Setelah salahku sendiri

Setelah huru-hara Jum’at pekan kemarin… nyesel ? jelas. Anyel ? masih dikiiiiit. Tapi Alhamdulillah kepala sudah lebih adem. Di waktu dan jam peristiwa-nya sih, ya sempet ‘histeris’, panik nggak bisa ngeluarin mobil yang nyangkut di pager, maju kena mundur kena…. Telpon ke Jambi dengan soundtrack ihiks-ihiks…. ( masih untung elo gak dimarahin ! itu kata mbak Tanti ).

Beberapa saat setelah episode huru-hara, getun alias nyesel masih menyesakkan dada -whuiiiiih-, seperti biasa aku bisanya ya nggersulo alias ngeluh sama yang kuanggap paling deket ke aku ( tapi biasanya kalo pas lagi susah siiiih…heheheh, malu-maluin…). Ya Allah, kok bisa sih ? perasaan tadi aku bangun pagi dengan niat baik, tapi kok jadinya malah begini sih…. ? lah kan ? sok banget ye ? Kayak orang nodong aja, ya Allah, aku sudah baik ni…. berkah dong, jangan musibah…. Dih, Gusti Allah kok ditodong….

Lalu mikir lagi, barangkali ini peringatan, aku kurang bersyukur ( emang iya ), kurang bersedekah ( iya juga… ). Aku yakin banget ( walo-pun aku suka protes juga ) bahwa Allah sayang padaku, satu sentilan kecil sebagai pengingat, akan meluruskan lagi langkahku yang mleyat-mleyot kiri-kanan. Tapi lalu aku mulai mikir lebih jauh lagi, selain peringatan, apa lagi yang bisa kudapatkan dari peristiwa somplaknya pintu mobilku ? Pernahkah terpikir olehku bahwa mungkin, mungkin.. kalau tidak ada geger esuk-esuk itu, akan ada musibah yang lebih gede lagi ? yang lebih heboh lagi ? dan hiyyy… yang lebih mengerikan lagi ? naudzubillahimindzalik kan ?

Lebay ? mikirnya kejauhan ? hiperbola ….? Bisa jadi, tapi MUNGKIN saja terjadi bukan ? Apa sih yang kita tahu ? apa yang ada dibalik tembok depan kita-pun kita tidak bisa lihat….. Ibaratnya, kesandung dikit protes ( ehem, aku banget ), padahal bisa jadi dengan kesandung, akan menahan langkahku biar berhenti dan terhindar dari ketabrak becak yang akan melintas di depanku….( Weeekssss !! ketabrak becak ? Solo banget…..hihihihi )

Aku masih terbata-bata mengeja hikmah….
Allah sayang padaku.
Dan aku sadar, aku masih harus belajar banyak, belum beranjak dari peran Musa yang ‘cerewet’ mempertanyakan tindakan Khidir melobangi perahu….

22 thoughts on “Setelah salahku sendiri

  1. pingkanrizkiarto said: Allah sayang padaku, satu sentilan kecil sebagai pengingat, akan meluruskan lagi langkahku yang mleyat-mleyot kiri-kanan.

    iya mungkin allah cuma mo ngingetin, supaya kita ‘tetap berjalan bersama-NYA’

  2. candras said: klo mo jadi kerang mutiara.. ya harus tahan cobaan..

    Siiiip Mas !! Syukron ya Mas, acara kemaren top banget…. betewe, kok panjenengan tidak ikut kasih sambutan? numpang nyengir di podium juga ga pa pa….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s