Sekali lagi kekerasan

Ini lagi-lagi dari omongan Rafiq ma Putri di I-radio pagi ini, ada hubungannya ma uneg-unegku hari kemarin sih. Mereka pagi ini ngomong-in kekerasan yang sering dilakukan para pengiring rombongan lelayu/jenazah yang mo ke pemakaman. Ternyata yang kualamin kemarin nggak ada apa-apanya tuh… ada yang mpe pecah kaca mobilnya karena dilempar pake batu, padahal udah mepet mpe mo kejebur got. Ada yang mobilnya digetok pake helm…. masya Allah… Kalo kata Rafiq, orang bukannya jadi simpati ato ngedoa-in tapi malah nyumpahin….

Heran n sedih juga ya, kok kayaknya kita sekarang gampang banget nemuin kekerasan dimana-mana, dirumah, di sekolah, di kerjaan mpe di jalanan juga… Apa emang masyarakat kita sekarang udah semakin sakit ya ? Ngeri banget kalo gara-gara sangking banyaknya kekerasan disekitar kita, kita jadi kebal dan pelupa…. naudzubillahimindzalik deh… Tapi sebagai contoh, coba diingat-ingat, sudah berapa kali sih kita denger kisah tentang kekerasan di sekolah ? kayaknya nggak cuma sekali dua aja deh…. dari kisah bersambung nggak jelas kapan berhentinya tentang kekerasan di APDN/STPDN, sampai anak SD yang mukulin temennya sampai meninggal di Bali. Itu baru yang di sekolah, itu baru yang tercover ma media…. Tapi tetep aja ya begitu-begitu aja jadinya, rame banget diomongin… but then kalo udah dirasa basi beritanya, ya udah, lewat aja….

Contoh paling konyol dan tragis mungkin ya yang di STPDN itu kali ya… wong katanya sudah diganti namanya, dirombak sistemnya… lha kok ya masih kejadian juga. Gimana yang cuma rame diomongin doang n then yo wis begitu aja, berita basi….. astagfirullahaladzim….
Trus yang lagi rame sekarang ini, soal geng motor di Bandung. Perasaan dulu sudah pernah rame diomongin deh… tapi dulu kayaknya emang blom se-sangar sekarang, baru bikin pawai dan unjuk gigi dijalanan, nggebrakin mobil ma bikin rusuh dijalanan. Tapi sekarang ? sudah jauh melewati batas ! sudah di level kriminal ! Jadi jelas seperti kata Rosaline, it’s a serious problem ! time to WAKE UP !

4 thoughts on “Sekali lagi kekerasan

  1. Idem sama yang kemarin deh, pendekatan kekerasan juga kayaknya nggak begitu mempan. Musti pada diingatin lagi nih tentang hak orang lain, gimana hidup bermasyarakat, sebagai hamba Allah dsb.

  2. klo menurutku sih emang masyarakat kita dah sakit.rasa sopan santun tinggal sedikit, individualis.Stress krn macet, panas, polusi dimana2, makanan yg banyak mengandung zat2 kimia berbahaya, dll.akhirnya melahirkan generasi yg mengerikan. kekerasan dimana2. apa lagi ditambah dg media tv yg menyebarkan, ditiru oleh orang2 Solusinya … ?

  3. candras said: Solusinya … ?

    Waduh….. berat. At least kita mulai aja dengan diri kita sendiri, trus keluarga n then lingkungan. Tapi kalo cuma ngarepin kesadaran masing-masing kayaknya susah juga. Mungkin harusnya ada semacam gerakan moral gitu kali ya ? abis kayaknya masyarakat kita juga terlalu gampang memaafkan sehingga kesanya jadi kurang bisa tegas gitu… “biarin aja deh, masih anak2 ini”, “biarin aja lah, cuma naik motor bareng2 ini…” Yang akhirnya ya gitu deh…. begitu udah mulai malak2 orang, ngerampok sampai akhirnya ngebunuh orang….. Semua yang tadinya “ah biarin aja, cuma begitu aja kok… ” ternyata kemudian berkembang jadi diluar kendali… Jadi bingung deh ngatasinnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s