Infidelity n jilbabers

Hari ini aku baca kolom konsultasi keluarga di Eramuslim.com. Soal istri yang selingkuh. Klasik ? basi ? ngapain ngurusin orang ? …. Emang basi kali ya ? disitu si suami cerita tentang istrinya yang berjilbab dari kuliah, aktifis pengajian kampus, (dulu) menjaga batas hubungan dengan lain jenis. But then what ? setelah 11 tahun pernikahan, istrinya having affair ma temen kantornya… walaupun katanya ‘cuma’ pegang tangan, pelukan, -n sorry- kissing. Waaaaa….( Tapi barangkali ada yang bilang “woo, cuman segitu aja, gak full body contact gitu lho….” )

Tapi aku jadi sedikit merenung -ehm-. Aku selalu pengen ngebantah kalo ada yang menghubung2kan jilbab ma kelakuan. Kemaren ada yg ngadu ke aku “Jilbabnya panjang2 gitu kok nsp-nya : bang sms siapa ini bang…”. He he he, bantahanku adalah : ukuran jilbab itu bukan tanda pangkat man ! Ato kalo ada yang bilang, belom siap pake jilbab karena ini dan itu, aku nanya aja : maling wajib sholat gax ? xixixixi… kasar ya ? tapi aku ngomongnya ma bencanda kok. Pada intinya, jilbab itu kewajiban, gax nanya elo siap ato gak siap. Jadi kalo lo ngerasa kelakuan lo minus, bukan berarti lo bebas dari kewajiban getooo….

Jadi, kalau kemudian ada jilbaber yg selingkuh, kenapa aku jadi resah dan gelisah ya ? apa bedanya ma cerita-cerita basi lainnya ? jilbaber juga manusia ?

Mungkin sudut pandangku yang salah kali ya ? Seharusnya bukan jilbab-nya yang kujadiin patokan. But latar belakang, masa lalu, back ground ato apalah itu dari sang jilbaber. Aktifis pengajian kampus… nah itu yang seharusnya kujadiin latar belakang-nya. Sebagai seorang aktifis pengajian, efeknya ya dia-na pake jilbab, menjaga hati, menjaga batas…. Lalu ketika dia-na nyemplung ke ‘real world’ ? Ok dia masih bisa jaga jilbab-nya, lalu bagaimana dengan hati-nya ?

Mudah untuk tetap memasang sepotong kain diatas kepala. Apalagi sekarang2 ini, fhuii…. mo model jilbab kayak apa aja ada, model gaul ? model guru madrasah ? model seleb ? ( suer, aku pernah ditawarin jilbab model dewi persik, hue he he he ) ato model mbak-mbak PKS ? ( xixixixixi… afwan ukhti ). Setiap mal pasti ada yang nge-jembreng jilbab, pasti ada yang majang baju muslim…. Tapi betapa sangat sulitnya menjaga segumpal hati yang ada di dalam diri kita ini.

Pun kita sering lupa, betapa ‘halus’ godaan yang datang, dari hari kehari, terus berlanjut sampai kita gak sadar betapa jauh kita sudah terseret…. ato seperti cerita sang pelaku selingkuh : semua berjalan dengan begitu saja mengalir tanpa terasa karena setiap hari bertemu di kantor, sehingga membutakan mata dan hatinya…. xixixixi muitis ya ? lho aku ni cuma copy-paste kok dari naskah aslinya.

Jadi sodara-sodara ? Jilbab bukan tanda pangkat, tapi ijinkanlah aku untuk merasa sedih karena seorang sodaraku yang berbekal aktifis pengajian kampus, sehingga mau berjilbab, pernah mampu menjaga batas…. ternyata tidak mampu menjaga hatinya untuk tetap berjilbab.

Ya Allah, luas rahmat-Mu jauh melebihi murka-Mu
dan kami masih saja lupa, khilaf bahkan khianat kepada-Mu

Iklan

2 thoughts on “Infidelity n jilbabers

  1. hmmmmm……sebagai seorang saksi mata sebuah film nyata “Unfaithful” (bukan sekedar yang di DVD doang), saya ngga bisa memberi sebuah komentar. Panjang kain jilbab bisa diukur, tapi dalamnya hati siapa tahu? Warna kain jilbab bisa dilihat, tapi warna perasaan isi hati si pemakai siapa tahu?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s