Ibu punya TTM nggak ?

Belakangan ini aku lagi rajin bli buku-bukunya Lingkar Pena yang buat teen, anak2ku dah mulai gede. Salah satunya adalah TTM in d name of friendship. Yang ngarang kroyokan anak2 LP Samarinda ya (?). Isinya lutu2 deh, cerita anak2 kuliah dengan para TTM-nya…. malah-malah aku jadi sok nostalgia waktu anakku nanya apa aku dulu punya TTM.

TTM ? xixixixi…. Temen sih banyak ! prosentase terbesar gender laki-laki. Tapi Mesra ? hua ha ha ha ha…. Kayaknya dari sekian banyak interaksiku ma temen2ku dulu gak da mesra-mesranya tuh. Salah satu temenku sesama ibu2 muda (ehem!), pernah bilang bahwa dia dulu nggak suka temenan ama laki-laki, karena pasti akan timbul salah paham, dia-na jadi ditaksir geto… What about me ? Gak da yang punya cukup nyali untuk naksir aku ! Jelas aku bukan tipe cewek idaman kayak temenku itu. Apalagi dengan tinggi badan diatas rata-rata, tampang galak, dan mulut yang kalo ngomong kenceng2, rasa-rasanya cuma orang nekat ato hopeless aja yang berani naksir diriku ini.

Temen sebangku di sma sejak klas 2 ( abis penjurusan ) mpe lulus, namanya Yuyud Wahyudi, jelas laki2 to ? Salah satu dari berapa orang yang berarti banget buat aku. Kejeblos taksir-menaksir ? Walah… sudah il-feel from d moment we met ! Lalu di Jurangmangu ada abangku Zaidan. Nyambungnya gara-gara beliau ini naksir temen sebangku-ku. Cerita lama yang lumayan panjang, lumayan norak dan lumayan berarti sebagai bagian dari jalan hidupku ini (hiks….hihihihi).

Pernah juga seh, ada salah paham dengan seseorang. Lucu… mungkin karena pada saat itu aku lagi ada pada tahap transisi untuk meluruskan jalan ( walah ! )… jadi perubahan2 yang terjadi padaku, diartikan lain ma dia-na. Wis, masih suka mules deh kalo inget. Semoga itu jadi satu-satunya kejadian salah paham terburuk di sepanjang hidupku, nggak lagi-lagi deh. Nyebelin asli ! Dan worst of all, aku gak dikasi kesempatan untuk njelasin duduk perkara yang sebener-benernya…. duh, kacian deh aku. Jadi, biar deh dia-na mo mikir apa, sabodo teuing lah… nggak penting banget apa yang orang lain pikirin tentang aku, dibawa lutu aja deh !

So… TTM nak ? enggak usahlah…. pacaran ? waduh gak penting tuh ! Wong Bapak ma Ibu nikah dulu baru pacaran, n asik-asik aja tuh ! sueeeeer…….!!!!

One thought on “Ibu punya TTM nggak ?

  1. So… TTM nak ? enggak usahlah…. pacaran ? waduh gak penting tuh ! Wong Bapak ma Ibu nikah dulu baru pacaran, n asik-asik aja tuh ! sueeeeer…….!!!! SETUJU……Orang bilang, pacaran untuk saling mengenal kelebihan dan kekurangannya agar dalam rumah tangga nanti mudah untuk menyesuaikan diri dan saling memahami…..Senyatanya…..banyak peristiwa lucu…..pacaran 5 tahun, setelah menikah, beberapa bulan cerai… alasannya klasik, “sudah nggak ada kecocokan lagi”nah tuh…… selama 5 tahun ngapain aja….???? cengeng amat……Aku juga baru kenal satu minggu langsung tak lamar…..kata calon istriku waktu itu, “kamu gila apa…? kenal aja belum….” ku jawab, “aku hanya ingin membangun rumah tangga, kalau kamu bersedia ya alhamdulillah, kalau enggak ya alhamdulillah juga, artinya kamu bukan jodoh saya.”e…..nggak tahu kenapa dia mau juga hehe…Problem rumah tangga akan selalu menghampiri, hidup memang untuk mencari hikmah, dan itu banyak didapatkan dari menyelesaikan persoalan….NIKAH DULU PACARAN KEMUDIAN….???? SIAPA TAKUT….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s