Kristik-ku dikritik

Kritik tu, mo namanya kritik membangun, kritik konstruktif ato apalah… ya tetep aja kritik. Ngeliatin n nunjukin salah-salah n kekurangan kita. Jadi kayaknya cuma orang-orang yang punya tingkat kedewasaan tinggi aja yang bisa dengan senang hati, lapang dada bahkan mungkin gembira, untuk menerima kritik. Yang lainnya ? bisa jadi marah, nesu, angot… ato paling nggak a little bit tersinggung geto. Dan rasanya diriku masih termasuk yang belakangan itu deh…. waaa ngaku !

Ya iyalah… lha wong kasunyatannya begitu. Kayak waktu aku mo nge-frame (?), eh nge-bingkai (?), eh membingkaikan -wis lah, pokok’e itulah- kristikku ke Hobby Craft Shop. Sebenernya niat sih udah lama, tapi berhubung ini dan itu yang nggak ada habis-habisnya, jadi nggak sempet-sempet juga. Tapi karena khawatir jadi kotor tu my masterpieces ( wiii, lagak’e… ), aku sempetin juga kesana.

Waktu itu aku bawa dua, satu yang temanya season ma satu lagi yang bunga ungu-pink. Mpe di HCS aku serahin-lah ke mbak yang jaga disitu. Mo mbingkai mbak, kataku. Trus dibuka deh gulungan kristikku itu. Wah, bagus2 ya Bu, kata si mbak. Wesss, bangga dong diriku…. besar deh ni kepala. Tapi trus waktu megang yang bunga ungu-pink, si mbak ngeliat dengan lebih seksama, diteliti lajur demi lajur, kayak lagi petan alias nyari kutu ( wih, segitu dendamnya diriku… ). Eh, ini ada yang kelewatan Bu ! katanya bersemangat… ini ada lagi, ini juga… katanya cuek. Syuuuut…. langsung kempes deh ni kepala….. (hiks…. )

Total ada tiga ( tiga saja sodara-sodara !!! diantara ratusan lainnya ) kotak keciiiiil yang kelewatan gak diisi cross stitch. Tiga kotak yang nggak bakalan keliatan kalo si mbak nggak ‘iseng’ nyari kutu. Tiga kotak yang (kayaknya) nggak bakalan jadi masalah kalo nggak diunjukin ke depan hidungku sama si mbak yang -sekali lagi- iseng nyari kutu…. Padahal aku udah capek-capek, nyempet-nyempetin waktu kesitu…..( Hehehe segitu sebelnya diriku waktu itu ) Ya udah deh mbak, yang ini nggak jadi, yang season aja yang dibingkai, aku bales ngomong males2an. Pasti mukaku udah kayak sayur asem basi tiga hari deh….. Akhirnya aku cuma ngebingkai satu, dengan acara milih bingkainya yang rasanya udah nggak seru lagi.

But then, setelah sampai di rumah, n aku sudah menambal ‘kebocoran’ di kristikku itu, pikiran cupet bin pendekku mulai rada kebuka. Eh iya ya, sayang banget kalo mpe kelewatan…. coba kalo taunya pas udah dibingkai. Ngeliat ada yang kelewat tapi dah nggak bisa diapa-apain lagi ! Pasti rasanya kayak punggung yang gatel tapi nggak bisa digaruk ya ? hehehe….. njele’i kata orang kampungku, alias nyebelin abizzz. Jadi mbak di HCS itu kan maksudnya baik to ? ngasih tau aku biar bisa ngebetulin ato nambahin yang kurang biar nggak jadi pikir dahulu pendapatan-sesal kemudian tak berguna geto….

Satu poin bagus lagi, sejak saat itu aku pasti metani – row by row – sendiri kristikku yang udah jadi, sebelum dibawa untuk dibingkai. Tambahan kebiasaan baik kan ? Jadi kenapa musti tersinggung ? kenapa musti anyel ? ( jadi malu…. ). Ya mungkin karena waktu itu aku juga lagi bad mood kalee… ( yak ! nge-bela diri deh ). Maap ya mbak HCS…. akhirul kalam : crossstitcher juga manusia…..

Iklan

24 thoughts on “Kristik-ku dikritik

  1. Hehehe, mungkin cara penyampaian si mbak HCS yang terlalu tembak langsung ya… tapi memang maksudnya baik sih. Meskipun orang awam yang mungkin melihat karya Mbak Pingkan juga nggak bakal nyadar, tapi kalau telanjur dibingkai dan suatu saat Mbak ‘iseng’ meriksa lagi kan geregetan juga :D.

  2. hai, salam kenal..mbak, kl yg namanya pegawai, mm bisa dibilang dibidang jasa kali ya.. pasti ingin memberikan yang terbaik buat para customernya. Jadi nanti dia juga gak mau ketiban ‘salah’ ketika ada yg lihat.. weleh.. ini kok gak ada ya.. :-p kl itu mah bukan kritik kali.. tapi koreksi ..

  3. pingkanrizkiarto said: Satu poin bagus lagi, sejak saat itu aku pasti metani – row by row – sendiri kristikku yang udah jadi, sebelum dibawa untuk dibingkai. Tambahan kebiasaan baik kan ? Jadi kenapa musti tersinggung ? kenapa musti anyel ? ( jadi malu…. ). Ya mungkin karena waktu itu aku juga lagi bad mood kalee… ( yak ! nge-bela diri deh ). Maap ya mbak HCS…. akhirul kalam : crossstitcher juga manusia…..

    ini pasti buah dari ngerjain kristik, jadi lenih sabar dan berbesar hati menerima kritik, wong nyulam ratusan tusuk silang dengan warna yang kadang cuma 3 kotak, ganti lagi warna lain. Salut deh!

  4. elkaje said: yang mau belajr dan menerima kritik,

    wah jadi malu lagi nih… Itu juga musti pake ngerasa sebel dulu mbak. Jan ora pantes tenan, wis tuwo kok isih ngambek-anfotonya ada di album my crosstitch mbak ( weh, pameeeer…. )

  5. hehe… seru nih mba ceritanya…aku juga pernah gitu, kerjaanku dikritik karena warna yang nggak nyambung lah… bentuk yang aneh lah… dlll…tapi pas dilihat….eeeeee… bener juga ternyata…..untung aja yg ngomong sohib dewe, jd g terlalu keluar tanduknya….salam kenal ya…

  6. crochetshop said: tapi pas dilihat….eeeeee… bener juga ternyata…..untung aja yg ngomong sohib dewe, jd g terlalu keluar tanduknya….salam kenal ya…

    xixixixi…. naluri dasar menghadapi kritik ya ?salam kenal juga, dan terima kasiiiih…..

  7. roshpinna said: Hehehehe…si mbak rajin amat ya…meriksain per baris…wakakakaka…kalo aku paling cuek aja n langsung bingkai..cuma tiga mah ga kelihatan (tipe orang males)….

    tapi karena udah tau jadi ya terpaksa kudu di isi… daripada bikin penasaran…. πŸ˜€

  8. elfiralia said: kalo aku salah, ta terusin aja mba.. intinya gimana caranya diakalin supaya keliatan bagus..hahaha….itu baru namanya cross stitch mania.. think out of the box…

    hahahaha… enggak berani ah, ntar kliatan ngaco, nyesel jadinya. Pernah sih kelebihan mpe 2 row tapi aku terusin aja, nggak kliatan sih, tapi tetep aja aku tau n inget kalau bagian itu ada salahnya…. πŸ˜€

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s