Sepatu Farhan

Ahad kemarin kami, atau aku, mas Adi + para buntut, maen ke mal kelapa gading. Agenda utama sih mo nyari-in sepatu buat si abang. Padahal rasanya baru sekitar 6 bulan yg lalu di-bli-in sepatu baru, eh… dah harus bli baru lagi. Kadang suka takjub juga ngeliat bagaimana si abang ini tumbuh dari bayi berat 3,5 kg panjang 53 cm, n now 12 years later, jadi otw abg dengan berat badan 71 kg dan tinggi 180 cm…. hummmm turunan dari siapa ya ? hehehehe….

Maka berdasar pengalaman, penginnya sih bli yang harganya gak mahal-lah, kelasnya Bata gitu. Tapi sengaja gak ke Bata lagi, wong sepatu terakhirnya tu nomor terbesar yang dikeluarin Bata, jadi percuma to nyoba ke situ lagi ? Keluar-masuk toko ini n toko itu di lantai 3, gak nemu juga. Padahal sudah dipatok, jangan ngeliat model, tanya nomer paling gede dulu ( hihihi… kacian juga tu si Farhan ). Tetep blom nemu juga, jangankan pas, kaki masuk juga enggak….

Kelamaan, adek2nya mulai rewel, bosen…… ya udah, akhirnya misah. Farhan ma Bapaknya turun ke lantai bawah, ngelanjutin perburuan. Aku ma yang kecil2 ke maen ke Kids Safari. Nunggu lumayan lama juga, sambil nemenin Faiz disuapin makan siang yang dibawa dari rumah. Lumayan heboh juga sih, wong Faiz mo-nya lari sana-sini ngejar-ngejar robot mainan yag bisa dinaikin tuh…, emang rada norak ndeis juga tu anak. Akhirnya kurang lebih sejam, yang belanja sepatu selesai juga. Nenteng tas plastik gede, dengan sepatu baru sudah dipakai.

Nomer berapa Mas ? penasaran nih aku. Ternyata nomer 47,5 ! huah ! itu sepatu ato kapal selam ? Tanda tanya selanjutnya, nomer segede itu merek apa ya ? ( budget nih, budget… ) . Rada deg-degan aku angkat sedikit ujung celana cargo Farhan. Duh… hatiku langsung angles ngeliat tanda kayak check list merah di sepatu baru Farhan….. ini sih bukan kelasnya Bata. Berapa ? aku nanya pelan ke Bapaknya Farhan. Nyengir ( close to kecut… ) mas Adi melambaikan lima jari tangan kanannya. Mak ! jelas harga sepatu yang sangat luar biasa buat kami…. Yang muat cuma itu, kata mas Adi, nggak jelas mo membela diri, ngayem-ayemin diri, ato dua-duanya. Langsung ada ultimatum : sepatu musti tahan paling enggak 2 tahun ! ( padahal sendirinya nggak yakin juga sih…. inget nasib sepatu2 seblom-nya )

Yah, setidaknya memang harus dibeli. Bukan karena mo sok banyak duit ( huahahaha.. ), bukan karena mo sok keren ( emang sepatu menentukan tingkat ke-kerenan orang ? wiiii mengada-ada ), bukan pula korban mode…. Tapi ya, tetep nyesek juga kalo liat bon-nya. Semoga saja tu sepatu bisa bertahan paling enggak dua tahun, kalo perlu mpe lulus SMP….. tapi mungkinkah ? hiks……

6 thoughts on “Sepatu Farhan

  1. pingkanrizkiarto said: now 12 years later, jadi otw abg dengan berat badan 71 kg dan tinggi 180 cm…. hummmm turunan dari siapa ya ?

    nutrisinya beda dg bapak dan ibunya dulu.. lebih bagus..usul nih mbak pinkan, kenapa ga pesen aja ke tukang sepatu.misal yang di PIK (perkampungan Industri kecil) di penggilingan – Jaktim.

  2. hhehee iya mbak..balada orang kaki gede gitu tuh..sama aku juga , aku cewe no,41..hiks .susah euy dapet yang murmer..padahal pengen juga pake sepatu yang lucu2, murmer..pernah mau beli di mgg2, sama abang 2 , tulisan sih no.41..tapi pas coba ga bisa abangnya bilang” wah..anda kurang beruntung” hihihihi..

  3. candras said: kenapa ga pesen aja ke tukang sepatu.misal yang di PIK (perkampungan Industri kecil) di penggilingan – Jaktim.

    Kalo sepatu olah raga susah Mas, masak anak smp sekolah pake pantofel… kayak oom2 tuh, hihihihi…. Ini juga pengalaman pribadi ibunya, dari smp dah susah cari sepatu

  4. chrislagi said: wah..anda kurang beruntung” hihihihi..

    Hihihihi… nyebelin asli ya ? aku pesen kayaknya sama juga tuh, katanya sih nomer 42, tapi pas kucoba contohnya, masuk juga enggak ( jadi ngerasa diri kayak sodara tirinya Cinderella tuh… ). Lebih gede lagi gak bisa, cetakan sol-nya cuma segitu katanya. Jadi ya akhirnya pesen yang belakangnya kebuka aja, tumitnya kluar-kluar dikit gpp… nasib.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s