Jajan pasar ? mau….

Ngeliat tampilan kue nogosari-nya jeng Hany jadi inget ritual jajan waktu kecil dulu. Doeloe banget tu aku paling seneng kalo diajak ke pasar ma ibuk ato bude-ku, pulangnya boleh jajan kue ! Asik juga lho kalo diinget-inget perjalanan ke pasar dulu itu …. ngelewatin los jualan pisang, los sayuran, los bumbu2, trus juga los beras… eh, jadi inget, simbah-ku dulu suka bilang : jangan mainin beras ! nanti drijimu kithing ! ( terjemahan bebas : jarimu lengket jadi satu semua. Wiii serem to ? ), jadi waktu ngeliat para penjual beras itu, aku pikir mereka pasti orang2 hebat semua, secara tidak ada satu-pun dari mereka yang jarinya kithing…. hehehe, bocah cilik gampang diapusi !

Jaman dulu tukang kue-nya masih pakai tenongan ato wadah dari bambu yang bersusun tiga
n ngebawanya dengan cara digendong di punggung… eksotik deh ( halah, apa lagi nih ). Nggak kayak sekarang yang pake kontainer plastik yang nggak nyeni n nggak ramah lingkungan ( ajarannya mbak Ine nih ). Tenong paling atas biasanya berisi jajanan yang selalu bisa bikin anak kecil kayak aku waktu itu, ngiler dengan sukses-nya…. ada cenil warna-warni, klepon yang ijo-ijo, gethuk, kue lapis merah putih, trus ada manisan kolang-kaling merah menggoda yang ditusuk kayak sate… wis, pokok’e great temptation deh ! Di lapisan tenong yang kedua biasanya ditaruh jajanan yang lebih berat kayak nogosari, lemper ato arem-arem.

Biasanya aku milih jajan kue lapis merah putih ato nogosari ( nggak boleh dua-duanya ! hiks…. ). Tapi nogosari yang orisinil lho… dari tepung beras n dikasi potongan pisang yang mantap-lah, nggak kayak sekarang, dari tepung hunkwe dengan potongan pisang yang kurus bin ceking, mana dibungkusnya pake plastik pula…. jadi aromanya jelas beda ma yang dibungkus pake daun pisang kan ? Kalo kue lapisnya, hmmmm.. enaaak deh, dari tepung beras juga kayaknya. Trus lapisannya juga tipis-tipiiiis geto…. makannya selapis demi selapis, jadi nikmatinnya bisa lebih lamaaaaaaa…..makannya dikit2, di-eman-eman geto ! ( kayaknya harus tuh, secara jajannya jarang… kacian ya ? )

Tapi jajanan anak sekarang kayaknya nggak bisa dieman-eman alias disayang2 ya ? Ukurannya gede2 n makannya juga kudu di-brakot, dimakan dengan gigitan yang besar2… macam BigMac tuh, nggak mungkin kan, makan BigMac selapis demi selapis kayak aku makan kue lapis from pasar tradisional dulu….. Halah, namanya juga beda jaman !!!

Iklan

4 thoughts on “Jajan pasar ? mau….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s