewa dari setiap perayaan. Kalau ada yg ultah, aku kirimi, kelahiran juga, hari2 raya apalagi. Perlu kita kembangkan lagi memang, mbak, budaya berkirim2an surat atau kartu ucapan itu. Hambar kalau cuma e-card di email box.

  7. artsofcards said: Perlu kita kembangkan lagi memang, mbak, budaya berkirim2an surat atau kartu ucapan itu

    Siiiip ! aku juga sudah nyoba bikin kartu nih hihihihi *sokmalu-malu*semoga aku bisa ngikutin jejakmu, mengirimkan ke-istimewa-an untuk Lebaran kali ini

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s