Jangan (cuma) jadi tontonan

Saat-saat ini sepertinya kita sedang banyak diuji… banyak musibah dan bencana alam datang susul menyusul. Setiap hari media massa memuat berita yang mampu membuat hati menangis. Tapi ada satu berita yang sempat membuat aku merasa lebih sedih lagi, dan untuk beberapa saat tercenung bengong…. Satu gambar mengenai bencana longsor di Karanganyar, Jawa Tengah. Sepotong tulisan dibawahnya berbunyi : …. ironisnya banyak warga sekitar daerah bencana yang datang untuk menonton, sehingga malah menyulitkan proses evakuasi…..

Masya Allah… apa yang mo ditonton sih ? ‘hiburan’ apa sih yang mo dilihat ? Apa nggak cukup laporan di tipi ato di koran ? apakah dengan nonton ‘siaran langsung’ begitu akan lebih menggugah empati ? apalagi kalo niatnya emang cuma mo nonton, kan nggak tiap hari ada… (?). Wong nyatanya emang malah bikin ribet orang yang mo nolong gitu kok…
Trus waktu gempa di Jogja kemaren, aku sempet liat foto dikoran yang ngeliatin gambar sebuah lokasi korban gempa yang memajang papan dengan tulisan ala kadarnya berbunyi : KAMI BUKAN TONTONAN. Bukan tanpa alasan mereka memajang tulisan itu kan ? So ? sudah sedemikian sakit-nya kah kita ? sehingga musibah dijadiin tontonan ?

Trus di tipi, aku pernah liat seorang kameraman yang ‘mengejar2’ seorang ibu yang sedang menangis histeris di rumah sakit karena kehilangan salah seorang anggota keluarganya (kalo nggak salah waktu musibah bom Bali ). Keliatan jelas kalo ibu itu sudah berusaha menghindar, tidak mau kesedihannya dijadi-in ‘tontonan’… tapi tetep aja tu kameraman ngejar-ngejar si ibu. It’s more than enough for me ! mati-in aja tu tipi ! Gambar memang bisa lebih bercerita, tapi seharus ada batas yang harus dihormati, kalo itu dilanggar, jadinya malah memuakkan….

Iklan

4 thoughts on “Jangan (cuma) jadi tontonan

  1. Bener banget mbak.. Bukannya tujuan adanya pemberitaan kan buat ngasih tahu : “Itu loh, ada bencana di daerah X.. Yang lain ikut bantuin dong..” Yah, paling banter bantuin doa juga lumayan..

  2. bener mba pinkan..aku jadi inget ketika pertama kali belajar photographi.. sempet pengen lebih banyak ambil photo tentang kehidupan daripada alam.. tapi sampai sekarang, aku blum sanggup karena aku merasa mereka sudah sulit, gak perlu dipersulit lagi sebagai objek kamera kita.. (kalo tujuan moto cuma capture event)mungkin yang terpenting adalah bagaimana kita berempati pada mereka.. dan berusaha meringankan beban mereka..

  3. yup, betul !tapi nggak salah juga kok, kalo photograpi bisa ngebantu supaya tujuan meraih empati bisa tercapai. Kadang satu foto bisa ‘berbicara’ sangat banyak….. aku suka iseng main ke Corbis, ngeliat-liat foto yang dipajang disitu, ada yang mpe berhari-hari, bahkan mpe sekarang terus ‘nempel’ di otakku….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s